Connect with us

EDITOR'S PICK

Walau di daerah, SMAN 1 Modoinding gelar ujian berbasis smartphone

Siswa dan guru siap 100 persen.

Bagikan !

Published

on

zonautara.com
Foto: pexels.com

MINSEL, ZONAUTARA.com – Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 1 Modoinding, Minahasa Selatan melangkah lebih maju dalam hal mendayagunakan perangkat teknologi pada kegiatan belajar mengajar.

Jika sebelumnya sekolah ini berhasil menggelar ujian nasional berbasis komputer (UNBK) untuk kelas XII, maka kali ini giliran pelajar kelas X dan XI yang mengikuti ujian semester dan kenaikan kelas berbasis smartphone.

Kepala SMAN 1 Modoinding Noldi Masengi mengatakan bahwa kemajuan teknologi terus berkembang, sudah semestinya sekolah ikut juga menyesuaikan dengan mengudapte sistem pembelajaran.

“Selama empat tahun kami sudah menggelar ujian semester berbasis komputer, kali ini sudah menggunakan smartphone, lebih praktis,” ujar Masengi, Selasa (28/5/2019).

Suasana ujian semester berbasis smartphone di SMAN 1 Modoinding.

Adalah operator teknis di sekolah itu, Toar Pondaag yang menyiapkan sistem yang dipakai oleh siswa dalam mengakses soal melalui smartphone.

Masengi juga menjelaskan, kesiapan anak didik dalam menggunakan sistem ujian berbasis samrtphone menjadi kunci keberhasilan terlaksananya sistem itu.

“Mereka siap seratus persen, dan ini adalah prestasi bahwa ada transformasi pendidikan di sekolah kami walau pun ada di daerah,” kata Masengi.

Dia berharap penerapan teknologi untuk membantu pendidikan di Sulawesi Utara semakin maju di tahun-tahun berikutnya.

Sudah diterapkan

Penerapan ujian berbasis smartphone memang sudah diterapkan di sejumlah sekolah yang ada di Indonesia.

Penelitian yang dilakukan oleh Cambridge Internasional, memaparkan pelajar Indonesia paling aktif dalam penggunaan teknologi untuk media sosial dan pendidikan.

Menurut penelitian itu, sebanyak 40 persen pelajar Indonesia menggunakan teknologi di ruang kelas dibandingkan dengan banyak negara lain.

Indonesia juga menempati urutan kedua dalam penggunaan komputer desktop setelah Amerika Serikat.

Laporan survei APJII 2018

Sementara sebanyak dua pertiga siswa di Indonesia (atau 67 persen) menggunakan smartphone untuk pembelajaran di kelas. Bahkan angka yang lebih tinggi yakni 81 persen siswa Indonesia menggunakan smartphone untuk mengerjakan pekerjaan rumah mereka.

Kondisi ini tentu juga menuntut guru beradaptasi dengan kemajuan teknologi digital, serta bisa menerapkannya dalam proses belajar mengajar. (mt)

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !

HEADLINE

Jateng diklaim bebas corona, pasien yang meninggal karena infeksi paru-paru

Sebelumnya pasien yang meninggal itu bepergian ke Spanyol dan Dubai.

Bagikan !

Published

on

Sebagai ilustrasi: Para pekerja medis dengan mengenakan pakaian pelindung memeriksa seorang pasien di dalam bangsal terisolasi Rumah Sakit Palang Merah Wuhan di Wuhan, pusat penyebaran wabah virus corona baru, di Provinsi Hubei, China, 16/2/2020. (ANTARA/China Daily/ via REUTERS/tm)

ZONAUTARA.COM – Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Yulianto Prabowo memastikan wilayah Jawa Tengah bebas dari virus corona, setelah salah satu pasien suspect corona meninggal di Semarang pada Minggu (23/2/2020) lalu.

Penyebab kematian pasien suspect corona itu sempat ditutupi. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy bahkan sebelumnya, menyebut penyebab kematian tersebut bersifat rahasia.

Namun Yulianto, dikutip dari CNN Indonesia mengatakan pasien yang meninggal itu karena menderita penyakit infeksi paru-paru akut.

Yulianto pun menjelaskan pihaknya sempat melakukan observasi terhadap 16 orang yang mengalami gejala mirip corona, yakni demam tinggi, batuk dan sesak nafas.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, 15 orang telah dinyatakan negatif corona. Sementara seorang meninggal dunia setelah dirawat selama empat hari di RSUP Kariadi Semarang.

“Kita sempat observasi 16 orang, dan hasilnya 15 dinyatakan bebas corona, namun yang seorang di Rumah Sakit Kariadi meninggal tapi karena infeksi paru-paru akut,” kata Yulianto di Kantor Gubernur Jawa Tengah, Rabu (26/2).

“Memang awalnya sempat kita nyatakan suspect karena yang bersangkutan dari bepergian ke Spanyol dan Dubai,” tambahnya.

“Jawa Tengah sampai saat ini terbebas dari corona. Laporan secara menyeluruh, sejumlah pasien yang diobservasi di beberapa rumah sakit telah dipastikan tidak terjangkit Covid-19“, kata Yulianto.

Pemprov Jawa Tengah mengantisipasi penyebaran virus corona di setiap pintu masuk kedatangan dari luar negeri, seperti jalur pelabuhan dan bandara. Di titik itu, pemerintah menempatkan petugas dan membangun posko untuk mendeteksi setiap penumpang yang datang.

Masyarakat Jawa Tengah, khususnya Kota Semarang, sempat dibuat panik dan khawatir menyusul informasi pasien suspect corona meninggal di RSUP Kariadi. Pasien itu dirawat beberapa hari di ruang steril dan terisolasi khusus karena gejala yang dialami mirip virus corona.

Pasien tersebut dirawat di RSUP Kariadi sejak 19 Februari lalu. Dia menderita demam tinggi, batuk dan sesak napas setelah bepergian dari Spanyol dan Dubai.

“Tindakannya seperti kita menangani pasien-pasien sebelumnya atau flu burung pasien dengan apa yang dengan penularannya tinggi kita lakukan perlakuan khusus. Pasien itu dibersihkan di ICU kemudian dilapisi tiga lapisan plastik, pasien tidak boleh dimandikan di rumah jadi dimandikannya di ICU bungkus 3 lapis plastik kemudian kita masukkan di peti dan kita berpesan kepada keluarga bahwa peti tidak boleh dibuka,” ujar Kepala Bidang Pelayanan Medis RSUP dr Kariadi, Nurdopo Baskoro.

Editor: Rahadih Gedoan

Bagikan !
Continue Reading
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com