Connect with us

ZONAPEDIA

Apa itu anosmia serta bahayanya bagi kesehatan

Anosmia merupakan suatu gejala atau hilangnya indera penciuman.

Bagikan !

Published

on

ilustrasi

Oleh: Yona Lantong

Anosmia merupakan suatu gejala atau hilangnya indera penciuman. Kondisi seperti alergi atau pilek pada bagian saluran hidung, dapat menyebabkan anosmia sementara.

Sedangkan kondisi yang lebih serius yang mempengaruhi saraf seperti tumor otak, dapat menyebabkan hilangnya indra penciuman secara permanen.

Pernakah kita mendengar tentang anosmia? Anosmia adalah suatu keadaan dimana kepekaan indera penciuman kita bermasalah. Dapat hilang sementara bahkan selamanya.

Saat seseorang yang mengalami anosmia tentunya sangat mengganggu bagi dirinya. Salah satunya ketika tidak dapat mencium aroma dari makanan. Hal itu dapat menurunkan nafsu makannya.

Studi menunjukkan, 5 persen atau satu dari 20 orang di dunia mengalami anosmia. Ini dapat terjadi dalam kurun beberapa waktu saja. Namun jika kondisi semakin parah dapat menyebabkan anosmia tersebut permanen atau akan kehilangan indera penciuman untuk selamanya.

Anosmia ini sendiri dapat terjadi dikarenakan oleh beberapa hal seperti, pembengkakan dan penyumbatan pada hidung sehingga aroma tidak dapat masuk ke dalam bagian atas hidung.

Namun kondisi lain juga seperti masalah dengan sistem yang pengiriman sinyal dari hidung ke otak dapat menyebabkan anosmia.

Beberapa penyebab utama hilangnya indera penciuman atau anosmia adalah:

  1. Iritasi pada selaput lendir yang melapisi hidung. Kondisi ini dikarenakan oleh infeksi sinus, batuk pilek, flu, merokok, dan alergi.
  2. Terjadinya penyumbatan saluran hidung. Kondisi ini dikarenakan oleh adanya tumor, dan polip hidung.
  3. Adanya kerusakan otak atau saraf.
    Dalam hidung terdapat reseptor yang mengirim sinyal melalui saraf ke otak. Namun jika terjadi kerusakan dapat menyebabkan hilangnya penciuman. Kondisi ini disebabkan oleh beberapa hal antara lain, ketika seseorang dengan usia lanjut, adanya tumor otak, masalah hormonal, penyakit parkinson, cedera otak atau kepala, dan operasi otak

Untuk mengetahui seseorang mengalami anosmia kita harus mengenali tanda dan gejalanya seperti terjadi perubahan pada suara, seseorang yang mengalami anosmia menjadi tidak terlalu peka akan sensasi bau dan rasa.

Anosmia ini dapat kita cegah dan pengobatannya sendiri dapat dilakukan dengan melakukan pemeriksaan kepada dokter. Jika pemeriksaan fisik telah dilakukan, selanjutnya akan dilakukan pemeriksaan penunjang seperti CT scan, foto rontgen maupun endoskopi hidung.

Bagi penderita anosmia dikarenakan oleh iritasi hidung, dokter akan memberikan resep obat contohnya seperti semprotan hidung steroid.

Untuk pencegahannya, sebaiknya kita mengurangi paparan terhadap iritasi dan allergen hidung, serta berhenti merokok. Bagi seseorang yang memiliki kasus timbulnya polip, dokter akan menganjurkan untuk di operasi.

Jadi, anosmia merupakan kondisi yang tidak dapat kita sepelehkan karena dapat mempengaruhi kualitas hidup seseorang. Sebaiknya kita harus segera konsultasikan dengan segera kepada dokter.

* Penulis adalah Mahasiswa di Universitas Katolik De La Salle Manado

Bagikan !
Beri Donasi

ZONAPEDIA

Prakiraan Hilal Saat Matahari Terbenam Tanggal 24 dan 25 Maret 2020

Perlu diperhitungkan kriteria-kriteria hisab saat Matahari terbenam tanggal 24 dan 25 Maret 2020

Bagikan !

