Connect with us

KOLOM

“Pak Luhut itu Offside”

Menkomaritim ini memberi pernyataan soal tawaran bantuan TI China untuk BPJS Kesehatan.

Bagikan !

Published

on

Ilustrasi (Pixabay.com)

Catatan Timboel Siregar

Pemberitaan tentang pernyataan Menkomaritim Luhut Binsar Panjaitan tentang adanya tawaran bantuan dari perusahaan asuransi China untuk BJPS Kesehatan berupa perbaikan sistem TI BPJS Kesehatan menarik untuk dikomentari.

Menurut Luhut sistem TI BPJS Kesehatan masih lemah. Pernyataan ini menuai protes dan masyarakat mempertanyakan pernyataan tersebut.

Menurut saya usulan mengikutsertakan asuransi China untuk memperbaiki TI BPJS Kesehatan adalah hal yang tidak perlu dilakukan. Saat ini BPJS Kesehatan sudah memiliki banyak perangkat TI yang digunakan dalam mendukung proses pelaksanaan Program JKN.

Terkait Aplikasi Pelayanan Kesehatan ada 16 Aplikasi seperti Aplikasi BPJS Office App (BOA) yaitu aplikasi untuk mencatat tagihan klaim dari FKTP, FKRTL, dan provide (Optik, Lab), Aplikasi LUPIS untuk verifikasi dan penerbitan tagihan, Aplikasi PCARE untuk pencatatan dan penagihan untuk non Kapitasi ke FKTP, Aplikasi SEP, Aplikasi Vclaim, Aplikasi WTA untuk mengetahui kepuasan peserta di faskes hingga Aplikasi Monitoring Faskes untuk monitoring proses kredensialing faskes.

Terkait dengan keuangan, BPJS Kesehatan pun sudah memiliki 19 Aplikasi seperti Aplikasi Andalan untuk memberikan informasi denda pelayanan kesehatan, Aplikasi Bcash, Aplikasi Keuangan, Aplikasi Revenant untuk rekon data FTP Bank, Aplikasi Autodebet, Aplikasi New in-Monica untuk pembayaran FKTP dan FKRTL, Aplikasi K-Rin untuk koreksi tagihan Badan Usaha, hingga Aplikasi Simpenan yang digunakan untuk melakukan manajemen cicilan iuran peserta.

Terkait kepesertaan, BPJS Kesehatan memiliki 23 Aplikasi yaitu dari Aplikasi Aktivasi, Aplikasi Manajemen User, Aplikasi BPJS Admission, Aplikasi BPJS Checking, Aplikasi Mig34 untuk migrasi data kepesertaan PPU dan PBPU Kolektif, Aplikasi CSTI-supel hingga Aplikasi Registrasi Badan Usaha menjadi peserta BPJS di Kantor Cabang.

Ada 24 Aplikasi Pendukung seperti dari Aplikasi Absensi Realtime, Aplikasi HCIS untuk mengukur kinerja karyawan, Aplikasi Manjur, Aplikasi P2BJ, Aplikasi Intan untuk menanamkan nilai-nilai Revolusi Mental bagi Duta BPJS Kesehatan sampai Aplikasi Jamkesnews.

Jadi total aplikasi yang dimiliki BPJS Kesehatan adalah sebanyak 82 aplikasi. Jumlah perangkat infrastruktur TI sampai dengan 30 Juni 2019 terdiri dari 135 jaringan komunikasi data, storage sebesar 1.212TB, dan jumlah server 263. Dengan aplikasi yang sudah tersedia tersebut dan tetap akan dikembangkan, tentunya BPJS Kesehatan sudah mampu menyediakan dan mengoperasionalkan TI yang mumpuni untuk mendukung pelaksanaan JKN.

Namun tentunya dari seluruh fasilitas TI yang ada tersebut, memang TI di BPJS Kesehatan masih memiliki masalah. Saya kira persoalan yang ada terkait dengan kapasitas TI yang memang harus ditingkatkan berkenaan dengan data kepesertaan yang juga terus bertambah, yang di akhir 2019 ditargetkan mencapai 254 juta peserta (UHC Kepesertaan). Tidak hanya itu tentunya ada data-data lainnya yang juga bertambah.

