Short story, Presiden AS: James Monroe (4 Maret 1817 – 4 Maret 1825)

  • Share
Presiden Ameriak Serikat James Monroe
James Monroe (Foto: nyhistory.org)

ZONAUTARA.comJames Monroe (28 April 1758 – 4 Juli 1831) adalah Presiden Amerika Serikat kelima. Pemerintahannya ditandai dengan akuisisi Florida (1819); Missouri Compromise (1820), di mana Missouri dinyatakan sebagai negara budak; dan profesi Doktrin Monroe (1823), yang menyatakan bahwa oposisi AS terhadap Eropa merupakan campur tangan di Amerika, serta memutuskan semua hubungan dengan Prancis yang tersisa dari Perang 1812.

Dalam kedua pemilihan tersebut, Monroe nyaris tidak tersaingi. Dia mengerjakannya dengan rinci, mempersiapkan semuanya dengan baik dan menyelesaikan sebagian besar masalah, serta membawa semangat non-partisan, dan terutama pragmatis. Monroe mengatur tugas kepresidenannya dengan baik.

Dia membuat pilihan Kabinet yang kuat, menunjuk orang selatan, John C. Calhoun, sebagai Sekretaris Perang, dan seorang dari utara, John Quincy Adams, sebagai Menteri Luar Negeri.

Hanya penolakan Henry Clay yang mencegah Monroe menambahkan orang barat yang luar biasa. Sebagian besar pengangkatan jatuh ke tangan Demokrat-Republik yang layak, tetapi dia tidak mencoba menggunakannya untuk membangun basis partai.

Baca Pula:  3 vitamin ini meningkatkan imunitas tubuh saat pandemi

Dia mengurangi ketegangan dan menyebabkan penamaan jamannya sebagai “Era Perasaan Baik”. Untuk membangun niat baik, ia melakukan dua perjalanan panjang pada tahun 1817. Monroe sering berhenti memungkinkan upacara penyambutan dan niat baik yang tak terhitung banyaknya.

Partai Federalis menyusut dan akhirnya mati, dimulai dengan Konvensi Hartford. Praktis setiap politisi adalah anggota Partai Demokrat-Republik, tetapi partai tersebut kehilangan vitalitas dan integritas organisasinya. Kaukus Kongres partai menghentikan pertemuan, dan tidak ada konvensi nasional.

“Era Perasaan baik” ini bertahan hingga 1824, ketika dia mengeksekusi Transfer Monroe yang kontroversial. Monroe, dengan popularitasnya yang tidak berkurang, mengikuti kebijakan nasionalis.

Pertentangan terhadap kebijakan itu muncul pada tahun 1819 yang menyebabkan depresi ekonomi yang buruk. Permohonan untuk menjadi negara bagian oleh Wilayah Missouri, pada tahun 1819, sebagai negara bagian budak gagal.

RUU yang diamandemen untuk secara bertahap menghapus perbudakan di Missouri memicu perdebatan sengit selama dua tahun di Kongres.

Baca Pula:  PPKM diperpanjang, kenali perbedaan isolasi dan karantina mandiri

RUU Kompromi Missouri menyelesaikan perjuangan itu, memasangkan Missouri sebagai negara bagian budak dengan Maine, negara bagian yang bebas, dan melarang perbudakan di utara dan barat Missouri selamanya.

Qoute penting:

“The American continents … are henceforth not to be considered as subjects for future colonization by any European powers.”

“A little flattery will support a man through great fatigue.” (Sedikit sanjungan akan membantu pria melewati kelelahan yang luar biasa.)

“To impose taxes when the public exigencies require them is an obligation of the most sacred character, especially with a free people.”

“In the wars of the European powers in matters relating to themselves we have never taken any part, not does it comport with our policy so to do. It is only when our rights are invaded or seriously menaced that we resent injuries or make preparation for our defence.”

Ikuti biografi Presiden Amerika Serikat lainnya:
  • Share

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com