Short story, Presiden AS: Woodrow Wilson (1913-1921)

  • Share
Presiden AS ke-28 Woodrwo Wilson
Presiden AS ke-28 Woodrwo Wilson (Foto: Getty Images)

ZONAUTARA.com – Presiden kedua puluh delapan Amerika Serikat, adalah seorang Presbiterian yang taat dan “intelektual” terkemuka dari Era Progresif, dia adalah Woodrow Wilson (28 Desember 1856 – 3 Februari 1924).

Woodrow Wilson pernah menjabat sebagai presiden Universitas Princeton kemudian menjadi gubernur reformasi di New Jersey pada 1910.

Saat Theodore Roosevelt dan William Howard Taft membagi suara Partai Republik, Wilson terpilih sebagai Presiden Demokrat pada tahun 1912.

Dia terbukti sangat berhasil dalam memimpin Kongres Demokrat untuk mengesahkan undang-undang utama termasuk Komisi Perdagangan Federal, Undang-Undang Antitrust Clayton, Underwood Tarif, Undang-Undang Pinjaman Pertanian Federal dan terutama Sistem Federal Reserve.

Dipilih kembali pada tahun 1916, masa jabatan keduanya berpusat pada Perang Dunia I. Dia mencoba mempertahankan netralitas AS, tetapi ketika Jerman memulai perang kapal selam tak terbatas, dia menulis beberapa catatan peringatan kepada Jerman.

Selanjutnya dia meminta Kongres untuk menyatakan perang terhadap Blok Sentral. Dia memusatkan perhatian pada diplomasi dan pertimbangan keuangan, meninggalkan perang terutama di tangan pihak militer.

Baca Pula:  PPKM diperpanjang, kenali perbedaan isolasi dan karantina mandiri

Di depan rumah ia memulai rancangan efektif pertama pada tahun 1917, mengumpulkan miliaran melalui pinjaman Liberty, memberlakukan pajak penghasilan, mendirikan Dewan Industri Perang, mempromosikan pertumbuhan serikat buruh, mengawasi pertanian dan produksi pangan melalui Lever Act, mengambil alih kendali atas rel kereta api, dan menekan gerakan anti-perang.

Dia sangat sedikit memperhatikan urusan militer, tetapi memberikan dana dan persediaan makanan yang membantu Amerika dalam perang dan mempercepat kemenangan Sekutu pada tahun 1918.

Pada tahap akhir perang, dia mengambil kendali pribadi atas negosiasi dengan Jerman, terutama dengan Fourteen Points dan Gencatan Senjata.

Dia pergi ke Paris pada tahun 1919 untuk membentuk Liga Bangsa-Bangsa dan membentuk Perjanjian Versailles, dengan perhatian khusus pada penciptaan negara-negara baru dari kekaisaran yang mati.

Wilson pingsan karena stroke yang melemahkan pada tahun 1919, saat front tuan rumah menyaksikan pemogokan besar-besaran dan kerusuhan ras, dan kemakmuran masa perang berubah menjadi depresi pascaperang.

Dia menolak untuk berkompromi dengan Partai Republik yang mengendalikan Kongres setelah 1918, secara efektif menghancurkan setiap kesempatan untuk ratifikasi Perjanjian Versailles.

Baca Pula:  3 vitamin ini meningkatkan imunitas tubuh saat pandemi

Liga Bangsa-Bangsa tetap beroperasi, tetapi AS tidak pernah bergabung. Internasionalisme idealis Wilson, di mana AS memasuki arena dunia untuk memperjuangkan demokrasi, progresivitas, dan liberalisme, telah menjadi posisi yang sangat kontroversial dalam kebijakan luar negeri Amerika, menjadi model bagi “idealis” untuk ditiru atau “realis” untuk menolak abad berikutnya.

Quotes penting

“America was established not to create wealth but to realize a vision, to realize an ideal – to discover and maintain liberty among men.”

“Business underlies everything in our national life, including our spiritual life. Witness the fact that in the Lord’s Prayer, the first petition is for daily bread. No one can worship God or love his neighbor on an empty stomach.”

“By ‘radical,’ I understand one who goes too far; by ‘conservative,’ one who does not go far enough; by ‘reactionary,’ one who won’t go at all.”

“Caution is the confidential agent of selfishness.”

Ikuti biografi Presiden Amerika Serikat lainnya:
  • Share

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com