Memahami keterkaitan menstruasi dan psikologi perempuan

Neno Karlina Paputungan
Penulis Neno Karlina Paputungan
Ilustrasi keterkaiatan psikologi perempuan dengan menstruasi, (Foto: Pixabay.com).

ZONAUTARA.com – Menstruasi adalah suatu proses alamiah yang dialami oleh sebagian besar perempuan dalam rentang usia tertentu.

Selain dampak fisik yang dapat dirasakan, menstruasi juga memiliki keterkaitan yang signifikan dengan aspek psikologis perempuan.

Sahabat puan, dalam artikel ini, kita akan menjelajahi bagaimana siklus menstruasi memengaruhi kesejahteraan psikologis perempuan, dengan dukungan dari penelitian ilmiah yang relevan.

Perubahan Hormonal dan Emosi

Menstruasi diatur oleh fluktuasi hormon, terutama estrogen dan progesteron. Selama siklus menstruasi, perubahan kadar hormon ini dapat mempengaruhi suasana hati dan emosi perempuan. Beberapa perempuan melaporkan perasaan mudah tersinggung, cemas, atau bahkan depresi selama fase tertentu dari siklus mereka.

Perubahan hormonal yang terjadi selama siklus menstruasi dapat mempengaruhi kesejahteraan emosional perempuan. Siklus menstruasi umumnya dibagi menjadi dua fase utama, fase folikuler (sebelum ovulasi) dan fase luteal (setelah ovulasi). Hormon utama yang berperan dalam siklus ini adalah estrogen, yang mendominasi fase folikuler, dan progesteron, yang meningkat selama fase luteal. Mari kita rinci bagaimana fluktuasi hormon ini dapat memengaruhi suasana hati dan emosi perempuan:

  1. Fase Folikuler (Pertengahan Hingga Akhir Haid):
  1. Estrogen Meningkat

Pada awal menstruasi, kadar estrogen perlahan mulai meningkat. Estrogen dikenal memiliki efek positif pada suasana hati dan energi. Kenaikan ini sering dikaitkan dengan perasaan lebih baik dan lebih aktif secara emosional.

  • Efek Antidepresan Estrogen

Estrogen telah diketahui memiliki efek antidepresan, yang dapat memberikan perlindungan terhadap gejala depresi pada beberapa perempuan. Oleh karena itu, pada fase ini, banyak perempuan merasa lebih stabil secara emosional.

  • Ovulasi (Pertengahan Siklus):
  • Peningkatan Libido: Beberapa perempuan melaporkan peningkatan libido selama ovulasi, yang sering dikaitkan dengan perubahan hormonal. Hal ini dapat memengaruhi perasaan dan interaksi sosial.
  • Potensi Peningkatan Energi: Beberapa perempuan mengalami peningkatan energi dan motivasi selama periode ovulasi, yang juga dapat mempengaruhi suasana hati secara positif.
  • Fase Luteal (Minggu Sebelum Menstruasi):
  • Estrogen Menurun, Progesteron Meningkat

Pada fase ini, kadar estrogen mulai menurun, sementara kadar progesteron meningkat. Progesteron dapat memiliki efek menenangkan dan mengurangi kecemasan, tetapi perubahan ini juga dapat menyebabkan penurunan suasana hati pada beberapa perempuan.

  • PMS dan PMDD: Sindrom pramenstruasi (PMS) dan gangguan disforis pramenstruasi (PMDD) adalah kondisi di mana perempuan mengalami gejala emosional yang signifikan menjelang menstruasi. Hal ini kemungkinan besar terkait dengan fluktuasi hormon pada fase luteal.
  • Menstruasi (Awal Siklus Baru):
  • Kadar Hormon Menurun

Seiring dengan dimulainya menstruasi, kedua hormon, estrogen dan progesteron, mengalami penurunan. Hal ini dapat mempengaruhi suasana hati dan energi, dan beberapa perempuan melaporkan perasaan sedikit melemah selama periode ini.

Ilustrasi ketidaknyamanan fisik dan psikologi saat perempuan menstruasi,(Foto: Pixabay.com).

