Connect with us

ZONAPEDIA

Kekuataan nafas untuk kesehatan

Published

on

zonautara.com

Oleh: Arin Kusumo

Nafas adalah kegiatan yang selalu kita lakukan baik secara sadar maupun tidak. Dan kebanyakan, tidak menyadari apakah nafas yang dilakukan benar atau salah, bermanfaat atau merugikan.

Di dalam sistem kerja pernafasan manusia, ada organ berupa saluran udara, pembuluh darah, paru-paru, dan otot pernafasan. Kegiatan yang terjadi bukan hanya pertukaran udara, namun meliputi pertukaran udara dengan darah serta antara darah dengan sel-sel di seluruh tubuh. Sehingga bernafas adalah kegiatan komplek untuk melakukan pertukaran udara dan gas, juga menyaring, melembabkan dan menghangatkan udara yang masuk dalam tubuh.

Kembali lagi ke cara kita bernafas, jika tujuan akhir kita, bernafas untuk mensupplay kebutuhan oksigen ke dalah tubuh kita, mungkin nafas yang selama ini dilakukan sudah mewakili. Namun jika pertanyaannya, apakah nafas yang kita lakukan memberikan manfaat kesehatan untuk organ tubuh dan rasa rileks serta kenyaman untuk seluruh anggota tubuh kita?  Belum tentu.

Dewasa ini, banyak sekali keluhan-keluhan tidak berfungsinya organ-organ tubuh dengan baik. Migren, sulit tidur, sakit pinggang dan punggung, kembung biasa dirasakan manusia modern saat ini. Dan tindakan tercepat dan termudah untuk jangka pendek adalah meminum obat.

Di setiap kelas yoga yang saya bimbing, hal yang pertama kali saya perhatikan adalah cara bernafas. Saya perhatikan bagaimana cara menarik dan membuang nafas. Dan rata-rata sahabat-sahabat saya ini, bernafas dengan cara menarik nafas dari hidung, dada mengembang, perut ditarik ke dalam. Kemudian ketika menghembuskan nafas, dikeluarkan melalui mulut, bahu turun dan perut kembali mengembang. Bagaimana dengan Anda?

Latihan Ringan

Baiklah mari kita berlatih bernafas. Kembali lagi menanamkan keyakinan, bahwa nafas adalah pencegahan awal dan terbaik serta menjadi obat yang murah yang dapat kita lakukan sendiri.

Sediakan waktu sekitar 5 hingga 10 menit untuk “bernafas”, pilihlah ruangan atau tempat yang nyaman serta memiliki ventilasi yang baik. Anda bisa memilih untuk duduk atau berbaring nyaman. Sekarang, letakkan tangan kanan Anda di dada dan tangan kiri Anda di perut. Lembutkan wajah dengan cara tersenyum, kemudian tariklah nafas perlahan melalui hidung, coba arahkan  nafas Anda ke arah dada dan perut. Analisa melalui tangan, apakah perut Anda mengembang? Jika belum, coba ulangi lagi. Jika sudah, selamat ya, Anda sudah memasuki proses bernafas yang baik.

Kemudian, ketika menghembuskan nafas, kembali hembuskan melalui hidung Anda. Analisa area dada Anda, usahakan area dada kembali ke posisi rileks. Tidak ada ketegangan di area dada apalagi bahu Anda.

Anda bisa melakukan kegiatan bernafas ini dengan iringan musik yang lembut, carilah di aplikasi lagu, pilihan musik yang meditatif, menenangkan. Atau dapat pula menghitung nafas yang Anda tarik dan buang. Untuk awalnya, hitunglah setiap tarikan nafas sebanyak  empat hitungan, kemudian menghembuskan nafas sebanyak empat hitungan. Jika Anda sudah mampu menikmati nafas Anda, tingkatkan dengan menarik nafas sebanyak empat hitungan dan menghembuskan nafas sebanyak enam hitungan.

Mari tingkatkan kemampuan nafas Anda dengan menganalisa suhu tubuh ketika bernafas. Fokuskan pada udara yang Anda hirup. Terasa sejuk disetiap tarikan nafas, bukan? Kemudian fokuskan kembali ketika membuang nafas. Ada kehangatan pada udara yang Anda hembuskan. Belum terasa? Jangan berkecil hati, ayo ulangi lagi.

Setelah 5 hingga 10 menit melakukan kegiatan bernafas, mungkin Anda akan merasakan keringat muncul, atau tidak sama sekali. Bahkan jika Anda tertidur sekalipun, bukan berarti Anda gagal. Itulah pengalaman tubuh anda terhadap kegiatan bernafas. Sensasinya akan berbeda pada setiap orang.