Nah, tentang masalah TI ini harusnya pemerintah meningkatkan anggaran TI BPJS Kesehatan sehingga kapasitasnya bisa mendukung peningkatan kepesertaan dan data lainnya, termasuk menambah SDM untuk mengelola TI tersebut. Sebenarnya di UU no. 24 Tahun 2011 tentang BPJS disebutkan modal awal tiap BPJS maksimal Rp. 2 Triliun, tapi yang diberikan pada saat itu Rp. 500 miliar, dan dana itu digunakan untuk mendukung peningkatan kapasitas TI BPJS Kesehatan. Dana tersebut tentunya harus ditambah untuk mendukung pelayanan JKN yang lebih baik lagi.

Data di BPJS Kesehatan adalah data yang sangat besar dan lengkap untuk masalah kesehatan rakyat Indonesia. Kalau ada pihak asing yang ikut terlibat maka data besar tersebut akan berpotensi terakses oleh pihak asing. Ini sangat berbahaya karena terkait dengan ketahanan bangsa kita. Nanti asing akan mendapat data statistik kondisi kesehatan rakyat Indonesia termasuk data tentang TNI dan Polri kita yang sakit.

Saya meminta BPJS Kesehatan menolak usulan Luhut tersebut, karena akan berpotensi lebih banyak menciptakan masalah daripada memperbaiki kondisi. Jangankan asing, pihak swasta lokal kita pun tidak boleh mengakses data-data tersebut.

Pak Luhut itu “offside”, mengurusi masalah yang merupakan tanggungjawab Menko PMK. Saya kira Luhut sebaiknya melakukan hal yang produktif saja seperti meminta semua kementerian lembaga dan pemda untuk mendukung JKN secara serius termasuk melakukan penegakkan hukum.

Ketentuan tentang kewajiban menjadi peserta JKN paling lambat 1 Januari 2019 yang diatur di Perpres No. 82 Tahun 2018 dengan sanksi tidak dapat layanan publik yang diatur di PP No. 86 Tahun 2013, seharusnya Luhut meminta Polri, Imigrasi, Pemda untuk menerapkan ketentuan-ketentuan tersebut.

Hingga saat ini masyarakat yang belum mendaftar jadi peserta JKN tetap mendapat layanan SIM, STNK, IMB, Paspor, padahal harusnya tidak bisa mendapatkan layanan tersebut karena belum mendaftar menjadi peserta JKN.

Luhut juga harusnya mendorong seluruh kementerian, Lembaga dan Pemda untuk menjalankan Inpres No. 8 tahun 2017 tentang optimalisasi JKN dan segera melakukan penegakkan hukum. Hukum positif terkait JKN harus dikawal dan dilaksanakan dengan baik. Dengan dukungan serius dan berkualitas dari kementerian, Lembaga dan Pemda, saya yakin Defisit JKN akan bisa teratasi, tanpa perlu lagi mewacanakan bantuan asuransi asing kepada BPJS Kesehatan.

Pinang Ranti, 26 Agustus 2019

Penulis Timboel Siregar adalah Koordinator Advokasi BPJS WatchPenulis Timboel Siregar adalah Koordinator Advokasi BPJS Watch

Bagikan !

KOLOM

Prakiraan Hujan di Sulawesi Utara pada Oktober 2019

Hujan mulai turun di Sulut walau belum dalam kriteria tinggi.

Bagikan !

Published

on

Foto: Pixabay

Oleh: Sofian Widiyanto

Berdasarkan perkembangan dinamika atmosfer dan lautan global serta prediksi dari beberapa institusi baik itu dari dalam dan luar negeri, wilayah Nino3.4 berada dalam kondisi Netral.

Monsun Asia berada di sekitar klimatologisnya dari awal September lalu dan diprediksi aktif pada Oktober 2019. Dengan kondisi anomali suhu muka laut di sekitar Sulawesi Utara yang dingin, mengakibatkan peluang pembentukan awan hujan masih kurang, namun akan meningkat seiring waktu menuju November hingga Desember.

