Pakistan Bersiap Usir 1,7 Juta Imigran Ilegal Afghanistan

Redaksi ZU
Penulis Redaksi ZU

Pakistan sedang dalam proses mendeportasi sekitar 1,7 juta orang Afghanistan yang tinggal di negara itu tanpa dokumen, kata Pelaksana tugas (Plt) Perdana Menteri Pakistan Anwaar-ul-Haq Kakar.

Islamabad menuding orang-orang Afghanistan itu terlibat dalam serangan teror baru-baru ini dan menuduh Pemerintah Taliban di Kabul tidak cukup bertindak memberantas militan anti-Pakistan.

Ketika ditanya apakah Pakistan lebih aman setelah pengusiran masal, Kakar mengatakan langkah itu bukan taktik kontraterorisme.

“Kami ingin interaksi gerakan yang teregulasi dengan Afghanistan sebagai negara. Ini target utamanya,” kata Karkar dalam wawancara dengan VOA.

Komentar-komentar Karkar baru-baru ini yang merujuk kepada Pemerintah Taliban sebagai pemerintahan yang tidak sah, memantik kontroversi.

Kakar membantah Pakistan pernah menyokong Taliban Afghanistan dan menyangkal laporan-laporan bahwa pihaknya melindungi para pemimpin pemberontak saat itu. Dia menyebut laporan itu berlebihan.

“Ketika nanti kita harus memilih dan berkomitmen bersama kekuatan global dalam perang regional, kita harus memikirkan dan mempertimbangkan baik-baik sebelum menetapkan pilihan kita,” kata Karkar.

Dia mengeluhkan bahwa Pakistan disalahkan atas hasil perang 20 tahun, sedangkan pengorbanan manusia dan ekonomi tidak diakui. [ft/ah]

Source link



Jika anda merasa konten ini bermanfaat, anda dapat berkontribusi melalui DONASI. Klik banner di bawah ini untuk menyalurkan donasi, agar kami dapat terus memproduksi konten yang bermanfaat




Artikel ini terbit atas kerjasama afiliasi Zonautara.com dengan Voice of America (VOA) Indonesia
Share This Article
Leave a comment
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com