Seperti inilah nafas yang memberikan pengaruh kebaikan terhadap tubuh Anda. Jadi, selama ini salah bernafas? Bukan salah, hanya kurang tepat. Setelah melakukan praktek bernafas tadi, mungkin Anda bertanya, mengapa berbeda dari nafas yang biasa dilakukan? Terasa janggal dan melelahkan. Atau terasa janggal dan bikin mengantuk.  Ajaib ya.

Sesungguhnya selama ini, udara yang Anda hirup hanya sebatas mensuplai bagian atas tubuh Anda. Manusia modern memang dituntut untuk serba cepat, bahkan untuk bernafas. Lupa bagian tubuh tengah dan bawah Anda, juga perlu dialiri udara baik. Nafas yang Anda tarik masuk merupakan modal dasar tubuh untuk beraktifitas, ibaratnya oli. Oli harus mengalir disetiap saluran, jika tidak muncullah masalah disetiap bagian tubuh. Mulai dari pusing, kemudian leher kaku, punggung sering nyeri, perut kembung, kram di bagian kaki, dan banyak keluhan lainnya. Itu dari fisik, sedangkan dari segi phisik, bisa saja kemampuan fokus menurun, mudah panik dan meningkatnya tingkat stress.

Sediakan waktu sehari sekali, syukur-syukur bisa dilakukan sehari dua kali. Waktu terbaik adalah di pagi hari dan menjelang tidur malam. Hanya 5 hingga 10 menit saja, bernafas dengan sadar, memfokuskan kepada aliran nafas yang Anda tarik. Analisa tubuh Anda, jadilah pengamat, jangan dikritik. Selalu ucapkan syukur setiap tarikan nafas Anda. Sungguh indah dan menenangkan bukan? Selamat mencoba.  

Arin Kusumo adalah seorang ibu rumah tangga penyuka jalan-jalan dan pelatih yoga. Dia juga adalah seorang free diver.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Hosting Unlimited Indonesia
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

ZONAPEDIA

Pernah pakai sandal hotel ke luar kamar? sebenarnya tak etis

Sandal hotel bisa dibawa pulang sebagai kenanng-kenangan.

Bagikan !

Published

on

ZONAUTARA.comSlipper atau sandal hotel di dalam kamar hotel merupakan salah satu komplimenter yang disediakan pihak hotel bagi kebutuhan tamu yang menginap. Walau tersedia berbagai macam jenis slipper, namun yang paling umum adalah yang berwarna putih berbahan spon lembut, dan diberi merek nama hotel.

Sebenarnya ketersediaan slipper tak hanya untuk digunakan sebagai sandal selama menginap di hotel, namun pihak hotel menyediakan slipper sebagai bahan kenang-kenangan. Jadi sandal hotel bisa dibawa pulang. itu juga sebabnya slipper selalu diberi merek nama hotel, biar bisa menjadi kenangan anda.

Menggunakan slipper selama di kamar memang sangat membantu, agar tak ribet dengan sepatu. Slipper dihadirkan agar telapak kaki tamu tak kedinginan saat menginjak ubin. Dan memang demikian tujuannya, slipper semestinya hanya digunakan saat berada di kamar hotel.

Tapi banyak juga tamu hotel menggunakan slipper saat turun ke lobby, ke restaurant saat sarapan, bahkan ketika jalan-jalan di sekitar hotel. Tahukah anda, bahwa itu sebenarnya melanggar etika saat menginap di hotel?

Penyanyi terkenal Justin Bieber pernah disorot majalah The Cosmopolitan karena mengenakan slipper saat beraktifitas di luar hotel bersama istrinya Hailey Baldwin di New York City, Amerika.

Sandal hotel terbuat dari bahan yang ringan, licin, dan tidak didesain selain digunakan dalam kamar. Oleh karena itu, mengenakan slipper di luar ruangan bisa membawa celaka. Bahannya yang tipis dapat menciderai telapak kaki jika menginjak benda tajam.

Selain itu, slipper dipakai agar tamu yang menginap tetap terhindar dari kotoran selama di kamar. Jika keluar dari kamar, biasanya lorong di hotel dilapisi karpet tebal. Karpet merupakan salah satu bagian dari hotel yang paling kotor. Jika slipper digunakan berjalan di karpet lalu dibawa kembali ke dalam kamar, sudah barang tentu lantai akan terpapar kotoran.

Apalagi jika slipper dikenakan jalan-jalan di luar hotel, semakin besar kemungkinan paparan kotoran masuk ke dalam kamar. Jadi jangan pakai slipper keluar kamar hotel, jika tidak ingin mendapat tatapan sinis petugas hotel atau tamu yang paham dengan etika menginap di hotel.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Hosting Unlimited Indonesia
Continue Reading

LAPORAN KHUSUS

Advertisement
Advertisement

Trending

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com