Maret 2018, Angka Kemiskinan di Sulut Turun

Rizaly Posumah
Penulis Rizaly Posumah



MANADO, ZONASULUT.com – Badan Pusat Statistik (BPS) Sulawesi Utara (Sulut) mencatat, jumlah penduduk miskin di Sulut hingga Maret 2018 ini sebanyak 193,31 ribu orang atau 7,8 persen. Angka ini lebih rendah 1.540 dibanding September 2017, yakni sebanyak 194,85 ribu orang atau 7,9 persen.

“Sementara jika dibandingkan dengan Maret 2017, jumlah penduduk miskin berkurang sebanyak 5.570 orang,” beber Kepala BPS Sulut Ateng Hartono, Senin (16/7/2018).

Untuk persentase penduduk miskin di daerah perkotaan, Hartono membeber, Maret 2018 ini naik 0,1 poin menjadi 5,13 persen dibading September 2017. Sebaliknya, persentase penduduk miskin di pedesaan justru alami penurunan 0,1 persen menjadi 10,48 persen.

“Selama periode September 2017-Maret 2018, jumlah penduduk miskin di daerah perkotaan naik sebanyak 3,93 ribu orang, sementara di daerah perdesaan turun sebanyak 5,47 ribu orang,” jelasnya.

Hartono memaparkan ada dua komoditi yang digunakan untuk menentukan garis kemiskinan, yaitu makanan dan bukan makanan. Dalam hal ini, BPS Sulut mencatat peranan komoditas makanan mempunyai peranan lebih tinggi terhadap kemiskinan dibanding komoditas bukan makanan.

“Sumbangan garis kemiskinan makanan terhadap garis kemiskinan pada Maret 2018 tercatat sebesar 73,48 persen. Kondisi ini tidak jauh berbeda dengan kondisi September 2017 yaitu sebesar 73,34 persen,” terangnya.

Jenis komoditas makanan yang berpengaruh besar terhadap nilai garis kemiskinan di perkotaan maupun di perdesaan adalah beras, rokok kretek filter, tongkol, tuna atau cakalang, cabe rawit, kue basah, dan gula pasir. Sementara komoditas non-makanan yang memengaruhi nilai garis kemiskinan di perkotaan maupun perdesaan adalah perumahan, listrik, angkutan, bensin, dan perlengkapan mandi.

“Pada periode September 2017 hingga Maret 2018, rokok berada di peringkat kedua di bawah beras. Untuk perkotaan, tercatat 11,13 persen dan untuk pedesaan 11,22 persen. Beras berada di peringkat teratas dengan angka 12,92 persen di perkotaan dan 25,46 persen di pedesaan,” sebut Hartono.



Jika anda merasa konten ini bermanfaat, anda dapat berkontribusi melalui DONASI. Klik banner di bawah ini untuk menyalurkan donasi, agar kami dapat terus memproduksi konten yang bermanfaat



Share This Article
3 Comments
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com