Ketidaknyamanan Fisik dan Psikologis

Rasa sakit dan ketidaknyamanan fisik yang disebabkan oleh menstruasi dapat mempengaruhi kesejahteraan psikologis. Perempuan sering mengalami perubahan suasana hati dan stres akibat ketidaknyamanan fisik seperti kram perut, sakit punggung, atau sakit kepala.

Ketidaknyamanan fisik yang disebabkan oleh menstruasi dapat memiliki dampak yang signifikan pada kesejahteraan psikologis perempuan. Berikut adalah penjelasan detail mengenai bagaimana rasa sakit dan ketidaknyamanan fisik selama menstruasi dapat mempengaruhi aspek psikologis:

  1. Kram Perut
  2. Sumber Rasa Sakit

Kram perut selama menstruasi disebabkan oleh kontraksi otot rahim untuk mengeluarkan lapisan dalam rahim yang tidak dibutuhkan.

  • Dampak Psikologis

Rasa sakit ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan dan dapat membuat perempuan merasa tidak nyaman, lelah, atau kurang energi. Pada tingkat yang lebih parah, kram perut dapat menyebabkan ketegangan emosional.

  • Sakit Punggung
  • Hubungan dengan Siklus Menstruasi

Sebagian perempuan mengalami sakit punggung bawah selama menstruasi, yang juga terkait dengan perubahan hormon dan kontraksi otot.

  • Pengaruh pada Psikologis

Sakit punggung dapat membuat perempuan merasa tidak nyaman dan mudah tersinggung. Rasa sakit yang konstan dapat memengaruhi suasana hati dan membuat tugas sehari-hari terasa lebih sulit.

  • Sakit Kepala
  1. Faktor Hormonal dan Vaskuler

Perubahan hormonal selama menstruasi juga dapat menyebabkan sakit kepala. Estrogen, yang mengalami fluktuasi selama siklus, dapat memicu sakit kepala pada beberapa perempuan.

  • Dampak Psikologis

 Sakit kepala dapat menyebabkan iritabilitas, kesulitan berkonsentrasi, dan bahkan gejala depresi ringan. Ini dapat memberikan kontribusi pada tingkat stres dan ketidaknyamanan emosional.

  • Menstruasi yang Tidak Teratur atau Berlebihan:
  • Ketidaknyamanan Psikologis

Perempuan yang mengalami menstruasi yang tidak teratur atau berlebihan dapat menghadapi ketidakpastian dan kecemasan terkait siklus menstruasi mereka. Hal ini dapat mempengaruhi kepercayaan diri dan suasana hati.

  • Dukungan Sosial Penting

Adanya dukungan sosial dan pemahaman dari teman, keluarga, atau rekan kerja dapat membantu mengurangi dampak psikologis dari ketidaknyamanan fisik ini.

Penting untuk diingat bahwa setiap individu dapat merespons berbeda terhadap menstruasi, dan tingkat ketidaknyamanan dapat bervariasi. Pemahaman dan dukungan dari lingkungan sosial dapat membantu perempuan mengelola dampak psikologis dari ketidaknyamanan fisik selama menstruasi.

Ilustrasi menstruasi bisa mempengaruhi psikologi perempuan, (Foto: Pixabay.com).

Penerimaan Diri dan Body Image

Menstruasi juga dapat memengaruhi citra tubuh dan penerimaan diri perempuan. Beberapa perempuan mungkin mengalami perasaan tidak nyaman terkait perubahan fisik yang terjadi selama siklus menstruasi, yang dapat mempengaruhi keyakinan diri dan citra tubuh mereka.

Penerimaan diri dan citra tubuh perempuan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk perasaan terkait perubahan fisik yang terjadi selama siklus menstruasi. Berikut adalah penjelasan rinci mengenai bagaimana menstruasi dapat memengaruhi penerimaan diri dan citra tubuh perempuan:

  1. Perubahan Fisik Selama Menstruasi
  2. Pembengkakan dan Rasa Tidak Nyaman

Beberapa perempuan mengalami retensi cairan selama menstruasi, yang dapat menyebabkan pembengkakan pada perut dan kaki. Perubahan ini bisa membuat perempuan merasa tidak nyaman dan mungkin tidak senang dengan perubahan bentuk tubuh mereka.

