ZONAUTARA.com – Care International menyoroti ketidakadilan laporan media terhadap 10 negara miskin yang paling buruk menanggung beban krisis iklim. Organisasi kemanusiaan itu menyebut media tidak melaporkan apa yang dialami negara-negara miskin ini yang telah mengalami kemunduran selama krisis iklim dan pandemi Covid-19.

Sekitar 235 juta orang dari Afghanistan hingga Ethiopia membutuhkan bantuan pada 2021, namun dunia terlalu memberi perhatian pada beberapa krisis dan abai dengan apa yang terjadi pada 235 juta orang ini.

Dalam laporan tahunannya, Care International merinci 10 negara yang paling sedikit mendapat perhatian dalam pemberitaan media online dalam lima bahasa di seluruh dunia pada tahun 2021. Padahal di setiap negara tersebut setidaknya ada 1 juta orang yang terkena dampak konflik atau bencana yang disebabkan oleh perubahan iklim.

CEO Care International Inggris, Laurie Lee mengatakan percepatan krisis iklim memicu banyak keadaan darurat di dunia.

“Ada ketidakadilan yang mendalam. Orang-orang termiskin di dunia menanggung beban perubahan iklim – kemiskinan, migrasi, kelaparan, ketidaksetaraan gender, dan sumber daya yang semakin langka – meskipun mereka yang paling sedikit menyebabkan perubahan iklim itu,” kata Lee dikutip dari The Guardian, Jumat (14/1/2022).

Menurut Lee, jika faktor pandemi Covid-19 ikut dihitung, maka dampaknya membuat kemajuan dalam beberapa dekade dalam mengatasi ketidaksetaraan, kemiskinan, konflik, dan kelaparan menghilang dari negara-negara tersebut.

Pada tahun 2022, menurut hitungan Care International, jumlah orang yang akan membutuhkan bantuan kemanusiaan di negara-negara miskin meningkat menjadi 274 juta dan sebanyaj 84 juta orang telah mengungsi.

10 negara miskin yang disebut dalam laporan tahunan Care International

1. Zambia

Zambia memiliki 1,2 juta orang yang mengalami kekurangan gizi dan sekitar 60% dari 18,4 juta penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan internasional sebesar $1,90 (£1,40) per hari. Para wanita di negara ini menghasilkan 60% dari pasokan makanan, tetapi keluarga yang dikepalai oleh wanita menghadapi tingkat kemiskinan yang lebih tinggi daripada keluarga yang dikepalai oleh pria.

Kerawanan pangan di Zambia terutama disebabkan oleh kekeringan yang berkepanjangan, tetapi kenaikan harga jagung dan banjir telah ikut berkontribusi.

2. Ukraina

Saat ini di tengah ketegangan baru antara Rusia dan barat, di Ukraina, ada 3,4 juta orang yang membutuhkan bantuan pada tahun 2021, setelah bertahun-tahun terjebak dalam konflik.

“Sementara solusi politik yang komprehensif untuk konflik masih belum terlihat, orang-orang di Ukraina Timur setiap hari dipaksa untuk mempertaruhkan nyawa mereka. Di sepanjang 420 km ‘jalur kontak’ yang memisahkan wilayah yang dikuasai pemerintah Ukraina dari wilayah separatis, situasinya sangat berbahaya,” tulis laporan Care International.

negara miskin
Humanitarian aid from the Red Cross is distributed in Donetsk, Ukraine, March 2021. Photograph: Alexander Usenko/EPA

3. Malawi

Malawi menghadapi krisis kerawanan pangan, dengan 17% penduduknya kekurangan gizi parah. Kekeringan, banjir, dan tanah longsor diprediksi akan semakin parah di tahun-tahun mendatang. Topan Idai pada tahun 2019 sangat mempengaruhi panen dan menyebabkan puluhan ribu orang mengungsi.

Krisis iklim memukul orang-orang di sini lebih awal dan jauh lebih parah,” kata Chikondi Chabvuta, pemimpin advokasi Care International di Malawi.

“Kami sudah melihat konsekuensi kehidupan nyata dengan curah hujan yang tertunda, curah hujan yang deras dan merusak, pola curah hujan yang tidak dapat diprediksi, tanah yang tidak subur, panen yang hancur,” tambahnya.

4. Republik Afrika Tengah

Di Republik Afrika Tengah (CAR), di mana perang saudara telah memperburuk krisis kemanusiaan, setengah dari populasi menghadapi kerawanan pangan. Perjanjian gencatan senjata yang dibuat pada Oktober 2021 rapuh dan lebih dari 700.000 orang telah mengungsi – lebih dari setengahnya adalah anak-anak.

CAR berada di peringkat kedua hingga terakhir secara global pada Indeks Pembangunan Manusia.

