ZONAUTARA.comBias implisit (Implicit stereotype) mengacu pada gagasan dan stereotip yang kita pegang terhadap kelompok tertentu, yang memengaruhi pikiran, tindakan, dan proses pengambilan keputusan kita.

Hal ini merupakan asosiasi otomatis atau tersembunyi yang tanpa sadar kita pegang untuk kelompok lain. Orang-orang yang mengidentifikasi diri sebagai anggota kelompok bahkan dapat menunjukkan bias yang tidak disadari terhadap kelompok mereka sendiri.

Para peneliti telah menemukan bahwa bias implisit dimulai pada usia muda. Kita sering rentan terhadap stereotip karena kurang bisa memandang hal kompleks tentang orang-orang dan dunia di sekitar kita. Para ahli percaya bahwa bias implisit berdampak pada bagaimana kita terlibat dengan orang lain.

Gambaran tentang kelompok lain yang tidak disadari dan sering kali bias ini dapat menyebabkan persepsi miring tentang orang lain apalagi persepsi terkait gender, ras, dan bahkan profesi seseorang.

Kesadaran sadar terhadap bias implisit

Sebuah studi memberi kita gagasan bahwa kesadaran akan bias implisit kita dapat mengurangi efeknya. Meskipun kita mungkin tidak dapat sepenuhnya mengatasi bias kita, kita dapat menyingkirkan faktor “tersembunyi”.

Studi tersebut meninjau penghargaan yang diberikan selama kompetisi untuk posisi penelitian ilmiah elit. Mereka meninjau 414 anggota komite, yang bertanggung jawab untuk meninjau dan memilih kandidat. Asumsi peneliti adalah bahwa keputusan anggota akan mencerminkan bias kelompok mereka sendiri.

Anggota komite diberi Tes Asosiasi Implisit Harvard (IAT), yang menentukan bahwa ada bias gender implisit di antara komite. Setelah para anggota disadarkan akan bias-bias ini, penghargaan yang diberikan cenderung tidak dipengaruhi oleh prasangka dan lebih banyak perempuan, yang kemudian dipromosikan.

Belajar tentang bias implisit

Otak kita mencari jalan pintas untuk membuat keputusan yang lebih cepat, stereotip adalah salah satu cara kita mempersingkat proses pengambilan keputusan.

David Wade Chambers, yang pertama kali menerbitkan penelitian ini pada 1980-an, mampu menunjukkan bahwa anak-anak dengan cepat mulai mengembangkan pandangan bias stereotip pada usia yang sangat muda, sambil menemukan bahwa bias itu semakin diperkuat seiring bertambahnya usia. Ini diterjemahkan ke banyak bias lain juga.

Caroline Simard, Direktur Riset di Stanford’s Clayman Institute for Gender Research percaya ada cara langsung untuk mengurangi adanya bias implisit yang biasa diperkuat melalui media. Kesadaran pendidikan dapat meredupkan pengaruhnya.

Mungkin pemahaman awal tentang bias implisit juga dapat membuka jalan bagi siswa untuk memperluas keterampilan berpikir kritis mereka sambil mengembangkan perhatian ketika melihat orang yang tampak berbeda dari diri mereka sendiri agar tidak terjebak dengan bias implisit.




=======================
Visualisasi data dibawah ini merupakan sajian otomatis hasil kerjasama Zonautara.com dengan Katadata.co.id