bar-merah

Mengenang Pelé, sang legenda dari Brasil

Pele
Legenda sepak bola, Pele (c) AP Photo/Eraldo Peres, File

Pele, dialah superstar sepak bola dunia yang merupakan pencetak gol yang sangat produktif dan tiga kali juara Piala Dunia bersama Brasil.

ZONAUTARA.com – Dunia sepakbola berduka saat menerima kabar bahwa Pelé, meninggal dunia. Sang legenda ini meninggal pada usia 82 tahun setelah menderita kanker. Pelé secara luas dianggap sebagai pesepakbola terhebat yang pernah ada.

Dia adalah satu-satunya pemain yang memenangkan Piala Dunia tiga kali, dan mungkin aspek yang paling luar biasa dari kariernya yang panjang adalah bahwa dia mencapai puncaknya saat masih sangat muda, di panggung terbesar dunia.

Dia berusia 17 tahun ketika dia bermain untuk Brasil di putaran final Piala Dunia 1958 di Swedia, mencetak enam gol dalam tiga pertandingan, gol kemenangan di perempat final, hat-trick di semifinal dan dua gol di final, yang membuat kepercayaan diri dan perawakannya semakin meningkat di setiap pertandingan.

Pele
Legenda sepak bola, Pele (c) AP Photo/Eraldo Peres, File

Hampir dua dekade kemudian, ia keluar dari masa pensiunnya dan membuat keputusan yang hampir tidak terpikirkan untuk bergabung dengan New York Cosmos. Dengan segala kekayaannya, AS saat itu adalah yang tidak diperhitungkan di dunia sepak bola, dan Pelé-lah yang membantu memperkenalkan “sepak bola” kepada orang Amerika.

Pertandingan pertamanya di AS disiarkan televisi di 22 negara, dan lapangannya, yang lebih banyak tanah daripada rumput, harus disemprot cat berwarna hijau agar terlihat bagus saat ditonton oleh dunia.

Ketenaran Pelé mulai tumbuh hampir sejak ia masuk secara dramatis di Piala Dunia sebagai pesepakbola termuda yang bermain di turnamen (dan masih yang termuda yang mencetak hat-trick, atau tampil dan mencetak gol di final).

Meskipun ia absen dalam dua pertandingan pertama turnamen tahun 1958 karena cedera, anggota senior skuad Brasil mendesak manajer untuk memainkan Pelé dan pemain sayap kanan Garrincha dalam pertandingan grup terakhir melawan Uni Soviet.

Memainkan kedua pemain ini melawan Soviet memulai kampanye Brasil. Tendangan keduanya membentur tiang gawang dalam tiga menit pertama pertandingan dan Brasil bermain dengan virtuositas yang menggembar-gemborkan kedatangan mereka sebagai kekuatan dominan dan tak tertahankan dalam sepak bola dunia.

Ketika Brasil mencapai final dan mengalahkan Swedia, tuan rumah, 5-2, Pelé mencuri perhatian, dua golnya merupakan atraksi kemampuan yang membedakannya dari semua pesepakbola lainnya.

Gol pertama adalah sebuah keterampilan yang menakjubkan; ia mengontrol bola di dadanya, men-chip bola ke belakang di atas kepalanya dan kemudian berlari mengitari pemain belakang yang kebingungan dan melepaskan tendangan voli ke dalam gawang. Untuk gol kedua, sebuah tendangan yang melambung tinggi di atas pemain lawan sebelum ia melakukan sundulan yang sempurna.

Pelé diberkati dengan perpaduan antara atletis, keterampilan, dan visi taktis yang luar biasa. Ia bisa berlari untuk jarak 100 meter hanya dalam 11 detik, menyepak dengan kedua kakinya dan melampaui pemain bertahan yang paling tinggi sekalipun.

Fisik dan kecepatannya yang luar biasa menggetarkan saat ia membidik gawang, berlari lebih cepat atau sekadar menerobos pertahanan sambil tetap menjaga bola di bawah kontrol yang ketat. Namun, tidak seperti pencetak gol yang produktif, ia juga bisa menjadi pemain tim.

