Connect with us

EDITOR'S PICK

Zonautara ambil bagian dalam pelatihan cek fakta serentak di 20 kota

Lebih dari 1000 mahasiswa, akademisi dan masyarakat umum yang ikut dalam pelatihan ini.

Bagikan !

Published

on

Ketua Umum AJI, Abdul Manan memberikan sambutan pada workshop cekfakta di Universitas Sahid Jakarta.

JAKARTA, ZONAUTARA.com — Pemimpin Umum Zonautara.com, Ronny Adolof Buol menjadi salah satu trainer dalam Halfday Workshop Hoax Busting and Digital Hygiene yang diselenggarakan pada Sabtu (21/9/2019).

Adapun kegiatan yang digelar oleh Alinasi Jurnalis Independen (AJI) bekerja sama dengan jaringan Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia (PPMI) dan beberapa kampus, menyelenggarakan itu, diikuti lebih dari 1000 peserta dan digelar serentak di 20 kota pada Sabtu.

Ronny mendapat kesempatan menjadi trainer di Universitas Al-Zahar Jakarta. Pada pesertanya merupakan dosen-dosen ilmu komunikasi dan displin ilmu lainnya yang datang dari berbagai perguruan tinggi di Jabodetabek.

Selain Ronny, yang juga adalah anggota AJI Manado, tiiga trainer lainnya dari AJI Manado memberikan materi yang sama di perguruan tinggi lainnya di Jakarta, Surabaya dan Pare Pare.

Ketua Umum AJI Abdul Manan mengatakan, kegiatan ini dilatarbelakangi oleh fenomena sangat banyak dan cepatnya penyebaran informasi di era digital, terutama melalui media sosial. Muatan dari informasi itu beragam. Mulai dari informasi yang bermanfaat dan dibutuhkan publik hingga informasi palsu (hoaks), disinformasi, atau kabar bohong.

Penyebaran informasi palsu berupa teks, foto hingga video itu memiliki tujuan beragam. Ada yang sekedar untuk lelucon, tapi ada juga yang mengandung kepentingan politik atau ekonomi.

“Yang merisaukan, hoaks ini menyebar sangat mudah cepat di sosial media. Tidak sedikit publik yang serta merta mempercayainya,” kata Abdul Manan di Jakarta, Sabtu (20/9).

Bukan hanya publik yang mempercayai dan menyebarluaskan informasi palsu tersebut. Terkadang media pun turut mendistribusikannya. Entah karena ketidaktahuan, sekadar ingin menyampaikan ‘informasi’ secara cepat, atau memang sengaja untuk tujuan-tujuan tertentu. Mudahnya penyebaran informasi palsu itu dipicu oleh banyak sebab, termasuk karena kurangnya pemahaman dan pengetahuan tentang apa itu informasi palsu dan bagaimana cara menangkalnya.

Situasi semacam itulah yang mendorong Aliansi Jurnalis Independen (AJI), dengan dukungan Internews dan Google News Initiative, mengadakan halfday basic workshop serentak di 20 kota ini. Kegiatan ini diperuntukkan bagi masyarakat umum, mahasiswa, dan akademisi, agar bisa melakukan pengecekan fakta secara mandiri.

Pemimpin Umum Zonautara.com berfoto bersama dengan peserta workshop di Universitas Al Azhar Jakarta.

Materi yang diberikan dalam pelatihan ini meliputi teknik mendeteksi informasi palsu, selain bagaimana berselancar di dunia digital yang sehat dan aman.

“Salah satu tujuan praktis dari kegiatan ini adalah agar masyarakat dapat melakukan verifikasi sendiri terhadap informasi yang beredar di dunia digital, khususnya media sosial,” kata Manan.

Sekretaris Jenderal Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia (PPMI) Rahmad Ali mengatakan, kolaborasi dengan AJI ini dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan mahasiswa, khususnya aktivis pers mahasiswa, dalam memfilter informasi. Harapan tertingginya adalah mendorong mahasiswa untuk ikut menjadi penangkal hoaks.

“Kegiatan ini diharapkan dapat meningkatkan kapasitas dan keterampilan persma dalam memanfaatkan tools pengecekan fakta sehingga bisa terlibat dalam kampanye memerangi hoaks,” ujarnya.

Kegiatan workshop ini digelar serentak di kota-kota berikut: Surabaya, Jember, Jombang, Pamekasan, Malang (Jawa Timur); Pekalongan (Jawa Tengah); Medan (Sumatera Utara), Mataram (Nusa Tenggara Barat); Makassar (Sulawesi Selatan); Palu (Sulawesi Tenggara); dan Banjarmasin (Kalimantan Selatan).

