ZONAUTARA.com — Presiden Joko Widodo, lewat kepemimpinannya, telah membawa Indonesia masuk pada era baru dengan membentuk pondasi pembangunan yang kuat, yang diharapkan bisa menghadirkan peluang mewujudkan “New Indonesia” seperti yang telah dicita-citakan para pendiri bangsa.

Jokowi memaknai terpilihnya Indonesia sebagai salah satu Presiden G20, sebagai mementum pemulihan ekonomi dunia dengan tema besar ‘Recover Together, Recover Stonger’. Momentum tersebut juga memberi harapan besar untuk ekonomi Indonesia bisa berlari lebih cepat, melihat dunia kini yang berangsur pulih dari pandemi Covid-19.

Pada Jumat (05/10/2021) lalu, Universitas Prasetiya Mulya dan Periplus Publishing Group menyelenggarakan diskusi bedah buku berjudul Jokowi and the New Indonesia tulisan Darmawan Prasodjo, Wakil Direktur Utama PLN, dan Tim Hannigan.

Kegiatan tersebut menghadirkan narasumber, staf pengajar Universitas Prasetiya Mulya Agus Sriyono, dan peneliti Departemen Politik dan Perubahan Sosial CSIS Edbert Gani Suryahudaya.

Dalam diskusi tersebut, Darmawan mengatakan, Presiden Jokowi, pada lima tahun pertamanya memimpin Indonesia, telah menetapkan standar dan cara baru untuk mengejar berbagai ketertinggalan dari negara lain, terutama infrastruktur.

“Pak Jokowi mengubah cara pandang pembangunan dari yang bersifat Jawa Sentris menjadi Indonesia Sentris. Juga dalam hal keadilan, mulai dari keadilan sosial di bidang energi, sumber daya alam, pendidikan, dan perlindungan sosial,” ucap Darmawan.

Darmawan pun mengemukakan penilaiannya terhadap pandangan Presiden Jokowi terhadap daerah dengan kekayaan alam luar biasa namun masyarakatnya masih terjerat kemiskinan.

“Dan ini betul-betul menjadi titik pertumbuhan ekonomi baru. Contohnya PON yang baru saja berlangsung di Papua. Meskipun tidak memiliki fasilitas, saya melihat karakter tepo sliro dan dibangunlah daerah Papua sehingga PON XX sukses,” tuturnya.

Lanjut Darmawan, Presiden Jokowi juga fokus mengembangkan potensi di banyak sektor yang selama ini tenggelam menjadi aset tidur. Kebijakan tersebut bersumber dari karakter dan nilai-nilai yang membentuknya sejak hidup di bantaran sungai sampai menjadi pemimpin Republik.

Darmawan menambahkan, strategi membangun infrastruktur secara masif terbukti tepat. Ketika baru menjabat sebagai Wadirut PLN, Dia menemukan fakta bahwa pertumbuhan listrik terbesar ada di Provinsi Lampung, tepatnya di sekitar pintu keluar tol yang baru saja diresmikan.

“Hal ini menjadi bukti bahwa tujuan pembangunan yang selalu ditekankan oleh Pak Jokowi membawa hasil. Infrastruktur yang dibangun menumbuhkan sentral ekonomi baru dan mengangkat ekonomi masyarakat. Ini sesuai dengan visi beliau bagaimana Indonesia bisa bangkit bukan berdasarkan konsumsi, tetapi produktivitas,” papar Darmawan.

Sementara, Tim Hannigan yang bersama Darmawan menulis buku Jokowi and the New Indonesia menambahkan, selama ini kiprah Presiden Jokowi kurang diketahui oleh publik internasional. Melalui buku ini diharapkan masyarakat internasional mendapatkan gambaran utuh bagaimana Jokowi meletakkan fondasi “New Indonesia” untuk masa mendatang.

“Padahal, banyak akademisi, politisi, juga pebisnis internasional yang ingin mendapatkan gambaran lebih utuh tentang apa yang terjadi di Indonesia selama pemerintahan Jokowi,” ujarnya.

Sementara itu, pengajar Universitas Prasetiya Mulya Agus Sriyono menegaskan, pentingnya menyampaikan apa yang dikerjakan oleh pemerintahan Jokowi ke dunia internasional. Menurutnya, Indonesia perlu membuka ruang kerja sama dan investasi yang lebih besar.

“Apalagi, Indonesia sekarang adalah Ketua dari negara-negara G-20, negara dengan pendapatan tertinggi di dunia. Ada banyak kesempatan dan peluang bagi Indonesia, dan itu harus dimanfaatkan sebesar-besarnya,” kata Antonius.

Di sisi lain, peneliti Departemen Politik dan Perubahan Sosial CSIS Edbert Gani Suryahudaya menambahkan, bahwa pelibatan kaum muda dalam menyambut “New Indonesia” mutlak diperlukan. Terlebih karena Indonesia akan menerima bonus demografi yang sudah dimulai satu dua tahun terakhir ini dan akan berpuncak pada tahun 2030-an mendatang.

“New Indonesia ini adalah kesempatan besar bagi anak-anak muda, dan Presiden Jokowi telah membukakan ruang untuk itu. Dan anak-anak muda itu sekarang sudah bersifat transnasional dalam perspektif bisnis dan jaringannya. Di situlah saya melihat New Indonesia yang disajikan dalam buku ini sangat menjanjikan dan menggairahkan,” ujar Edbert.

Kepemimpinan Presiden Jokowi sepanjang periode pertama yang dilanjutkan pada periode kedua, adalah upaya mewujudkan Indonesia yang baru dan lebih dikenal dalam masyarakat internasional. Hasil kerja yang sudah ditorehkan mulai dari sektor pendidikan, kesehatan, energi, infrastruktur, pariwisata, pangan, dan sebagainya ini, diharapkan dapat menjadi inspirasi bagi anak muda menatap masa depan yang cerah.

Materi lengkap diskusi dapat dilihat melalui link YouTube