Ketika ia masih remaja, klub-klub kaya Italia berusaha untuk menariknya dari Brasil, menawarkan bayaran 1 juta dollar AS yang belum pernah diterima klubnya, Santos FC. Namun pada tahun 1961, presiden Brasil, Jânio Quadros, menyatakan Pelé sebagai “harta nasional yang tidak dapat diekspor”, memastikan bahwa ia tetap berada di klub selama hampir dua dekade.

Perjalanan Pele

Ia terlahir dengan nama Edson Arantes do Nascimento di desa Três Corações di negara bagian Minas Gerais, Brasil, putra dari Celeste dan João Ramos. Anak laki-laki itu dinamai penemu Thomas Edison, meskipun orang tuanya salah mengeja nama itu.

Asal usul Pelé, julukan yang ia dapatkan saat masih kecil, masih menjadi misteri, tetapi kebaruan dan kesederhanaannya – mudah diucapkan dalam bahasa apa pun (meski ia mengeluh namanya terdengar seperti babytalk dalam bahasa Portugis) – akan menambah auranya saat kariernya berkembang.

Ayahnya, yang dikenal sebagai Dondinho, adalah seorang pesepakbola berbakat dan dengan harapan mendapatkan kesempatan terakhir untuk meraih kejayaan, ia membawa keluarganya ke Bauru, sebuah kota kereta api di negara bagian São Paulo.

Cedera lutut mengakhiri karier olahraganya dan keluarganya jatuh miskin. Sejak usia tujuh tahun, Pelé bekerja paruh waktu sebagai penyemir sepatu. Celeste bersikeras anaknya tidak akan mengikuti jejak João, tetapi pada saat ia remaja, para pencari bakat dari klub-klub besar di Rio dan São Paulo.

Waldemar de Brito, seorang pencari bakat dan mantan pemain sepak bola yang tampil di Piala Dunia 1934, akhirnya membujuk ibunya untuk mengizinkannya melakukan uji coba untuk Santos.

De Brito membawa Pelé di bawah pengawasannya, dan ketika mereka tiba di Santos, kota pelabuhan untuk negara bagian São Paulo yang sedang berkembang pesat dalam bidang industri dan penghasil kopi, ia menyatakan bahwa anak berusia 15 tahun itu akan menjadi “pemain sepak bola terhebat di dunia”.

Santos adalah klub provinsi yang kecil namun ambisius ketika Pelé melakukan debutnya pada tahun 1956, dan ia berperan penting dalam mengubahnya menjadi kekuatan nasional dan kemudian internasional.

Pelé menendang bola di atas kepalanya pada tahun 1968 dalam sebuah gerakan akrobatik. Off-balance atau tidak, ia bisa menendang bola secara akurat dengan kedua kakinya. (Associated Press)

Pada tahun 1957, musim penuh pertamanya sebagai seorang profesional, di mana ia juga memenangkan caps internasional pertamanya, ia adalah pencetak gol terbanyak di kejuaraan negara bagian São Paulo.

Tahun berikutnya, tim ini mencetak 143 gol dalam 38 pertandingan untuk memenangkan gelar, Pelé mencetak 58 gol – rekor yang masih bertahan – dan 75 gol yang luar biasa di semua kompetisi dalam satu tahun kalender, sebuah rekor dunia yang bertahan hingga tahun 1972.

Pada tahun 1960-an, tim ini menjadi salah satu yang paling sukses di dunia, mendapatkan julukan Santásticos saat mereka memenangkan delapan kejuaraan negara bagian, enam kejuaraan Brasil, dua Copas Libertadores (kejuaraan Amerika Selatan) dan dua Piala Interkontinental.

Ingin menguangkan daya tarik Pelé, Santos lantas memulai jadwal pertandingan ekshibisi tanpa henti di puluhan negara di empat benua. Bintang mereka yang menjadi daya tarik mereka secara kontraktual diwajibkan untuk bermain ke mana pun mereka pergi, sehingga pada saat Pelé tampil di Piala Dunia keduanya, di Cile pada tahun 1962, ia telah memainkan 426 pertandingan yang melelahkan dan mencetak 488 gol dalam pertandingan untuk klub dan negaranya.

Ia tiba dengan cedera pangkal paha, yang kambuh pada pertandingan kedua Brasil dan membuatnya absen dari sisa turnamen, meskipun Brasil, yang dipimpin oleh Garrincha yang inspiratif, berhasil memenangkan Piala Dunia kedua mereka secara beruntun.