Published

on

zonautara.com

ZONAUTARA.com – Keteraturan peredaran Bulan dalam mengelilingi Bumi, dan Bumi dengan Bulan dalam mengelilingi Matahari memungkinkan manusia untuk mengetahui penentuan waktu. Salah satu penentuan waktu adalah penentuan awal bulan Hijriah yang didasarkan pada peredaran Bulan mengelilingi Bumi.

Penentuan awal bulan Hijriah ini sangat penting bagi umat Islam dalam penentuan awal tahun baru Hijriah, awal bulan Ramadlan, hari raya Idul Fitri dan hari raya Idul Adha.

Pihak Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) sebagai institusi pemerintah salah satu tupoksinya adalah memberikan pelayanan data tanda waktu dalam penentuan awal bulan Hijriah. Untuk itu, BMKG menyampaikan informasi Hilal saat Matahari terbenam, pada hari Selasa dan Rabu, tanggal 24 dan 25 Maret 2020 Masehi sebagai penentu awal bulan Sya’ban 1441 Hijriah.

Berikut penjelasan pihak BMKG:

Konjungsi geosentrik atau konjungsi atau ijtima’ adalah peristiwa ketika bujur ekliptika Bulan sama dengan bujur ekliptika Matahari dengan pengamat diandaikan berada di pusat Bumi. Peristiwa ini akan kembali terjadi pada hari Selasa, 24 Maret 2020 Masehi, pukul 09.28 UT atau pukul 16.28 WIB atau pukul 17.28 WITA atau pukul 18.28 WIT, yaitu saat nilai bujur ekliptika Matahari dan Bulan tepat sama 4,203⁰.

Periode sinodis Bulan terhitung sejak konjungsi sebelumnya hingga konjungsi yang akan datang ini adalah 29 hari 17 jam 56 menit. Waktu terbenam Matahari dinyatakan ketika bagian atas piringan Matahari tepat di horizonteramati.

zonautara.com
Peta ketinggian Hilal tanggal 24 Maret 2020 untuk pengamat antara 60⁰ LU s.d. 60⁰ LS.(Sumber: BMKG)

Di wilayah Indonesia pada tanggal 24 Februari 2020, waktu Matahari terbenam paling awal adalah pukul 17.46 WIT di Waris, Papua dan waktu Matahari terbenam paling akhir adalah pukul 18.49 WIB di Sabang, Aceh.

Dengan memerhatikan waktu konjungsi dan Matahari terbenam, dapat dikatakan konjungsi terjadi setelah Matahari terbenam tanggal 24 Februari 2020 di wilayah Indonesia bagian Timur dan sebelum Matahari terbenam tanggal 24 Maret 2020 di wilayah Indonesia bagian Tengah dan Barat.

Berdasarkan hal-hal di atas, secara astronomis pelaksanaan rukyat Hilal penentu awal bulan Sya’ban 1441 H bagi yang menerapkan rukyat dalam penentuannya dapat dibagi dua. Bagi pengamat di wilayah Indonesia Timur, pelaksanaan rukyatnya adalah setelah Matahari terbenam tanggal 24 Maret 2020.

Adapun bagi pengamat di wilayah Indonesia Tengah dan Barat, pelaksanaan rukyatnya adalah setelah Matahari terbenam tanggal 25 Maret 2020. Sementara itu bagi yang menerapkan hisab dalam penentuan awal bulan Sya’ban 1441 H, perlu diperhitungkan kriteria-kriteria hisab saat Matahari terbenam tanggal 24 dan 25 Maret 2020 tersebut.

zonautara.com
Peta ketinggian Hilal tanggal 25 Maret 2020 untuk pengamat antara 60⁰ LU s.d. 60⁰ LS. (Sumber: BMKG)

Konjungsi geosentrik atau konjungsi atau ijtima’ akan kembali terjadi pada hari Selasa, 24 Maret 2020 M, pukul 09.28 UT atau pukul 16.28 WIB atau pukul 17.28 WITA atau pukul 18.28 WIT. Di wilayah Indonesia pada tanggal 24 Februari 2020, waktu Matahari terbenam paling awal adalah pukul 17.46 WIT di Waris, Papua dan waktu Matahari terbenam paling akhir adalah pukul 18.49 WIB di Sabang, Aceh.