“Rata-rata, seorang anak bersekolah di bawah empat tahun, dan anak perempuan hanya tiga tahun. Sekitar 30% anak-anak bekerja.” tulis laporan Care International.

negara miskin
Displaced people fleeing rebel attacks in Bangassou wait for food distribution, Central African Republic, February 2021. Photograph: Adrienne Surprenant/AP

5. Guatemala

Kemiskinan, kekerasan, dan krisis iklim merupakan masalah utama di Guatemala, yang berada di jalur migrasi ke Meksiko dan AS. Dua pertiga dari populasi hidup dengan uang kurang dari $2 per hari dan 38% dari populasi menghadapi kerawanan pangan.

Kamp-kamp penampungan yang melindungi mereka yang dikirim kembali oleh Meksiko penuh sesak, yang berarti banyak yang tinggal di jalanan, kata laporan Care International. Guatemala dianggap sebagai salah satu negara paling berbahaya di dunia, dengan 3.500 pembunuhan pada tahun 2020 saja.

“Meskipun sekitar 3,3 juta orang di negara ini bergantung pada bantuan kemanusiaan, seringnya terjadinya kekerasan dalam banyak kasus menjadi penghalang untuk mengakses bantuan yang sangat dibutuhkan,” kata laporan itu.

6. Kolumbia

Hampir 5 juta orang hidup di bawah kendali kelompok bersenjata, dan 6,7 juta orang bergantung pada bantuan kemanusiaan.

Kerawanan pangan terjadi karena resesi ekonomi yang disebabkan oleh pandemi. Kondisi ini secara khusus mempengaruhi masyarakat adat, mereka yang tercerabut secara internal dan 1,8 juta pengungsi Venezuela, terutama di Kolombia utara.

negara miskin
Colombian Marine Infantry soldiers patrol the streets of Buenaventura, where members of the local armed group are fighting for control of drug trafficking in the area. Photograph: Luis Robayo/AFP/Getty Images

7. Burundi

Peringkat sebagai negara yang paling sedikit mendapat perhatian pada tahun 2020, Burundi berada di urutan ketujuh pada tahun 2021 ketika 2,3 juta dari 12,6 juta penduduk membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Negara ini hanya mendapatkan 27% dari $195 juta yang dijanjikan dalam bentuk bantuan. Cuaca ekstrem, kelaparan, dan kerusuhan politik termasuk di antara tantangan yang dihadapi warga Burundi.

Di negara yang 90% penduduknya mengandalkan pertanian skala kecil, hanya sepertiga lahan yang cocok untuk bercocok tanam, karena kekeringan, banjir, dan tanah longsor. Laporan tersebut juga menyoroti diskriminasi struktural terhadap perempuan – 20% dari mereka yang berada di badan pembuat keputusan Burundi adalah perempuan, sementara 60% tenaga kerja pertanian adalah perempuan.

8. Nigeria

Nigeria sangat rentan terhadap bencana iklim. Kekeringan yang terus-menerus dan banjir yang berulang memiliki konsekuensi bencana: hampir 3 juta orang bergantung pada bantuan kemanusiaan. Sekitar 1,8 juta anak membutuhkan bantuan makanan dan hampir setengah dari semua balita kekurangan gizi.

Milisi di timur dan utara Nigeria telah menyebabkan 313.000 orang mengungsi pada September lalu.

“Memberikan bantuan darurat seringkali terhalang oleh fakta bahwa infrastruktur hancur, daerah operasi ditandai dengan kekerasan dan daerah pedesaan sulit diakses,” kata laporan itu.

9. Zimbabwe

Zimbabwe mengalami kerawanan pangan akut dengan kondisi iklim yang semakin ekstrem dan salah urus ekonomi yang menyebabkan 6,6 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan. Lebih dari sepertiga penduduk (5,7 juta) kekurangan pangan.

“Panen di banyak daerah pedesaan tidak cukup untuk mengamankan pasokan makanan pokok dan kebutuhan lainnya. Di wilayah ini, rumah tangga harus bergantung pada pasar lokal ketika persediaan habis – tetapi harga di sana tidak terjangkau bagi banyak orang,” kata laporan itu.

negara miskin
Heavy rains destroy crops in Zimbabwe, January 2022. The country suffers acute food insecurity. Photograph: Aaron Ufumeli/EPA

10. Honduras

Kemiskinan dan kekerasan telah memperburuk situasi kemanusiaan di Honduras, mendorong banyak orang untuk pergi ke AS. Sekitar 70% populasi hidup dalam kemiskinan, menurut sebuah studi tahun 2020.

Ada masalah dengan pertanian karena kekeringan, angin topan dan banjir. Negara ini memiliki 937.000 orang terlantar, jumlah tertinggi di Amerika Latin.

“Di Honduras, orang sering berbicara tentang kemiskinan sebagai perempuan, karena kebanyakan perempuan yang tinggal bersama anak-anak,” kata laporan itu. ***

 

Sumber: The Guardian