Gunung Es Raksasa Terbesar di Dunia Lepas, Mengarah ke Samudera Selatan

Redaksi ZU
Penulis Redaksi ZU



Gunung es terbesar di dunia bergerak untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga dekade, kata para ilmuwan pada Jumat (24/11).

Dengan luas hampir 4.000 kilometer persegi, gunung es Antarktika yang disebut A23a kira-kira tiga kali lebih besar dari Kota New York.

Sejak lepas dari Lapisan Es Filchner-Ronne di Antarktika Barat pada 1986, gunung es tersebut – yang pernah menjadi tempat stasiun penelitian Soviet – sebagian besar terdampar setelah pangkalannya terjebak di dasar Laut Weddell.

Citra satelit baru-baru ini mengungkapkan bahwa gunung berapi, yang berbobot hampir satu triliun metrik ton itu, kini melaju dengan cepat melewati ujung utara Semenanjung Antarktika. Bongkahan besar tersebut dibantu oleh angin dan arus kencang.

Gletser Thwaites di Antartika terlihat dalam gambar NASA yang tidak bertanggal ini. (Foto: REUTERS/NASA via Reuters)

Pakat glasiologi Survei Antarktika Inggris Oliver Marsh mengatakan fenomena tersebut sangat jarang terjadi sehingga para ilmuwan akan mengamati lintasannya dengan cermat.

Seiring dengan bertambahnya kecepatan, gunung es raksasa tersebut kemungkinan akan terlempar ke Arus Lingkar Antarktika . Hal itu akan mengarahkannya menuju Samudra Selatan melalui jalur yang dikenal sebagai “koridor gunung es,” tempat gunung es sejenis lainnya dapat ditemukan mengapung di perairan gelap.

Mengapa gunung es tersebut berhasil lolos sekarang masih harus dilihat.

“Seiring waktu, ia mungkin akan sedikit menipis dan mendapat sedikit daya apung ekstra yang memungkinkannya terangkat dari dasar laut dan terdorong oleh arus laut,” kata Marsh. A23a juga merupakan salah satu gunung es tertua di dunia.

Ada kemungkinan A23a bisa kembali terdampar di Pulau South Georgia. Hal tersebut akan menjadi masalah bagi satwa liar di Antarktika. Jutaan anjing laut, penguin, dan burung laut berkembang biak di pulau tersebut dan mencari makan di perairan sekitarnya. Raksasa A23a bisa memotong akses tersebut.

Pada 2020, gunung es raksasa lainnya, A68, menimbulkan ketakutan bahwa gunung tersebut akan bertabrakan dengan South Georgia, menghancurkan kehidupan laut di dasar laut dan memutus akses makanan. Bencana seperti itu akhirnya dihindari ketika gunung es tersebut pecah menjadi potongan-potongan kecil.

Namun “gunung es sebesar ini berpotensi bertahan cukup lama di Samudra Selatan, meskipun suhunya jauh lebih hangat, dan bisa bergerak lebih jauh ke utara menuju Afrika Selatan sehingga dapat mengganggu pelayaran,” kata Marsh. [ah/ft]

Source link



Jika anda merasa konten ini bermanfaat, anda dapat berkontribusi melalui DONASI. Klik banner di bawah ini untuk menyalurkan donasi, agar kami dapat terus memproduksi konten yang bermanfaat




Artikel ini terbit atas kerjasama afiliasi Zonautara.com dengan Voice of America (VOA) Indonesia
Share This Article
Leave a comment
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com