  • Pergantian Berat Badan

Pada beberapa kasus, perempuan dapat mengalami fluktuasi berat badan selama siklus menstruasi. Pergantian ini, meskipun bersifat sementara, dapat mempengaruhi persepsi diri dan citra tubuh.

  • Stigma dan Stereotip
  • Tabu Terkait Menstruasi

Beberapa masyarakat masih memandang menstruasi sebagai topik tabu, yang dapat menciptakan atmosfer yang tidak nyaman dan malu bagi perempuan. Hal ini dapat memperparah perasaan tidak nyaman terkait perubahan fisik selama menstruasi.

  • Stereotip tentang Kewanitaan

Ada stereotip tertentu terkait dengan gambaran “ideal” tubuh perempuan, dan perubahan fisik yang terjadi selama menstruasi mungkin tidak selalu sesuai dengan standar ini.

  • Pengaruh Media dan Budaya:
  • Penggambaran Ideal Tubuh di Media

Media seringkali memperlihatkan gambaran tubuh perempuan yang dianggap “ideal” dan sering kali tidak mencerminkan keberagaman tubuh perempuan. Hal ini dapat memengaruhi persepsi diri dan meningkatkan tekanan untuk memenuhi standar kecantikan tertentu.

  • Peran Budaya dalam Norma Tubuh

Budaya juga dapat memberikan norma tertentu terkait dengan penampilan fisik dan kecantikan. Perubahan fisik selama menstruasi mungkin tidak selalu sejalan dengan norma-norma ini, sehingga memengaruhi citra tubuh.

  • Dampak pada Kesejahteraan Psikologis
  • Perasaan Rendah Diri

Perasaan tidak nyaman terkait perubahan fisik selama menstruasi dapat menyebabkan perempuan merasa rendah diri. Hal ini dapat berdampak pada kesejahteraan psikologis mereka, termasuk penurunan kepercayaan diri dan mood yang kurang stabil.

  • Gangguan Makan

Pada beberapa kasus, perempuan mungkin mengembangkan hubungan yang tidak sehat dengan makanan atau mengalami gangguan makan sebagai respons terhadap perubahan fisik dan tekanan sosial terkait penampilan.

Penting untuk memahami bahwa setiap perempuan memiliki pengalaman yang unik selama menstruasi, dan respons terhadap perubahan fisik dapat bervariasi. Mendukung penerimaan diri yang positif dan merayakan keragaman tubuh perempuan menjadi kunci untuk mengurangi dampak negatif pada kesejahteraan psikologis. Pendidikan dan dialog terbuka mengenai menstruasi juga dapat membantu mengurangi stigma dan meningkatkan pemahaman terhadap perubahan fisik yang terjadi selama siklus menstruasi.

Pengaruh Lingkungan Sosial

Siklus menstruasi dapat memengaruhi interaksi sosial perempuan. Stigma dan stereotip seputar menstruasi dapat memperburuk situasi, menghasilkan perasaan malu atau tertekan, yang pada gilirannya dapat memengaruhi kesejahteraan psikologis.

Siklus menstruasi tidak hanya memiliki dampak fisik pada tubuh perempuan, tetapi juga berdampak pada kesejahteraan psikologis mereka.

Siklus menstruasi bukan hanya aspek fisiologis semata, melainkan juga pengalaman sosial yang dapat mempengaruhi kesejahteraan psikologis perempuan. Dalam masyarakat, stigma dan stereotip seputar menstruasi seringkali menciptakan lingkungan yang tidak mendukung, menghasilkan dampak yang signifikan pada interaksi sosial dan kesejahteraan emosional perempuan.

  1. Stigma dan Perasaan Malu

Menstruasi masih dihadapkan pada stigma dan mitos di berbagai budaya. Perempuan seringkali merasa malu atau cemas ketika menghadapi siklus menstruasi mereka karena tekanan sosial dan norma-norma budaya yang ada.

