Connect with us
Hosting Unlimited Indonesia

Zona Tomohon

Eman Minta PUS Deteksi Kanker Leher Rahim Secara Dini

Published

on

TOMOHON, ZONAUTARA.com – Wali Kota Tomohon Jimmy F Eman meminta wanita Pasangan Usia Subur (PUS) agar rajin kontrol untuk mendeteksi secara dini kemungkinan terjadinya Kanker Leher Rahim.

Hal ini dikatakan wali kota pada  IVA-Test Bagi Pasangan Usia Subur (PUS) bertempat di Rumah Sakit Umum Daerah Anugerah Tomohon Senin (16/07/2018).

Menurutnya, kanker leher rahim merupakan jenis kanker yang menempati urutan teratas salah satu penyakit kanker yang membunuh wanita terbanyak di dunia. Penyakit ini menjadi momok mengerikan bagi wanita Indonesia.

“Setiap wanita mempunyai peluang dan risiko yang sama untuk terkena kanker leher Rahim atau serviks. Setiap hari ada 40 orang wanita Indonesia didiagnosa menderita penyakit ini dan 25 persen di antaranya meninggal dunia,” kata Eman.

Ditambahkannya, tanda-tanda dan gejala kanker serviks begitu tersamar. Banyak wanita tidak menyadari bahwa dirinya telah mengidap kanker serviks. Hal ini dikarenakan perkembangan penyakit ini yang lambat sehingga jarang menunjukkan tanda-tanda dan gejala awal yang spesifik.

Keganasan dan bahaya kanker serviks bisa menyerang wanita mana saja tidak memandang umur, ras dan golongan. Karena itulah sangat disarankan untuk semua wanita Indonesia agar melakukan pemeriksaan PAP SMEAR minimal 2 tahun sekali untuk mendeteksi adanya kelainan-kelainan atau gangguan pada sel-sel serviks. Pengobatan kanker serviks dapat dilakukan melalui stadium awal dapat dilakukan pembedahan terhadap jaringan yang mengandung sel kanker.

Pada stadium selanjutnya terapi dilakukan dengan radioterapi, kemoterapi maupun kemoradioterapi.

Inspeksi Visual Asam Asesat (IVA) Test adalah pemeriksaan leher rahim dengan cara melihat langsung leher rahim setelah memulas leher rahim dengan larutan asam asesat 3 sampai dengan 5 persen.

Dengan cara ini kita dapat mendeteksi kanker rahim sedini mungkin.

Hadir pada kegiatan tersebut, Pelaksana Tugas RSUD Anugerah Tomohon dr Jerry Bororing, para narasumber terdiri dari Kepala Dinas Kesehatan Kota Tomohon dr Deesje Liuw MBiomed, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dr Olga Karinda, dr Nova Wulur SPOG dan Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga  Berencana Daerah Kota Tomohon Dra Truusje Kaunang serta para kader KB.

 

Editor : Christo Senduk

ZONA DAERAH

Eman: mari kita jaga suasana tetap kondusif

Published

on

TOMOHON, ZONAUTARA.comTahapan Pemilihan Umum (Pemilu) tahun 2019 telah usai. Komisi Pemilihan Umum (KPU) pun telah menetapkan Presiden dan Wakil Presiden terpilih hasil Pemilu 17 April 2019 lalu.

Masyarakat pun diminta untuk menerima apapun yang dihasilkan oleh para penyelenggara Pemilu tersebut dan kembali menyatukan perbedaan yang ada.

Seperti yang diungkapkan Wali Kota Tomohon Jimmy Feidie Eman.

Dia mengatakan, pesta demokrasi dalam memilih Presiden dan Wakil Presiden, serta para wakil rakyat dari pusat hingga daerah telah terlaksana dengan baik.

Menurut Eman, saat ini merupakan waktu untuk meninggalkan segala perbedaan yang tercipta dalam Pemilu lalu.

“Kami, pemerintah bersama Forkopimda, para tokoh agama dan tokoh masyarakat Kota Tomohon berharap, agar pasca-pesta demokrasi, suasana kondusif dapat terjaga,” ungkap Eman, di sela-sela Sosialisasi dan Dialog Sinergitas para tokoh agama dan tokoh masyarakat untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, di aula Homestay Walian, Selasa (21/5/2019).

Eman mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk tidak melakukan hal-hal yang dapat berimplikasi hukum dan dapat menimbulkan keresahan, serta ketidaktentraman, hingga meruntuhkan semangat persatuan di Kota yang ditetapkan sebagai salah satu Kota Toleran di Indonesia ini.

“Mari sama-sama kita jaga kerukunan, kesatuan dan persatuan yang sudah lama tercipta di Kota yang kita cintai ini. Semoga Kota Tomohon dapat menjadi berkat di Sulawesi Utara ini,” harapnya.

Editor : Christo Senduk

Continue Reading
Advertisement
Advertisement Hosting Unlimited Indonesia

Trending