Dengan memerhatikan waktu konjungsi dan Matahari terbenam, dapat dikatakan konjungsi terjadi setelah Matahari terbenam tanggal 24 Februari 2020 di wilayah Indonesia bagian Timur dan sebelum Matahari terbenam tanggal 24 Maret 2020 di wilayah Indonesia bagian Tengah dan Barat.

Secara astronomis pelaksanaan rukyat Hilal penentu awal bulan Sya’ban 1441 H bagi yang menerapkan rukyat dalam penentuannya dapat dibagi dua. Bagi pengamat di wilayah Indonesia Timur, pelaksanaan rukyatnya adalah setelah Matahari terbenam tanggal 24 Maret 2020.

Adapun bagi pengamat di wilayah Indonesia Tengah dan Barat, pelaksanaan rukyatnya adalah setelah Matahari terbenam tanggal 25 Maret 2020. Sementara itu bagi yang menerapkan hisab dalam penentuan awal bulan Sya’ban 1441 H, perlu diperhitungkan kriteria-kriteria hisab saat Matahari terbenam tanggal 24 dan 25 Maret 2020 tersebut.

Ketinggian Hilal di Indonesia saat Matahari terbenam pada 24 Maret 2020 berkisar antara 0,52⁰ di Melonguane, Sulawesi Utara sampai dengan 1,73⁰ di Pelabuhan Ratu, Jawa Barat. Adapun ketinggian Hilal di Indonesia saat Matahari terbenam pada 25 Maret 2020 berkisar antara 9,91⁰ di Merauke, Papua sampai dengan 11,2⁰ di Calang, Aceh 4.

Elongasi saat Matahari terbenam tanggal 24 Maret 2020 di Indonesia berkisar antara 4,52⁰ di Seba, Nusa Tenggara Timur sampai dengan 4,74⁰ di Melonguane, Sulawesi Utara. Adapun Elongasi saat Matahari terbenam tanggal 24 Maret 2020 di Indonesia berkisar antara 10,73⁰ di Waris, Papua sampai dengan 12,00⁰ di Sabang, Aceh.

Umur bulan di Indonesia pada tanggal 24 Maret 2020 berkisar antara -0,7 jam di Waris, Papua sampai dengan 2,35 jam di Sabang, Aceh. Adapun umur bulan di Indonesia pada tanggal 25 Maret 2020 berkisar antara 23,3 jam di Waris, Papua sampai dengan 26,35 jam di Sabang, Aceh.

Lag saat Matahari terbenam di Indonesia tanggal 24 Maret 2020 berkisar antara 3,54 menit di Melonguane, Sulawesi Utara sampai dengan 9,23 menit di Parigi, Jawa Barat. Sementara lag saat Matahari terbenam di Indonesia tanggal 25 Maret 2020 berkisar antara 44,09 menit di Waris, Papua sampai dengan 49,37 menit di Sabang, Aceh.

Fraksi Ilumiaasi Bulan (FIB) pada tanggal 24 Maret 2020 berkisar antara 0,156% di Seba, Nusa Tenggara Timur sampai dengan 0,172% di Melonguane, Sulawesi Utara. Adapun FIB pada tanggal 25 Maret 2020 berkisar antara 0,88% di Waris, Papua sampai dengan 1,10% di Sabang, Aceh.

Pada tanggal 24 Maret 2020, dari sejak Matahari terbenam hingga Bulan terbenam tidak ada objek astronomis lainnya dengan dengan jarak sudut lebih kecil daripada 5⁰ dari Bulan. Demikian juga pada tanggal 25 Maret 2020, dari sejak Matahari terbenam hingga Bulan terbenam tidak ada objek astronomis lainnya dengan dengan jarak sudut lebih kecil daripada 5⁰ dari Bulan.

Bagikan !
Beri Donasi
Continue Reading

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com