ZONAUTARA.com – Seorang Republikan dari Ohio, Warren G. Harding (2 November 1865 – 2 Agustus 1923) adalah penerbit surat kabar yang berpengaruh.

Dia bertugas di Senat Ohio (1899-1903) dan kemudian sebagai letnan gubernur Ohio (1903-1905) dan sebagai Senator AS (1915-1921).

Kecenderungan politiknya konservatif, yang memungkinkannya menjadi pilihan kompromi pada Konvensi Nasional Republik 1920.

Selama kampanye yang diadakan setelah Perang Dunia I, dia berjanji akan kembali ke “keadaan normal”; dalam pemilu 1920, ia mengalahkan lawan Demokratnya, sesama Ohioan James M. Cox, dengan telak, 60,36% menjadi 34,19%.

Sebagai presiden, dia menunjuk kabinet yang kuat yang mencakup Charles Evans Hughes, Andrew Mellon dan Herbert Hoover.

Namun beberapa penunjukan lain, termasuk Albert B. Fall sebagai Sekretaris Dalam Negeri, terbukti korup, yang mengarah ke Teapot Dome dan skandal lainnya.

Dalam urusan luar negeri, Harding menandatangani perjanjian damai yang ditindaklanjuti dari Perjanjian Versailles yang secara resmi mengakhiri Perang Dunia I.

Dia juga memimpin perlucutan senjata angkatan laut dunia pada Konferensi Angkatan Laut Washington tahun 1921-22.

Pada usia 57 tahun, Harding meninggal karena serangan jantung di San Francisco, California. Dia berusia 29 bulan dalam masa jabatannya dan presiden Amerika Serikat keenam yang meninggal saat menjabat.

Harding sering digolongkan sebagai salah satu presiden AS yang paling tidak sukses, terlepas dari popularitasnya yang luar biasa saat menjabat.

Dia yang mengatakan, “Saya tidak cocok untuk jabatan ini dan seharusnya tidak pernah berada di sini.”

Quotes penting

“I have no trouble with my enemies. I can take care of my enemies in a fight. But my friends, my goddamned friends, they’re the ones who keep me walking the floor at nights!”

“I don’t know much about Americanism, but it’s a damn good word with which to carry an election.”

“America’s present need is not heroics, but healing; not nostrums but normalcy; not revolution, but restoration.”

“Progression is not proclamation nor palaver. It is not pretense nor play on prejudice. It is not of personal pronouns nor perennial pronouncement. It is not the perturbation of a people passion-wrought, nor a promise proposed. Progression is everlastingly lifting the standards that marked the end of the world’s march yesterday and planting them on new and advanced heights today.”

Ikuti biografi Presiden Amerika Serikat lainnya:



=======================
Visualisasi data dibawah ini merupakan sajian otomatis hasil kerjasama Zonautara.com dengan Katadata.co.id