10 fakta tentang tuberkulosis

  • Share
batuk
Ilustrasi dari Freepik.com

ZONAUTARA.com – Sekitar seperempat populasi dunia terinfeksi bakteri tuberkulosis (TB). Tetapi, hanya sebagian kecil dari yang terinfeksi itu akan menjadi penyakit TB.

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah memiliki risiko yang jauh lebih besar untuk jatuh sakit akibat TB. Seseorang yang hidup dengan HIV kira-kira 20 kali lebih mungkin mengembangkan TB aktif.

Strategi WHO Mengakhiri TB (The WHO End TB Strategy), yang diadopsi oleh Majelis Kesehatan Dunia pada Mei 2014, adalah cetak biru bagi negara-negara untuk mengakhiri epidemi TB dengan menurunkan kematian, insiden, dan menghilangkan biaya bencana akibat TB.

Laporan tersebut menguraikan target dampak global untuk mengurangi kematian akibat TB hingga 90% dan mengurangi kasus baru hingga 80% antara tahun 2015 dan 2030, dan untuk memastikan bahwa tidak ada keluarga yang dibebani dengan biaya akibat TB.

Pada 26 September 2018, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengadakan pertemuan tingkat tinggi pertama kepala negara dan pemerintahan tentang TB, mengangkat diskusi tentang status epidemi TB dan bagaimana mengakhirinya. Ini merupakan kelanjuran dari Konferensi Tingkat Menteri Global WHO pertama tentang Mengakhiri TB yang diselenggarakan oleh Federasi Rusia pada tahun 2017.

Berikut 10 fakta dunia tentang tuberkulosis, yang disadur dari situs Who.int:

2

Sebanyak 1,4 juta orang meninggal akibat TB pada 2019 (termasuk 208.000 orang dengan HIV). Di seluruh dunia, TB adalah salah satu dari 10 penyebab utama kematian dan penyebab utama dari satu agen infeksi (di atas HIV / AIDS).

3

Pada 2019, 30 negara dengan beban TB tinggi menyumbang 87% kasus TB baru. Delapan negara menyumbang dua pertiga dari total, dimana India teratas, diikuti oleh Indonesia, Cina, Filipina, Pakistan, Nigeria, Bangladesh, dan Afrika Selatan.

4

Pada 2019, 1,2 juta anak menderita TB di seluruh dunia. TB anak dan remaja sering diabaikan oleh penyedia layanan kesehatan dan sulit untuk didiagnosis dan diobati.

5

TB adalah pembunuh utama orang dengan HIV (ODHA). Pada tahun 2018, proporsi ODHA yang meninggal akibat TB turun 16%, turun dari 22% pada tahun 2000. Dari 900.000 orang yang diperkirakan mengidap TB terkait HIV pada tahun 2018, sebanyak 477.461 orang mengetahuinya, 86% di antaranya menggunakan terapi antiretroviral. Sebagian besar celah dalam deteksi dan pengobatan berada di wilayah Afrika, di mana beban TB terkait HIV adalah yang tertinggi.

6

TB yang resistan terhadap beberapa obat (TB-MDR) tetap menjadi krisis kesehatan masyarakat dan ancaman keamanan kesehatan. Pada 2018, diperkirakan ada setengah juta kasus baru dengan resistansi terhadap rifampisin (obat lini pertama yang paling efektif), di mana 78% di antaranya memiliki TB-MDR. Dalam beberapa kasus, bentuk TB yang resistan terhadap beberapa obat yang lebih parah dapat berkembang dengan pengobatan yang buruk. TB yang resistan terhadap obat secara luas (TB-XDR) adalah bentuk TB yang merespons obat yang tersedia bahkan lebih sedikit.

Baca Pula:  Ketahui penyebab anemia, dan cara mengatasinya.
7

Pengobatan TB menyelamatkan sekitar 58 juta nyawa secara global antara tahun 2000 dan 2018, tetapi kesenjangan diagnostik dan pengobatan yang penting tetap ada. Tingkat keberhasilan pengobatan untuk penderita TB adalah 85% pada tahun 2017.

8

Secara global, kejadian TB turun sekitar 2% per tahun. Ini perlu dipercepat hingga 4–5% penurunan tahunan untuk mencapai tonggak tahun 2020 sesuai Strategi Who Mengakhiri TB.

9

Dari perkiraan 10 juta orang yang jatuh sakit dengan TB, hanya 7 juta yang terdeteksi dan diberitahu pada tahun 2018, yang menyebabkan kesenjangan sebanyak 3 juta kasus. Mengakhiri epidemi TB pada tahun 2030 adalah salah satu target kesehatan dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

10

Pendanaan untuk penyediaan layanan pencegahan, diagnosis dan pengobatan TB telah berlipat ganda sejak tahun 2006 tetapi masih jauh dari yang dibutuhkan. Untuk perawatan dan pencegahan TB, investasi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah berjumlah US $ 6,8 miliar pada tahun 2019, turun hampir US $ 3,3 miliar dari US $ 10,1 miliar yang diperkirakan dibutuhkan pada tahun 2019 dan hanya lebih dari setengah dari target global setidaknya US $ 13 miliar per tahun pada tahun 2022 yang disepakati pada pertemuan tingkat tinggi PBB tentang TB. Untuk penelitian dan pengembangan, setidaknya diperlukan tambahan US $ 1,2 miliar per tahun untuk mempercepat pengembangan teknologi baru. alat.



  • Share

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com