ZONAUTARA.com – Lantaran tidak adanya protokol perlindungan privasi yang layak, data aplikasi eHac milik Kementerian Kesehatan dapat dengan mudah dibobol.

Hal tersebut disampaikan oleh para peneliti dari perusahaan keamanan siber vpnMentor Noam Roten dan Ran Locar. Keduanya menyampaikan bahwa kini data milik lebih dari sejuta pengguna terekspos di sebuah open server.

Kendati demikian, pihak vpnMentor pasca menemukan hal tersebut langsung melaporkannya kepada pihak Kementerian Kesehatan Indonesia.

“Tim kami membobol data eHAC tanpa rintangan sama sekali karena tidak adanya protokol yang digunakan oleh pengembang aplikasi. Ketika database diteliti dan dipastikan keasliannya, kami langsung menghubungi Kementerian Kesehatan Indonesia dan menyerahkan hasil temuan kami,” kata tim peneliti vpnMentor.

Sayangnya jelas vpnMentor, Kementerian Kesehatan tak merespon laporan tersebut. Para peneliti juga menghubungi Computer Emergency Response Team Indonesia dan Google, sebagai penyedia hosting eHAC.

“Sampai Agustus, kami tidak menerima jawaban dari semua pihak terkait. Kami mencoba menghubungi lembaga pemerintah lainnya, salah satu di antaranya adalah BSSN. Kami menghubungi mereka pada 22 Agustus dan mereka membalas di hari yang sama. Dua hari kemudian, pada 24 Agustus, server tersebut dimatikan,” jelas vpnMentor.

Dalam laporannya vpnMentor mengatakan bahwa orang yang membuat eHAC telah menggunakan “database Elastisearch yang tidak aman untuk menyimpan lebih dari 1,4 juta data dari sekitar 1,3 juta pengguna eHAC.”

Selain data-data pribadi pengguna, yang juga tak terlindungi dari aplikasi eHAC adalah informasi tentang rumah-rumah sakit dan para pejabat Indonesia yang menggunakan aplikasi tersebut.

Adapun data-data yang terekspos adalah: nama lengkap, tanggal lahir, pekerjaan, foto pribadi, nomor induk kependudukan, nomor pasport, hasil tes Covid-19, identitas rumah sakit, alamat, nomor telepon dan beberapa data lainnya.

“Tim kami berhasil mengakses database ini karena sama sekali tidak dilindungi dan tidak terenkripsi. eHAc menggunakan database Elasticsearch yang sejatinya tidak dirancang untuk penggunaan URL,” imbuh para peneliti.

Peneliti dari vpnMentor mengatakan dengan data-data dari eHAC, peretas bisa dengan mudah melakukan penipuan dan bahkan bisa mengganggu penanganan wabah Covid-19 di Indonesia.

Peretas, misalnya, bisa berpura-pura menjadi dokter dan memilih korbannya dari 1,3 juta pengguna yang data pribadinya terekspos di server eHAC.

Selain itu pertas juga bisa mengubah data di platform eHAC, semisal hasil tes Covid-19 pengguna, sehingga membuat penanganan Covid-19 di Indonesia menjadi terganggu.

Kendati demikian, sampai saat ini belum ada konfirmasi lebih lanjut dari pihak Kementerian Kesehatan Indonesia.