Kondisi ini dapat memicu perasaan rendah diri dan menyebabkan perempuan enggan membicarakan atau mengungkapkan kebutuhan mereka terkait menstruasi.

  • Pengaruh di Tempat Kerja dan Sekolah

Lingkungan sosial di tempat kerja atau sekolah dapat berdampak pada pengalaman menstruasi perempuan. Norma-norma terkait produktivitas dan ekspektasi terhadap kinerja dapat menciptakan tekanan tambahan selama periode menstruasi. Ketidaknyamanan sosial di sekitar topik ini juga dapat menghambat perempuan untuk meminta dukungan atau akomodasi saat menghadapi tantangan fisik atau emosional selama menstruasi.

  • Dampak pada Kesejahteraan Psikologis

Stigma dan stereotip dapat memengaruhi kesejahteraan psikologis perempuan. Perasaan diperhatikan atau dihakimi oleh orang lain dapat menciptakan stres tambahan selama siklus menstruasi.

Perempuan mungkin merasa terisolasi atau tidak didukung secara emosional, yang dapat meningkatkan risiko gangguan psikologis seperti depresi atau kecemasan.

  • Pendidikan dan Kesadaran

Pendidikan dan kesadaran masyarakat tentang menstruasi dapat berperan besar dalam mengurangi stigma. Melalui pemahaman yang lebih baik, diharapkan masyarakat dapat menciptakan lingkungan yang mendukung dan memahami kebutuhan perempuan selama menstruasi.

Inisiatif seperti kampanye pendidikan menstruasi dapat membantu merubah persepsi masyarakat dan memberikan dukungan psikologis yang lebih baik.

  • Dukungan Sosial sebagai Kunci

Dukungan sosial dari keluarga, teman, dan rekan kerja dapat berperan penting dalam mengatasi dampak lingkungan sosial selama menstruasi. Lingkungan yang mendukung dapat menciptakan rasa keamanan dan kenyamanan bagi perempuan.

Masyarakat yang lebih inklusif terhadap pengalaman menstruasi dapat membantu mengurangi tekanan psikologis dan meningkatkan kesejahteraan emosional perempuan.

Dengan mengubah norma sosial, meningkatkan kesadaran, dan mempromosikan dukungan sosial yang lebih baik, kita dapat menciptakan lingkungan yang mendukung kesejahteraan psikologis perempuan selama menstruasi. Ini bukan hanya tanggung jawab individu, tetapi juga sebuah panggilan untuk perubahan budaya yang lebih luas dan inklusif.

Penting bagi masyarakat dan individu untuk memahami keterkaitan ini agar dapat memberikan dukungan dan pemahaman yang lebih baik terhadap pengalaman perempuan selama menstruasi.

 Dengan memahami hubungan antara menstruasi dan psikologi perempuan, kita dapat menciptakan lingkungan yang lebih inklusif dan mendukung bagi semua individu, tanpa memandang jenis kelamin.

Sumber:

Rapkin, A. J., & Winer, S. A. (2009). Premenstrual syndrome and premenstrual dysphoric disorder: quality of life and burden of illness. Expert Review of Pharmacoeconomics & Outcomes Research, 9(2), 157-170.

Armour, M., Parry, K., & Manohar, N. (2019). The Prevalence and Academic Impact of Dysmenorrhea in 21,573 Young Women: A Systematic Review and Meta-Analysis. Journal of Women’s Health, 28(8), 1161-1171.

Chrisler, J. C., & Capron, L. (2002). The strange case of Dr. Jekyll and Ms. Hyde: How PMS became a cultural phenomenon and a psychiatric disorder. Annual Review of Sex Research, 13(1), 274-306.

Ussher, J. M., & Perz, J. (2013). PMS as a process of negotiation: Women’s experience and management of premenstrual distress. Psychology & Health, 28(8), 909-927.



Jika anda merasa konten ini bermanfaat, anda dapat berkontribusi melalui DONASI. Klik banner di bawah ini untuk menyalurkan donasi, agar kami dapat terus memproduksi konten yang bermanfaat



Share This Article
Leave a comment
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com