Piala Dunia 2018: Bintang Kedua Prancis Dan Sejarah Baru Kroasia

Piala Dunia 2018: Bintang Kedua Prancis Dan Sejarah Baru Kroasia

MANADO, ZONAUSULUT.com – Meski banyak kalangan menyaksikan bahwa Kroasia bermain cukup baik pada laga terakhir piala dunia 2018 Rusia, namun skuad berjuluk Vatreni itu harus mengakui keunggulan Prancis. Mereka kebobolan 4 gol dan hanya mampu membalas Prancis dengan 2 gol hingga laga usai di Stadion Luzhniki, Kota Moskow.

Gol pertama Prancis disumbangkan pemain Kroasia Mario Mandzuki yang membuat gol bunuh diri saat menghalau tendangan bebas Antonie Griezmann. Kroasia berhasil menyamakan kedudukan lewat Ivan Perisic. Setelahnya, Antonie Griezmann sukses membuat Prancis unggul 2-1 lewat titik pinalti.

Masuk babak kedua, Pogba dan Kylian Mbappe menambah skor keunggulan Prancis menjadi 4-1. Kroasia sempat pula menambah angka menjadi 4-2. Sayang hingga laga usai, skor tidak berubah. Piala dunia 2018 menjadi milik Prancis. Dua bintang, kini menghias seragam Tim Nasional mereka.

Meski begitu, tentu saja ini adalah pencapain yang membanggakan bagi Kroasia selama sejarah persepakbolaan mereka. Lima kali berlaga di piala dunia dari tahun 1998, ini kali pertama Kroasia melangkah hingga final. Selain itu, Luka Modric, sang kapten Tim Nas Kroasia didaulat sebagai pemain terbaik oleh FIFA dalam piala dunia ini.

zonasulut.com

Selebrasi Prancis seusai kalahkan Kroasia. (via @equipedefrance)

Dan di balik pertandingan menegangkan itu, ada sejumlah fakta menarik. Berikut fakta-fakta tersebut yang zonasulut.com rangkum dari sumber seperti Tiro.id dan Bolalob.com.

Prancis

  • Perancis menjadi tim pertama yang mencetak empat gol dalam final Piala Dunia sejak Brasil mengalahkan Italia 4-1 pada tahun 1970. Ini adalah final Piala Dunia dengan skor tertinggi sejak Inggris mengalahkan Jerman 4-2 pada 1966.
  • Kylian Mbappé yang berusia 19 tahun 207 hari adalah pemain termuda kedua yang mencetak gol di final Piala Dunia, setelah Pele untuk Brasil pada tahun 1958 saat dia berusia 17 tahun 249 hari.
  • Antonie Griezmann telah mencetak 10 gol untuk Perancis di turnamen besar – hanya tiga pemain Perancis yang mencetak lebih banyak untuk Les Bleus (Michel Platini 14, Just Fontaine 13, Thierry Henry 12).
  • Perancis adalah negara keenam yang mencapai tiga atau lebih putaran final Piala Dunia, mengikuti jejak Jerman (delapan), Brasil dan Italia (keduanya enam), Argentina (lima) dan Belanda (tiga).
  • Ini menjadi final keenam Prancis di turnamen besar (termasuk tiga di Kejuaraan Eropa). Mereka telah memenangkan tiga dari lima laga tersebut.
  • Tiga dari empat gol Prancis di putaran final Piala Dunia berasal dari bola mati (dua dari sudut, satu dari penalti).
  • Tiga dari lima pencetak gol Prancis di Piala Dunia ini adalah seorang pemain bertahan (Benjamin Pavard, Raphael Varane dan Samuel Umtiti).
  • Terakhir kali tiga bek Prancis mencetak gol di Piala Dunia adalah pada tahun 1998, ketika mereka mengangkat trofi.
  • Tidak termasuk adu pinalti, Prancis hanya kehilangan satu dari 14 pertandingan terakhir mereka di Piala Dunia (W11, D2). Kekalahan itu adalah kekalahan 1-0 mereka dari Jerman di perempat final 2014.
  • Didier Deschamps menjadi orang ketiga yang memenangkan Piala Dunia sebagai pemain dan sebagai pelatih kepala, setelah Mario Zagallo dan Franz Beckenbauer. Dia memenangkan 73% dari pertandingannya di Piala Dunia (delapan dari 11).
  • Prancis hanya tertinggal sembilan menit dan 12 detik di Piala Dunia ini, sementara Kroasia berada di belakang dalam ketiga pertandingan knock-out mereka.
  • Tak satu pun dari 13 tembakan Olivier Giroud di Piala Dunia ini telah tepat sasaran. Sejak 1966, tidak ada pemain yang memiliki lebih banyak upaya di Piala Dunia tanpa mengarahkan setidaknya satu target.

Kroasia

zonasulut.com

Luka Modric berhasil menjadi pemain terbaik. Ia mendapat selamat dari Presiden Kroasia. (Foto: REUTERS/Carl Recine)

  • Ivan Perisic telah terlibat langsung dalam 11 gol di turnamen besar (7 gol, 4 assist), lebih banyak dari pemain Kroasia lainnya.
  • Mario Mandzukic adalah pemain kedua dalam sejarah Piala Dunia yang mencetak gol untuk timnya dan gol bunuh diri dalam pertandingan yang sama, setelah pemain Belanda ‘Ernie Brandts saat melawan Italia pada Piala Dunia 1978.
  • Kroasia adalah negara yang berbeda ke-13 untuk mencapai final Piala Dunia.
  • Dua finalis pertama kali sebelumnya keduanya memenangkan turnamen (Prancis pada 1998 dan Spanyol pada 2010).
  • Kroasia adalah tim pertama yang mencapai final Piala Dunia meski tertinggal di tiga game knockout mereka.
  • Kroasia telah memainkan waktu ekstra dalam tiga pertandingan terakhir mereka dan bisa menjadi tim pertama dalam sejarah Piala Dunia untuk bermain perpanjangan waktu dalam empat pertandingan di satu turnamen.
  • Kroasia telah mencetak 12 gol dan memiliki delapan pencetak gol yang berbeda (tidak termasuk gol bunuh diri) – hanya Belgia yang memiliki angka lebih tinggi (14 gol dan sembilan pencetak gol, sebelum play-off tempat ketiga).
  • Mereka telah mencetak gol dalam 10 pertandingan terakhir Piala Dunia mereka, sejak hasil imbang 0-0 dengan Jepang pada 2006.
  • Empat dari lima gol Kroasia telah kebobolan di Rusia berasal dari bola mati. Mereka kebobolan dari penalti, lemparan bebas, tendangan bebas tidak langsung dan tendangan bebas langsung.
  • Kroasia telah mengakui lebih banyak pelanggaran (99) dan menerima kartu kuning lebih banyak (14) dari sisi lain di Piala Dunia ini.
  • Luka Modric telah menciptakan 16 peluang di Piala Dunia ini, dua kali lebih banyak daripada rekan satu timnya.

 

Facebook Comments