Short story, Presiden AS: Martin Van Buren (4 Maret 1837 – 4 Maret 1841)

  • Share
Presiden AS Martin Van Buren
IIP Photo Archive via White House Historical Association / Flickr / CC BY 1.0

ZONAUTARA.comMartin Van Buren (5 Desember 1782 – 24 Juli 1862), dijuluki Old Kinderhook, merupakan Presiden kedelapan Amerika Serikat.

Sebelum kepresidenannya, dia menjabat sebagai Wakil Presiden kedelapan (1833-1837) dan Sekretaris Negara ke-10 di bawah Andrew Jackson.

Dia adalah organisator kunci Partai Demokrat, tokoh dominan dalam Sistem Partai Kedua, dan presiden pertama yang bukan keturunan Inggris, Irlandia, Welsh, atau Skotlandia.

Van Buren adalah Presiden pertama yang tidak mengalami Revolusi Amerika secara langsung. Dia juga satu-satunya presiden yang tidak berbicara bahasa Inggris sebagai bahasa pertama, karena tumbuh berbicara dalam bahasa Belanda.

Martin Van Buren Van Buren adalah yang pertama dari serangkaian delapan presiden antara Andrew Jackson dan Abraham Lincoln yang menjabat satu periode atau kurang.

Baca Pula:  PPKM diperpanjang, kenali perbedaan isolasi dan karantina mandiri

Ia juga merupakan salah satu tokoh sentral dalam mengembangkan organisasi politik modern. Sebagai Sekretaris Negara Andrew Jackson dan kemudian Wakil Presiden, dia adalah tokoh kunci dalam membangun struktur organisasi untuk demokrasi Jacksonian, khususnya di Negara Bagian New York.

Namun, sebagai seorang Presiden, pemerintahannya sebagian besar dicirikan oleh kesulitan ekonomi pada masanya, Panic of 1837. Antara Perang Aroostook yang tidak berdarah dan Peristiwa Caroline, hubungan dengan Inggris dan koloninya di Kanada juga terbukti tegang.

Terlepas dari apakah ini secara langsung salahnya atau tidak, Van Buren terpilih dari jabatannya setelah empat tahun, dengan suara yang hampir mendekati mayoritas tetapi kalah dalam suara elektoral.

Baca Pula:  3 vitamin ini meningkatkan imunitas tubuh saat pandemi

Pada tahun 1848 ia mencalonkan diri sebagai presiden dengan tiket pihak ketiga, Partai Tanah Bebas.

Quote penting

“The less government interferes with private pursuits, the better for general prosperity” (“Semakin sedikit pemerintah mencampuri urusan pribadi, semakin baik untuk kemakmuran umum”)

“It is easier to do a job right than to explain why you didn’t.”

“As to the presidency, the two happiest days of my life were those of my entrance upon the office and my surrender of it.”

“No evil can result from its (slavery’s) inhibition more pernicious than its toleration.”

Ikuti biografi Presiden Amerika Serikat lainnya:
  • Share

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com