ZONAUTARA.com – Platform media sosial sangat bergantung pada perilaku kita untuk memutuskan konten yang kita lihat. Dengan menyukai, berkomentar, dan berbagi suatu postingan di media sosial, maka akun anda akan selalu terekspos konten-konten serupa.

Filippo Menczer, Profesor di Informatics and Computer Science, Indiana University dalam postingannya di The Conversation menjelaskan bagaimana jebakan substansial yang dilakukan oleh perusahaan media sosial pada penggunanya.

Kebenaran kolektif

Konsep kebenaran kolektif mengasumsikan tindakan, pendapat, dan preferensi orang lain sebagai panduan yang mengarah pada keputusan yang tepat. Misalnya, kecerdasan kolektif digunakan untuk memprediksi pasar keuangan, olahraga, pemilu, dan bahkan wabah penyakit.

Selama jutaan tahun evolusi, prinsip-prinsip ini telah dikodekan ke dalam otak manusia dalam bentuk bias kognitif. Jika semua orang mulai berlari, Anda juga harus mulai berlari. Aturan-aturan ini bekerja sangat baik dalam situasi yang khas karena mereka didasarkan pada asumsi yang kuat.

Teknologi memungkinkan orang untuk mengakses sinyal dari sejumlah besar orang lain, yang kebanyakan tidak mereka kenal. Aplikasi kecerdasan buatan menggunakan popularitas dan konsep “ikut-ikutan”. Mulai dari memilih hasil mesin pencari hingga merekomendasikan musik dan video sesuai dengan yang anda cari sebelumnya.

Tidak semua yang viral layak untuk diikuti

Penelitian Menczer menunjukkan bahwa hampir semua platform teknologi web, seperti media sosial dan sistem rekomendasi berita, mengutamakan bias popularitas. Bias popularitas dapat menyebabkan konsekuensi berbahaya yang tidak diinginkan.

Media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter, YouTube, dan TikTok sangat bergantung pada algoritme AI untuk memberi peringkat dan merekomendasikan konten. Algoritme ini mengambil apa yang anda suka, komentari, dan bagikan. Tujuan dari algoritme adalah untuk memaksimalkan keterlibatan dengan mencari tahu apa yang disukai orang dan memeringkatnya di bagian atas umpan mereka.

Sayangnya, penelitian Menczer menemukan bahwa secara umum, bias popularitas cenderung menurunkan kualitas konten. Alasannya adalah bahwa keterlibatan bukanlah indikator kualitas yang dapat diandalkan ketika hanya sedikit orang yang terpapar suatu item.

Apa yang bisa kita lakukan?

Menczer merekomendasikan solusi bahwa perilaku dengan intensitas tinggi seperti suka dan berbagi otomatis dapat dihambat oleh CAPTCHA. Hal ini tidak hanya akan mengurangi peluang manipulasi, tetapi dengan lebih sedikit informasi, orang akan dapat lebih memperhatikan apa yang mereka lihat.