Hal yang lebih buruk terjadi empat tahun kemudian di Piala Dunia 1966 di Inggris, ketika bek Bulgaria dan Portugis berulang kali menghantam lutut Pelé. Dia tertatih-tatih keluar dari turnamen dan, marah karena kurangnya perlindungan dari wasit, dan bersumpah bahwa itulah Piala Dunia terakhirnya.

Empat tahun kemudian, dengan kesadaran penuh akan tempatnya dalam sejarah dan dengan satu hal yang harus dibuktikan, ia berubah pikiran. Dengan tenang, skuad Brasil berlatih untuk turnamen selama tiga bulan untuk menghadapi permainan Eropa yang unggul secara fisik serta panas yang menyengat di Meksiko.

Pelé adalah satu-satunya pemain yang dipakai dari skuad yang menang pada tahun 1958, tetapi ia bergabung dengan generasi baru pemain berbakat, termasuk Tostão, Rivelino, Jairzinho, Gerson, dan rekan setimnya di Santos, Carlos Alberto.

Bermain di Amerika

Piala Dunia 1970 adalah yang pertama disaksikan secara langsung oleh pemirsa televisi global. Piala Dunia 1970 juga merupakan yang pertama disiarkan dalam secara berwarna, dan di bawah sinar matahari Meksiko yang cemerlang, kaos emas dan celana pendek biru kobalt Brasil memukau dunia yang menonton.

Mereka memenangkan turnamen untuk ketiga kalinya – mengalahkan Italia 4-1 di final – dengan memainkan sepak bola imajinasi dan eksekusi yang mendebarkan sehingga dianggap sebagai salah satu momen penting dalam sejarah olahraga.

Futebol arte khas Brasil mereka yang penuh kegembiraan membuktikan bahwa kemenangan bisa diraih dengan bermain dengan kegembiraan yang menggembirakan, dan Pelé adalah simbol paling kuat dari perayaan olahraga ini.

Setelah tahun 1970, ia mungkin adalah orang yang paling terkenal di dunia olahraga, selain Muhammad Ali yang langsung dikenal dan diidolakan secara universal.

Dia memainkan lima pertandingan lagi untuk Brasil dan terus bermain bersama Santos selama empat tahun lagi, tetapi menolak dari pertandingan internasional untuk Piala Dunia 1974.

Manajer Brasil, Mario Zagallo, telah kehilangan inti dari tim 1970-nya yang gemilang dan memohon Pelé untuk berubah pikiran, tetapi sang pemain menyadari bahwa, selain telah melewati masa puncaknya, ia adalah aset yang jauh lebih menguntungkan di luar lapangan.

Pada titik ini dalam hidupnya, uang telah menjadi lebih mendesak daripada sepak bola. Sebagai hasil dari penilaian yang buruk dan nasihat yang meragukan, ia dua kali kehilangan kekayaannya dan hampir bangkrut.

Salah satu alasan Santos mampu mempertahankannya begitu lama adalah kesediaan mereka untuk menalangi dia, dengan persyaratan yang sangat menguntungkan, setelah bisnisnya runtuh.

Dia memainkan pertandingan terakhirnya untuk klub pada bulan Oktober 1974 tetapi, dengan kondisi keuangan yang tidak menentu, dia kembali dari masa pensiun beberapa bulan kemudian setelah menerima tawaran yang tidak bisa dia tolak.

Yang mengejutkan para penggemar sepak bola, terutama di Brasil, ia pergi bermain untuk New York Cosmos di North American Soccer League (NASL) yang masih baru. Mereka akan membayarnya $7 juta selama tiga tahun sebagai pemain, ditambah tiga tahun lagi sebagai “goodwill ambassador”.

Pelé dalam pertandingan debutnya pada tahun 1975 bersama New York Cosmos di Randalls Island Stadium.(Barton Silverman/The New York Times)

Selain gaji yang akan membuatnya menjadi olahragawan dengan bayaran tertinggi di dunia saat itu, ia juga tergoda oleh tawaran tantangan baru yang diberikan oleh manajer Cosmos, Clive Toye, mungkin yang cocok untuk pesepakbola yang sudah melewati masa puncaknya.

“Saya katakan padanya, jangan pergi ke Italia, jangan pergi ke Spanyol, yang bisa Anda lakukan hanyalah memenangkan kejuaraan. Datanglah ke AS dan Anda bisa memenangkan sebuah negara,” begitu Clive Toye menggoda Pele.

