Connect with us

Ekonomi dan Bisnis

Menimbang terbaik antara rokok tembakau atau rokok elektrik

Rokok elektronik 95 persen lebih tidak berbahaya bagi kesehatan.

Bagikan !

Published

on

zonautara.com

ZONAUTARA.com – Persoalan kebiasaan merokok bagi seseorang memang tak mudah diatasi. Apalagi kebiasaan di Indonesia. Wajar saja jika di Indonesia produksi per tahun dari sekitar 400 perusahaan rokok tembakau mencapai 252 miliar batang.

Di antara kecemasan penurunan produksi sekitar 20 persen akibat ancaman rencana pemberlakuan kenaikan tarif cukai rokok oleh pemerintah yang rata-rata sebesar 21,56 persen dan juga kenaikan harga jual eceran mencapai 23 persen, rokok tembakau kini punya penantang baru, yaitu rokok elektrik.

Sementara bila ditimbang mana yang terbaik, rokok elektrik dinilai lebih unggul. Ranti Fayokun, peneliti National Capacity-Tobacco Control Prevention of Noncommunicable Diseases dan juga perwakilan WHO, menyatakan bahwa produk rokok konvensional atau rokok tembakau lebih berbahaya dibandingkan dengan rokok elektrik.

zonautara.com
Ilustrasi (Pixabay.com)

Pernyataan Fayokun tersebut disampaikan dalam sesi dengar pendapat yang diadakan oleh House of Representatives Philipina, Desember 2019, seperti yang dirilis Suara.com. Fayokun mengatakan, pernyataannya tersebut didukung berdasarkan hasil penelitian Public Health England, yang merupakan bagian dari Department of Health and Social Care United Kingdom.

Duncan Selbie selaku Chief Executive Public Health England menyatakan bila rokok elektronik 95 persen lebih tidak berbahaya bagi kesehatan dibandingkan rokok biasa, serta berpotensi membantu perokok untuk berhenti.

Memang vape tidak 100 persen aman, namun kebanyakan zat yang menyebabkan penyakit karena merokok tidak ditemukan pada vape, serta bahan kimia yang ada menimbulkan bahaya yang terbatas.

Pernyataan dari Fayokun diperkirakan akan berpengaruh bagi pengguna vape dan rokok elektrik di Indonesia. Di Indonesia sendiri, hingga Desember 2019 pengguna vape di Indonesia sudah mencapai satu juta orang. Data tersebut diperoleh dari Asosiasi Personal Vaporizer Indonesia.

Berdasarkan berbagai penelitian, produk alternatif ini memiliki profil risiko lebih rendah dibandingkan rokok konvensional yang dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, seperti kanker, serangan jantung, diabetes dan lainnya. Di sisi lain, pengguna vape di Indonesia berasal dari berbagai kalangan profesi.

Sementara Ketua Umum Aliansi Pengusaha Penghantar Nikotin Elektronik Indonesia (APPNINDO) Syaiful Hayat mengatakan bahwa APPNINDO menyambut baik hasil penelitian mengenai rokok elektrik. Pada kenyataannya, rokok elektrik lebih aman dari rokok konvensional karena risiko terhadap kesehatan yang ditimbulkan jauh lebih rendah.

“Hal tersebut menjadikan rokok elektrik sebagai alternatif bagi rokok konvensional. Kami terbuka untuk diskusi agar peraturan terkait rokok elektrik di Indonesia dapat menunjukkan dampak positif untuk produktivitas dan kesehatan masyarakat,” lanjutnya.

Bagikan !
Beri Donasi
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Ekonomi dan Bisnis

Presiden gratiskan listrik selama 3 bulan untuk rakyat miskin

Penangguhan pembayaran untuk pelanggan 450 VA.

Bagikan !

Published

on

Presiden Joko Widodo memberikan keringanan tarif listrik kepada sebagian masyarakat untuk menekan dampak ekonomi dari pandemi virus corona. (Dok. Biro Sekretariat Presiden/Muchlis)

ZONAUTARA.COM – Presiden Joko Widodo baru saja mengambil langkah pemberian stimulus ekonomi bagi masyarakat miskin sebagai upaya mengatasi dampak wabah virus corona.

Salah satu stimulus yang diambil Jokowi adalah mengratiskan atau menangguhkan pembayaran listrik bagi 24 juta masyarakat miskin.

Penangguhan pembayaran tagihan listrik itu berlaku selama tiga bulan untuk tagihan April, Mei dan Juni 2020. Adapun pelanggan listrik yang terkena kebijakan tersebut adalah pelanggan dengan daya listrik terpasang 450 VA.

Selain pelanggan dengan daya terpasang 450 VA, pelanggan dengan daya 900 VA juga mendapat subsidi dengan pemberian diskon 50 persen.

“Sedangkan untuk pelanggan 900 VA yang jumlahnya 7 juta pelanggan akan didiskon 50 persen. Artinya hanya bayar separo untuk April Mei dan Juni 2020” ujar Jokowi, Selasa (31/3).

Stimulus ekonomi lainnya yang diambil oleh Pemerintah untuk meredam dampak covid-19 adalah penambahan penerima PKH dari 9,2 juta menjadi 10 juta keluarga.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Beri Donasi
Continue Reading

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com