Dalam pelaksanaan workshop ini AJI bekerja sama dengan pers mahasiswa jaringan PPMI dan perguruan tinggi. Persma yang menjadi partner adalah Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Teknokra, Universitas Lampung dan Asosiasi Pers Mahasiswa Sumatera.

Sedangkan perguruan tinggi yang menjadi mitra AJI dalam kegiatan ini masing-masing: Universitas Al Azhar, Universitas Sahid (Jakarta); Universitas Bunda Mulia, Serpong (Tangerang Selatan); Fakultas Ilmu Komunikasi (Universitas Panglima Soedirman, Purwokerto, Jawa Tengah); Institut Agama Islam Negeri Parepare (Sulawesi Selatan); Sekolah Tinggi Ilmu Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Aceh Tengah; Universitas Islam Negeri Sultan Thaha (Jambi); dan Universitas Dehasen (Bengkulu).

Untuk kegiatan Halfday Workshop Hoax Busting and Digital Hygine ini, ada lebih dari 2000 peserta dari 20 kota yang mendaftarkan diri. Pada tahun 2019 ini, AJI menargetkan bisa melatih 3000 pengecek fakta secara nasional. Dalam program yang sama tahun 2018 lalu, AJI telah melatih 2622 pengecek fakta dari unsur jurnalis, mahasiswa dan akademisi.

Editor: Rahadih Gedoan

Bagikan !
Beri Donasi

HEADLINE

Update corona 27 Maret: Amerika 83 ribu kasus, Italia 8 ribu kematian

Sudah lebih dari 500 ribu orang terjangkit di seluruh dunia.

Bagikan !

Published

on

ZONAUTARA.COM – Amerika Serikat (AS) kini menjadi pusat penyebaran Covid-19 atau virus corona dengan angka pasien terkonfirmasi sebanyak 83.144 orang sebagaimana data update dari Worldometers.info, Jumat (27/3/2020) pukul 07.00 WITA.

Dalam sehari lonjakan kasus di AS bertambah 14.933 kasus, hingga melampaui kasus positif terjangkit virus corona yang tercatat di China sebanyak 81.285 kasus.

Dari 83.144 orang yang terjangkit di AS, ada sebanyak 1.201 orang yang meninggal, dan 1.864 orang yang sembuh. Kini berbagai fasilitas kesehatan di AS merawat 80.079 pasien.

Selain AS, negara lain yang angka pertambahan kasusnya tingga adalah Spanyol bertambah 8.271 kasus dalam sehari, Jerman (6.615) dan Italia (6.203).

Kematian tinggi di Italia

Angka kematian akibat virus corona di Italia sangat tinggi, bahkan hampir tiga kali lipat dari China. Dalam sehari ada 712 kematian di Italia, yang membuat total kematian di negara itu menjadi 8.215 orang.

Sementara jumlah kasus terkonfirmasi di Italia ada sebanyak 80.589 orang, dan yang sembuh sebanyak 10.361 orang.

Di Spanyol, jumlah orang yang terjangkit sudah tercatat sebanyak 57.786 orang, yang sembuh 7.015 pasien dan yang meninggal 4.365 orang, bertambah 718 orang dalam sehari.

Walau angka kematian di Jerman kecil hanya 267 orang, namun angka total orang terjangkit di Jerman sangat tinggi yakni sebanyak 43.938 orang, dan sebanyak 5.673 orang diantaranya sembuh.

Lebih dari 500 ribu kasus

Secara global kini virus corona telah tercatat menginfeksi sebanyak 529.057 orang yang tersebar di 175 negara, termasuk Afrika dan negara-negara kecil di Lautan Pasifik. Dalam sehari ada 58.022 orang yang terjangkit.

Dari jumlah total kasus positif terjangkit itu, ada sebanyak 123.366 orang yang sembuh atau sebesar 23,3 persen

Adapun rasio kematian secara global akibat Covid-19 adalah 4,5% atau sebanyak 29.963 kematian, bertambah 2.681 orang meninggal dalam sehari.

893 kasus di Indonesia

Data yang diupdate oleh Tim Penanganan Covid-19 lewat konferensi pers pada Kamis (26/3), di Indonesia tercatat ada 893 kasus terkonfirmasi, yang tersebar di 27 provinsi.

Wilayah yang paling banyak terdapat kasus adalah DKI Jakarta sebanyak 515 kasus, Jawa Barat (78), Banten (67), Jawa Timur (59) dan Jawa Tengah (40).

Jumlah pasien yang sembuh sebanyak 35 orang dan yang meninggal 78 orang.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Beri Donasi
Continue Reading

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com