MCCCRH Indonesia Node: dampak perubahan iklim kian mengkhawatirkan, politisi masih minim bicara

Neno Karlina Paputungan
Penulis Neno Karlina Paputungan
Acara diskusi publik & peluncuran buku “Navigasi Isu Perubahan Iklim di Pemilu 2024”. Ika Idris, Chair Monash Climate Change Communication Research Hub (MCCCRH) Indonesia Node - Surya Tjandra, Juru Bicara Pasangan AMIN - Evy Rachmawati, Editor Harian Kompas - Rahayu Saraswati Djojohadikusumo, Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai Gerindra (dari kiri ke kanan).



ZONAUTARA.COM, JAKARTA Perubahan iklim merupakan masalah global, krusial dan harus segera ditangani. Hal inilah yang mendorong pusat penelitian Monash Climate Change Communication Research Hub (MCCCRH) Indonesia Node menggelar acara diskusi publik sekaligus peluncuran buku bertajuk “Navigasi Isu Perubahan Iklim di Pemilu 2024: Panduan Komunikasi untuk Para Politisi”.

Acara diskusi ini menghadirkan Rahayu Saraswati Djojohadikusumo, Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai Gerindra, pengusung calon presiden (capres) Prabowo Subianto dan Surya Tjandra, Juru Bicara capres Anies Baswedan dan calon wakil presiden (cawapres) Muhaimin Iskandar (AMIN).

Riset MCCCRH Indonesia Node bertajuk “Modelling the Indonesian Politicians’ Interests in Climate Change” menunjukkan akun media sosial (medsos) ketua partai politik minim berbicara soal perubahan iklim.

Secara rinci, unggahan terkait perubahan iklim dari kalangan ketua parpol hanya 8% dibicarakan, jauh lebih rendah dibandingkan unggahan dari kelompok Menteri yang mencapai 80%. “Isu perubahan iklim yang dibicarakan politisi pun masih di taraf kebijakan dan tidak menyentuh dampak yang dirasakan langsung masyarakat,” ujar Chair Monash Climate Change Communication Research Hub (MCCCRH) Indonesia Node, Ika Idris.

Surya Tjandra, Juru Bicara Pasangan AMIN menilai, mayoritas masyarakat tidak tahu tentang isu perubahan iklim.

“Tapi tugas kita sebagai politisi untuk memulai dan mengedukasi masyarakat bahwa ini penting. Kuncinya adalah kolaborasi dan penting mengkombinasikannya dengan aksi nyata,”ujar dia. Sementara, Rahayu Saraswati menilai, mengedukasi konstituen dengan isu perubahan iklim sangat menantang. “Berangkat dari pengalaman, yang mereka tangkap itu ya isu sandang, pangan, papan, ” kata Rahayu.

Isu perubahan iklim penting menjadi salah satu agenda kampanye di Pemilu 2024 karena dampaknya kian mencekam. Menurut Grace Wangge, Pakar Kesehatan Publik Monash University menilai, banyak dari kaum muda yang mengalami gangguan kecemasan dan kesedihan akibat bencana terkait perubahan iklim.

Adapun sumber stres menurut Grace adalah akibat dari krisis pangan, kehilangan mata pencaharian, ataupun kerusakan dan kehancuran lingkungan yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Selain itu, data Air Quality Life Index (AQLI) pada tahun 2022 menunjukkan beberapa daerah di Indonesia, khususnya DKI Jakarta dan kota di sekitarnya (Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi) diproyeksi mengalami penurunan angka harapan hidup rata-rata selama 2,4 tahun karena polusi udara. Jawa Barat adalah provinsi paling tercemar di Indonesia, dimana polusi udara memperpendek angka harapan hidup 48 juta penduduk hingga 1,6 tahun. Polusi ini berasal dari asap dari kebakaran hutan, ditambah emisi karbon yang bersumber dari gas buang kendaraan bermotor, pembangkit listrik dan mesin pada industri, dan sebagainya.

Contoh lain dampak perubahan iklim juga dialami DKI Jakarta. Peneliti MCCCRH Indonesia Node Eka Permanasari, yang fokus risetnya berkaitan dengan pengembangan perkotaan, mengatakan bahwa perubahan iklim memperparah gempuran hujan deras terhadap DKI Jakarta.

“Jakarta saat ini berjuang untuk tidak tenggelam,” tandas Eka.

Dampak ekonomi perubahan iklim juga mengkhawatirkan. Bappenas memprediksi Indonesia akan mengalami kerugian sebesar Rp 544 triliun pada periode 2020-2024. Selain itu, Indonesia juga bisa kehilangan 30%-40% dari total Produk Domestik Bruto (PDB) atau Rp 132 triliun akibat kerugian dari sektor pertanian, kesehatan, dan kenaikan permukaan laut.

Tentang Monash Climate Change Communication Research Hub (MCCCRH) Indonesia Node Pusat penelitian Monash Climate Change Communication Research Hub (MCCCRH) Indonesia Node diluncurkan pada Februari 2023. MCCCRH Indonesia Node merupakan bagian dari MCCCRH Monash University. MCCCRH Indonesia Node terdiri dari berbagai peneliti multidisipliner yakni desain perkotaan, pembangunan berkelanjutan, kebijakan publik, komunikasi, dan kesehatan masyarakat. Misi MCCCRH fokus pada pendekatan literasi untuk meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap isu perubahan iklim.



Jika anda merasa konten ini bermanfaat, anda dapat berkontribusi melalui DONASI. Klik banner di bawah ini untuk menyalurkan donasi, agar kami dapat terus memproduksi konten yang bermanfaat



Share This Article
Leave a comment
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com