Dan hal itu terbukti: Pelé dan Cosmos sangat cocok. Kemampuannya yang menakjubkan yang telah memikat para penggemar sepak bola di hampir setiap negara di dunia, merupakan sebuah wahyu bagi para penonton baru di Amerika, dan ia menyukai kemeriahan NASL – pesonanya yang mudah adalah hadiah bagi para marketing olahraga yang pada dasarnya menjual sebuah produk baru.

Selama tiga musim ia mencetak 65 gol dalam 111 pertandingan untuk Cosmos, dan membawa mereka ke kejuaraan Amerika 1977. Tim ini menjadi tim komersial yang besar dan secara teratur tiket terjual habis untuk stadion berkapasitas 60.000 tempat duduk, kondisi yang tidak terpikirkan sebelum kedatangan Pele.

Duta dunia

Pertandingan terakhirnya terjadi pada bulan Oktober 1977, sebuah pertandingan eksibisi di New York antara dua klubnya, Santos dan Cosmos, yang disiarkan ke puluhan negara, di mana ia bermain satu babak untuk masing-masing tim, dan mencetak gol terakhirnya, golnya yang ke-1.283 dalam 1.367 pertandingan.

Angka-angka itu sendiri luar biasa, tetapi fakta bahwa lebih dari 500 pertandingan persahabatan yang dimainkan di seluruh dunia adalah bukti popularitas dan daya tarik sang legenda.

Ketika ia pensiun untuk kedua kalinya, senyum kemenangan dan niat baik yang telah memenangkan hati para penggemar olahraga Amerika menjadi bekalnya, dan ia kemudian menjadi duta besar keliling dengan bayaran yang tinggi untuk sejumlah organisasi, mulai dari FIFA dan Perserikatan Bangsa-Bangsa hingga Mastercard dan Pepsi. Ia bahkan memimpin kampanye kesehatan untuk kesadaran disfungsi ereksi. Kemanapun ia pergi, ia diterima seperti bangsawan.

Meskipun tidak pernah menjadi anggota partai politik, ia ditunjuk sebagai menteri olahraga Brasil pada tahun 1995, menjabat hingga tahun 1998, tahun ketika lei Pelé (undang-undang Pele) disahkan oleh kongres. Tujuan mulianya adalah untuk membersihkan badan-badan sepak bola negara yang terkenal kacau dan korup serta memberikan kebebasan bergerak yang lebih besar kepada para pemain, meskipun undang-undang tersebut disederhanakan sebelum dan sesudah pengesahannya.

Pada tahun 1999 ia dinobatkan sebagai atlet abad ini oleh Komite Olimpiade Internasional (meskipun ia belum pernah tampil di Olimpiade) dan setahun kemudian (bersama dengan Diego Maradona) ia ditahbiskan sebagai pemain terbaik FIFA abad ini.

Dia kemudian menjadi wakil presiden klub Santos dan diangkat menjadi presiden kehormatan New York Cosmos pada tahun 2010. Gelar kehormatannya di berbagai negara termasuk gelar ksatria kehormatan dari Inggris (1997).

Dua pernikahan pertama Pelé berakhir dengan perceraian. Pada tahun 2016 ia menikahi istri ketiganya, Marcia Cibele Aoki. Dia bertahan hidup bersama dua anak perempuannya, Kelly Cristina dan Jennifer, dan seorang putra, Édson, dari pernikahan pertamanya, dengan Rosemeri Cholbi; anak kembar, Joshua dan Celeste, dari pernikahan keduanya, dengan Assíria Lemos; dan seorang putri, Flávia Kurtz, dari hubungan sebelumnya. Dia tidak mengakui putrinya Sandra, dari hubungan dengan Anizia Machado, bahkan setelah dia memenangkan kasus paternitas. Mereka tidak pernah bertemu.

Pelé (Edson Arantes do Nascimento), pemain sepak bola, lahir 23 Oktober 1940; meninggal 29 Desember 2022.



Jika anda merasa konten ini bermanfaat, anda dapat berkontribusi melalui DONASI. Klik banner di bawah ini untuk menyalurkan donasi, agar kami dapat terus memproduksi konten yang bermanfaat



Share This Article
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com