Short story, Presiden AS: Benjamin Harrison (1889-1893)

  • Share
Benjamin Harisson
Presiden Amerika Serikat ke-23, Benjamin Harisson (Foto: Whitehouse.gov)

ZONAUTARA.comBenjamin Harrison (20 Agustus 1833 – 13 Maret 1901) adalah Presiden ke-23 Amerika Serikat. Dia sebelumnya menjabat sebagai senator dari Indiana.

Pemerintahannya terkenal karena serangkaian undang-undang termasuk Tarif McKinley dan pengeluaran federal yang mencapai satu miliar dolar.

Demokrat menyerang “Kongres Miliaran Dolar” dan mengalahkan GOP dalam pemilihan paruh waktu 1890, serta mengalahkan tawaran Harrison untuk terpilih kembali pada tahun 1892.

Sampai saat ini dia adalah satu-satunya presiden dari Indiana.

Setelah mengalahkan John Sherman untuk nominasi presiden dari Partai Republik, Harrison terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat pada tahun 1888 dalam pemungutan suara yang terkenal curang di New York dan Indiana.

Dalam pemilihan Presiden, Harrison menerima hampir 100.000 suara populer lebih sedikit daripada Presiden yang sedang menjabat, Grover Cleveland, tetapi memilih Electoral College 233 hingga 168.

Baca Pula:  Joe Biden ucapkan selamat HUT kemerdekaan untuk Indonesia

Meskipun dia tidak melakukan tawar-menawar politik, para pendukungnya telah memberikan janji yang tak terhitung banyaknya atas namanya.

Ketika Bos Matthew Quay dari Pennsylvania mendengar bahwa Harrison menganggap kemenangan tipisnya berasal dari Providence, Quay berseru bahwa Harrison tidak akan pernah tahu “seberapa dekat sejumlah orang yang dipaksa untuk mendekati, penjara untuk menjadikannya Presiden.”

Ia dilantik pada 4 Maret 1889, dan menjabat hingga 4 Maret 1893. Harrison juga dikenal sebagai “presiden seratus tahun” karena pelantikannya adalah peringatan 100 tahun pelantikan George Washington.

Baca Pula:  PPKM diperpanjang, kenali perbedaan isolasi dan karantina mandiri

Quote:

“I pity the man who wants a coat so cheap that the man or woman who produces the cloth will starve in the process.”

“This Government has found occasion to express, in a friendly spirit, but with much earnestness, to the Government of the Czar, its serious concern because of the harsh measures now being enforced against the Hebrews in Russia.”

“When and under what conditions is the black man to have a free ballot? When is he in fact to have those full civil rights which have so long been his in law?”

“We Americans have no commission from God to police the world.”

Ikuti biografi Presiden Amerika Serikat lainnya:
  • Share

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com