Krisis pangan dan dampaknya terhadap perempuan dan anak

Neno Karlina Paputungan
Penulis Neno Karlina Paputungan
Ilustrasi dampak krisis pangan terhadap perempuan dan anak, (Foto:: Pixabay.com).

ZONAUTARA.COM – Krisis pangan memiliki dampak yang signifikan terhadap perempuan dan anak-anak, terutama di negara-negara yang rentan terhadap masalah ketahanan pangan. Berikut adalah beberapa dampaknya:

Malnutrisi

Krisis pangan seringkali mengakibatkan ketidakcukupan gizi, terutama bagi anak-anak. Anak-anak yang mengalami malnutrisi pada usia dini dapat mengalami gangguan pertumbuhan fisik dan perkembangan otak yang berdampak pada kualitas hidup mereka di masa depan.

Kelaparan

Anak-anak dan perempuan seringkali lebih rentan terhadap kelaparan karena mungkin mendapatkan asupan makanan yang lebih rendah daripada anggota keluarga lainnya. Kelaparan dapat menghambat pertumbuhan fisik dan kognitif anak-anak, serta dapat menyebabkan gangguan kesehatan serius.

Terhambatnya Akses Pendidikan

Anak-anak yang mengalami kelaparan atau malnutrisi seringkali kesulitan untuk fokus dan belajar dengan baik di sekolah. Mereka mungkin lebih rentan terhadap absensi sekolah, terutama anak perempuan yang sering diberi tugas rumah tangga tambahan.

Kesehatan Perempuan

Perempuan sering kali bertanggung jawab atas mencari makanan dan memberikan asuhan gizi bagi keluarga. Krisis pangan dapat menyebabkan beban kerja yang lebih besar bagi perempuan, yang mungkin berjuang untuk menyediakan makanan yang cukup bagi anak-anak mereka. Ini juga dapat mengakibatkan peningkatan risiko kesehatan perempuan.

Perkawinan Anak

Dalam situasi ekstrem krisis pangan, keluarga mungkin terdesak untuk menjual harta atau menjodohkan anak-anak perempuan mereka untuk mengatasi kesulitan ekonomi. Ini dapat mengakibatkan peningkatan perkawinan anak dan menghambat pendidikan serta perkembangan perempuan.

Gangguan Psikologis

Anak-anak dan perempuan yang hidup dalam situasi kelaparan dan ketidakpastian mungkin mengalami gangguan psikologis, seperti stres, kecemasan, dan depresi.

Kerentanan Terhadap Penyakit

Malnutrisi dan kelaparan dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, membuat anak-anak dan perempuan lebih rentan terhadap penyakit-penyakit infeksi.

Perubahan Perilaku

Dalam situasi krisis pangan, orang mungkin terpaksa melakukan tindakan ekstrem seperti mencari makanan yang berisiko atau menggantikan makanan yang sehat dengan makanan yang lebih murah dan tidak bergizi.

Penting untuk diingat bahwa krisis pangan seringkali memengaruhi perempuan dan anak-anak lebih keras daripada kelompok lainnya. Oleh karena itu, pemerintah dan organisasi bantuan harus memprioritaskan perlindungan dan dukungan bagi perempuan dan anak-anak dalam respons terhadap krisis pangan.

Upaya-upaya ini harus mencakup peningkatan akses terhadap makanan, pendidikan, layanan kesehatan, dan dukungan psikososial untuk membantu mereka mengatasi dampak negatif dari krisis pangan.



Jika anda merasa konten ini bermanfaat, anda dapat berkontribusi melalui DONASI. Klik banner di bawah ini untuk menyalurkan donasi, agar kami dapat terus memproduksi konten yang bermanfaat



Share This Article
Leave a comment
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com