Potensi hujan pada bulan Oktober secara umum akan dipengaruhi oleh Dinamika Atmosfer Global dan Regional tersebut diatas. Walaupun demikian, faktor lainnya seperti adanya pola-pola siklonik serta faktor konveksi lokal juga akan berperan dalam pola hujan di Sulawesi Utara.

Mempertimbangkan kondisi dinamika atmosfer dan lautan tersebut di atas serta keluaran dari perhitungan statistik matematika dan software HyBMG ver. 2.0, maka prakiraan hujan bulan Oktober 2019 di Provinsi Sulawesi Utara adalah sebagaimana dijabarkan di bawah ini.

1. KRITERIA RENDAH (0 – 100 mm)

Bitung (SM),  BKPI Aertembaga,  UPTD Matuari,  Likupang Barat (KD),  UPTD Kema I,  KC Ratatotok, BPP Belang, BPP Pusomaen, BPP Kotamobagu Barat, BPP Kotamobagu Timur, BPP Kotamobagu Selatan, BPP Dumoga Timur, BPP Dumoga Barat, BPP Passi Barat, BPP Dumoga Utara, UPP Kotabunan, KD Molobog dan BPP Tutuyan.  

2. KRITERIA MENENGAH (101 – 300 mm)

Paniki Atas (SK), Winangun (SG), Sam Ratulangi (SM), KC Tuminting, P. Bunaken, BP4K Manado, KP. Pandu, UPTD Danowudu, BPP Tomohon Utara, BPP Tomohon Tengah, BPP Tomohon Barat, BPP Tomohon Selatan, Tondano (SG), BPP Langowan Utara, UPTD Kawangkoan, Tanawangko (KD), UPTD Kombi, BPP Pineleng,  SPPN Kalasey, KC Sonder, BPP Remboken, , BPP Tombulu,  BPP Tondano Selatan, BPP Tompaso, DISTAN Airmadidi, UPTD Wori, UPTD Tatelu,  BPP Likupang Timur, BPP Likupang Selatan, UPP Tenga, UPTD Modoinding, DISBUN Tumpaan, KD Tareran, UPTD Tompasobaru, BPP Motoling, BBTPH Tumpaan, BPP Sinonsayang, BPP Amurang Barat, UPTD Ratahan, TCSDP Tombatu, BPP Touluaan, KC Poigar, KD Motabang–Lolak, BPP Lolayan, KD Pangian Barat, BPP Lolak, BPP Sangtombolang, BPP Bolaang Timur, UPK Pinolosian, KC Bolaang Uki, BPP Pinolosian Timur, BPP Pinolosian Tengah, BPP Posigadan, BPP Modayag, BPP Sangkub, BPP Bintauna, BPP Bolangitang Timur, BPP Bolangitang Barat, BPP Kaidipang, BPP Pinogaluman, Naha (SM), KD Mala-Tahuna, Bandara Melonguane, BPP Beo, BPP Lirung, BPP Melonguane, PGR. Tagulandang dan BPP Siau Tengah.

3. KRITERIA TINGGI (301 – 500 mm)

– Tidak terjadi

4. KRITERIA SANGAT TINGGI (> 500 mm)

– Tidak terjadi

Dengan demikian prakiraan hujan bulan Oktober 2019, dapat disimpulkan bahwa kondisi di wilayah Sulawesi Utara belum akan terjadi hujan dengan kriteria tinggi hingga sangat tinggi.

Awal musim hujan tahun ini diprediksi akan jatuh pada Oktober dasarian II (tanggal 11-20) dan puncak musim hujan diprediksi akan terjadi pada bulan Januari mendatang.

Untuk itu BMKG menghimbau kepada masyarakat agar mempersiapkan diri menghadapi musim hujan yang sebentar lagi akan segera tiba.

Peta Prakiraan Curah Hujan Bulan Oktober 2019

Sofian Widiyanto adalah Prakirawan BMKG Stasiun Klimatologi Minahasa Utara

Bagikan !
Continue Reading

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com