Connect with us

Bencana dan Musibah

Belasan orang berhasil dievakuasi dari tambang Bakan, satu meninggal

Published

on

BOLMONG, ZONAUTARA.com – Peristiwa tanah longor terjadi di salah satu lokasi di areal tambang rakyat Desa Bakan, Kecamatan Lolayan, Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong), Selasa (26/2/2019) malam.

Ironisnya, saat longsor tersebut terjadi, puluhan orang diduga sedang melakukan aktivitas penambangan di lokasi tersebut. Mereka pun diduga masih terjebak di lokasi.

Hingga Rabu (27/2/2019) pagi, sebanyak 15 orang telah berhasil dievakuasi oleh Tim SAR ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kotamobagu. Satu di antaranya pun meninggal dunia karena tertimbun material batu.

Korban yang meninggal dunia, yakni Ipin, warga Kelurahan Genggulang, Kecamatan Kotamobagu Barat.

Pihak Kepala Seksi Tanggap Darurat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Abdul Muin mengatakan, ada puluhan orang yang berada di lokasi tambang yang tertimbun material longsor.

“Diperkirakan masih terdapat puluhan orang yang terjebak di dalam reruntuhan lubang galian tambang,” ujarnya, dilansir dari manado.tribunnews.com.

Sementara, salah satu korban selamat saat dievakuasi ke RSUD Kotamobagu, Ayung Anggai, warga Desa Poyowa Besar, Kotamobagu Selatan mengatakan, saat terjadinya longsor sekitar pukul 21.30 WITA, mereka sedang melakukan aktivitas penambangan.

Tiba-tiba, kata dia, terdengar suara gemuruh dan getaran. Ternyata suara dan getaran tersebut berasal dari longsoran tanah yang menutup akses menuju lokasi tambang.

“Saat di dalam, saya melihat ada beberapa penambang yang terjepit dan sulit untuk dievakuasi. Saya dan penambang lain bisa keluar melalui celah kecil dengan cara ditarik oleh penambang yang ada di luar,” ujarnya, dilansir dari SATUBMR.com.

Editor : Christo Senduk

Bagikan !

Bencana dan Musibah

Hendak bersihkan sumur, pria di Kamanta tewas terjatuh

Diduga sumur mengandung zat asam.

Bagikan !

Published

on

Foto: Basarnas Manado

MANADO, ZONAUTARA.com – Sam Samsuri (25), warga Desa Kamangta, Kecamatan Tombulu, Minahasa tewas setelah terjatuh ke dalam sumur berkedalaman sekitar 15 meter, Selasa (7/01/2020), sekitar pukul 16.00 WITA

Korban awalnya ingin membersihkan sumur milik keluarga Tayib di Kamangta. Dia dibantu oleh temannya. Saat sedang bekerja, korban mulai merasa lemas, dan oleh temannya dibantu naik ke atas.

Karena tidak sanggup, korban kemudian terjatuh ke dasar sumur yang masih memiliki air. Korban tak sadarkan diri, karena diduga sumur mengandung zat asam. Warga kemudian meminta bantuan ke Tim Basarnas Manado yang menerima laporan pada pukul 17.30 WITA.

Sebanyak 13 rescuer Basarnas Manado kemudian bergerak ke lokasi kejadian dan tiba pada pukul 18.30 WITA, dan langsung melakukan proses evakuasi.

“Proses evakuasi sedikit sulit karena kedalaman dan kondisi sumur, namun evakuasi berhasil dikerjakan dengan bantuan potensi SAR serta warga setempat. Korban sampa di atas sekitar pukul 20.45 WITA,” jelas Kepala Kantor SAR Manado, Gede Darmada, Rabu (8/1).

Saat dievakuasi, kondisi korban sudah meninggal. Korban kemudian dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara Sulut atas permintaan keluarga.

Keluarga korban menyampaikan terima kasih atas bantuan Basarnas Manado dalam proses evakuasi jenazah korban.

Editor: Rahadih Gedoan

Bagikan !
Continue Reading
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com