ZONAUTARA.com – Perkembangan teknologi telah ada sejak zaman dahulu kala. Perlahan-lahan dari teknologi kapak tangan sampai iPhone yang ada sekarang. Periode dengan perubahan dramatis dari penemuan tersebut dimulai kira-kira tahun 1760 hingga revolusi industryi 4.0. Setiap revolusi berlangsung, banyak kekhawatiran tentang kehilangan pekerjaan besar-besaran.

Lewat World Economic Forum, Jayant Menon, seorang Lead Economist di Asian Development Bank, dan Adjunct Fellow dari Crawford School, The Australian National University memaparkan alasan mengapa revolusi industri malah memperbanyak pekerjaan.

Teknologi seperti kecerdasan buatan, robotika, blockchain, dan pencetakan 3D memang mengubah sistem sosial, ekonomi, dan politik. Teknologi itu sendiri sulit untuk dipetakan karena tingkat pertumbuhannya bisa eksponensial dan faktorial lebih tinggi.

Pertama-tama, kita tahu bahwa banyak pekerjaan dengan keterampilan rendah dan berulang sedang diotomatisasi, dimulai di negara dengan upah tinggi tetapi dengan cepat menyebar ke negara berkembang. Dan tidak semua pekerjaan dengan keterampilan tinggi juga kebal.

Revolusi industri dan ketenagakerjaan

Tapi apakah ada batasannya? Kita perlu memahami bagaimana pekerjaan telah diubah, terutama dengan rantai nilai global. Pekerjaan sekarang terdiri dari sekumpulan tugas dan berlaku untuk semua tingkat keahlian. Selama pekerjaan yang dilakukan seseorang tidak dapat diotomatisasi secara teknis dan ekonomis, maka pekerjaan itu mungkin aman.

Misalnya, meskipun sebagian besar tugas yang dilakukan oleh pelayan dapat dilakukan secara otomatis, interaksi manusia tetap diperlukan.

Perdebatan juga cenderung salah fokus pada pekerjaan kotor daripada pekerjaan bersih, biasanya secara tidak sengaja. Misalnya, otomatisasi proses produksi yang lebih besar akan membutuhkan pengawasan dan kontrol kualitas yang lebih besar.

Dan selama biaya penambahan pengawas tidak melebihi penghematan dari kegiatan otomatisasi, maka penurunan harga produk akhir akan dapat dimungkinkan, dan akan memacu peningkatan permintaan. Jika peningkatan permintaan cukup besar, bahkan dapat memperluas jumlah pekerjaan di.

Keuntungan produktivitas dari teknologi baru di satu industri dapat menurunkan biaya produksi di industri lain melalui hubungan input-output dan berkontribusi pada peningkatan permintaan dan lapangan kerja di seluruh industri.



=======================
Visualisasi data dibawah ini merupakan sajian otomatis hasil kerjasama Zonautara.com dengan Katadata.co.id