Jutaan anak terlantar akibat cuaca ekstrem, perubahan iklim akan memperburuknya

Ronny Adolof Buol
Penulis Ronny Adolof Buol
Anak-anak mencoba mencari rejeki di tengah derasnya luapan air Bendungan Kosinggolan, Dumoga Barat, Bolaang Mongondow. (Foto: Zonautara.com/Marshal D.)



ZONAUTARA.com – Badai, banjir, kebakaran, dan peristiwa cuaca ekstrem lainnya telah menyebabkan lebih dari 43 juta pengungsian yang melibatkan anak-anak antara tahun 2016 hingga 2021, menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Lebih dari 113 juta anak-anak akan mengungsi dalam tiga dekade mendatang, menurut perkiraan laporan UNICEF yang dirilis 6 Oktober 2023, yang memperhitungkan risiko banjir sungai, angin topan, dan banjir yang terjadi setelah badai.

Beberapa anak, seperti Shukri Mohamed Ibrahim yang berusia 10 tahun, sudah mulai bergerak. Keluarganya meninggalkan rumah mereka di Somalia setelah salat subuh pada Sabtu pagi lima bulan lalu.

Di Somalia, kekeringan terburuk dalam 50 tahun terakhir menghanguskan padang rumput subur yang menjadi tumpuan banyak keluarga, sehingga menjadi tandus. Penduduk setempat pindah ke sebuah kamp di ibu kota Mogadishu yang tidak memiliki tempat tinggal dan sanitasi yang layak, serta makanan yang langka.

Penderitaan akibat bencana yang berkepanjangan seperti kekeringan sering kali tidak dilaporkan. Anak-anak harus meninggalkan rumah mereka setidaknya 1,3 juta kali karena kekeringan pada tahun-tahun yang dicakup dalam laporan tersebut – lebih dari setengahnya terjadi di Somalia – namun jumlah ini kemungkinan besar masih di bawah jumlah yang diperkirakan, tulis laporan tersebut. Berbeda dengan banjir atau badai, tidak ada evakuasi preventif selama musim kemarau.

Di seluruh dunia, perubahan iklim telah menyebabkan jutaan orang kehilangan tempat tinggal. Naiknya permukaan laut menggerogoti garis pantai; badai menerjang kota-kota besar dan kekeringan memperburuk konflik. Namun meski bencana semakin parah, dunia belum mengakui migran akibat iklim dan menemukan cara formal untuk melindungi mereka.

“Kenyataannya adalah akan lebih banyak lagi anak-anak yang akan terkena dampaknya di masa depan, seiring dengan semakin intensifnya dampak perubahan iklim,” kata Laura Healy, pakar migrasi di UNICEF yang juga salah satu penulis laporan tersebut.

43 juta anak mengungsi

Hampir sepertiga, atau 43 juta dari 134 juta orang yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka akibat cuaca ekstrem pada tahun 2016-2021 adalah anak-anak. Hampir setengahnya terpaksa meninggalkan rumah mereka karena badai. Dari jumlah tersebut, hampir 4 dari 10 pengungsian terjadi di Filipina.

Banjir menyebabkan anak-anak mengungsi lebih dari 19 juta kali di tempat-tempat seperti India dan Tiongkok. Kebakaran hutan berdampak pada anak-anak sebanyak 810.000 kali di AS dan Kanada.

Pelacakan data migrasi karena cuaca ekstrem biasanya tidak membedakan antara anak-anak dan orang dewasa. UNICEF bekerja sama dengan lembaga nirlaba yang berbasis di Jenewa, International Displacement Monitoring Center, untuk memetakan daerah-daerah yang paling terkena dampaknya bagi anak-anak.

Filipina, India, dan Tiongkok merupakan negara dengan jumlah pengungsi anak terbanyak akibat bencana iklim, yaitu hampir setengahnya. Negara-negara tersebut juga memiliki populasi yang besar dan sistem yang kuat untuk mengevakuasi orang, sehingga memudahkan mereka untuk mencatat data.

Namun rata-rata, anak-anak yang tinggal di Tanduk Afrika atau di pulau kecil di Karibia lebih rentan. Banyak di antara mereka yang mengalami “krisis yang tumpang tindih” – yaitu risiko akibat iklim ekstrem yang diperburuk oleh konflik, rapuhnya institusi, dan kemiskinan, kata Healy.

Meninggalkan rumah membuat anak menghadapi risiko ekstra. Selama banjir Sungai Yamuna yang belum pernah terjadi sebelumnya pada bulan Juli di ibu kota India, New Delhi, air yang bergejolak menghanyutkan gubuk yang merupakan rumah bagi keluarga Garima Kumar yang berusia 10 tahun.

Air juga merenggut seragam sekolah dan buku sekolahnya. Kumar tinggal bersama keluarganya di trotoar kota besar dan tidak masuk sekolah selama satu bulan.

“Siswa lain di sekolah meledek saya karena rumah saya kebanjiran. Karena kami tidak memiliki rumah permanen,” kata Kumar.

Air banjir telah surut dan keluarga tersebut mulai memperbaiki rumah mereka bulan lalu – sebuah proses yang menurut ibu Garima, Meera Devi, harus mereka lakukan berulang kali karena banjir semakin sering terjadi. Ayahnya, Shiv Kumar, sudah sebulan tidak bekerja. Satu-satunya penghasilan keluarga ini adalah penghasilan dari ibu sebesar $2 per hari sebagai pembantu rumah tangga.

Anak-anak lebih rentan karena mereka bergantung pada orang dewasa. Hal ini menempatkan mereka pada risiko dieksploitasi dan tidak mendapatkan perlindungan, kata Mimi Vu, pakar perdagangan manusia dan migrasi yang berbasis di Vietnam dan tidak terlibat dalam laporan tersebut.

“Saat anda putus asa, anda melakukan hal-hal yang biasanya tidak anda lakukan. Dan sayangnya, anak-anak seringkali menanggung beban terbesar dari hal ini karena merekalah yang paling rentan dan tidak mempunyai kemampuan untuk membela diri mereka sendiri,” katanya.

Vietnam, bersama dengan negara-negara seperti India dan Bangladesh, kemungkinan akan memiliki banyak anak yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka di masa depan, dan para pembuat kebijakan serta sektor swasta perlu memastikan bahwa perencanaan iklim dan energi memperhitungkan risiko terhadap anak-anak akibat cuaca ekstrem, menurut laporan UNICEF.

Dalam memperkirakan risiko di masa depan, laporan ini tidak memasukkan kebakaran hutan dan kekeringan, atau potensi tindakan mitigasi. Dikatakan bahwa layanan penting seperti pendidikan dan layanan kesehatan harus “responsif terhadap guncangan, mudah dibawa dan inklusif,” untuk membantu anak-anak dan keluarga mereka dalam menghadapi bencana dengan lebih baik.

Hal ini berarti mempertimbangkan kebutuhan anak-anak pada berbagai tahapan, mulai dari memastikan mereka mempunyai kesempatan untuk belajar, bahwa mereka dapat tinggal bersama keluarga, dan pada akhirnya mereka dapat mendapatkan pekerjaan.

“Kami punya alatnya. Kami memiliki pengetahuan. Namun kami tidak bekerja cukup cepat,” kata Healy.



Jika anda merasa konten ini bermanfaat, anda dapat berkontribusi melalui DONASI. Klik banner di bawah ini untuk menyalurkan donasi, agar kami dapat terus memproduksi konten yang bermanfaat



Share This Article
Follow:
Pemulung informasi dan penyuka fotografi
Leave a comment
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com