ZONAUTARA.com – Aktualisasi diri telah menjadi tren psikologi sejak Abraham Maslow menciptakan istilah tersebut pada tahun 1943. Sejak itu, sejumlah besar artikel, buku, podcast, poster motivasi, dan bahkan model bisnis telah muncul menjelaskan cara terbaik untuk mengembangkan diri.

Konsep aktualisasi diri dan hierarki kebutuhan telah menjelaskan konsep bahwa dorongan tertinggi seorang individu adalah untuk menjadi dirinya sendiri.

Sayangnya, para akademisi masih memperdebatkan apakah hierarki kebutuhan adalah model terbaik dari perkembangan manusia. Salah satu kritik dari teori ini adalah bahwa aktualisasi diri adalah konsep Barat.

Maslow mengembangkannya dengan mempelajari karakteristik rekan-rekannya dan tokoh-tokoh sejarah terkenal, seperti Abraham Lincoln dan Albert Einstein.

Permaknaan dari aktualisasi diri berbeda-beda pada setiap budaya dan kepercayaan. Mengutip dari Big Think, Matt Davis mengungkapkan beberapa arti aktualisasi diri menurut budaya dan filosofi lain.

Konfusianisme dan aktualisasi diri

Seperti hierarki kebutuhan Maslow, ada juga keadaan ideal yang lebih tinggi yang harus dikejar dalam Konfusianisme, yaitu kebijaksanaan.

Orang bijak Konfusianisme adalah individu yang baik hati dan bijaksana, yang dapat dianggap sebagai surga atau hukum yang mendasari alam semesta.

Konfusius berpikir bahwa sangat sedikit orang yang mencapai keadaan ini, seperti yang dilakukan Maslow dalam hal aktualisasi diri.

Namun, perbedaan utamanya adalah bahwa Konfusius lebih fokus secara signifikan pada hubungan antara orang bijak atau individu yang sedang berkembang dan masyarakat di sekitar mereka.

Taoisme dan buddha

Salah satu kesamaan terbesar antara filosofi Timur dan aktualisasi diri Maslow adalah bahwa mereka semua menganggap ada dorongan menuju keadaan yang lebih tinggi.

Dalam Taoisme, tujuannya adalah untuk mencapai kesatuan dengan prinsip dasar alam semesta yang tidak dapat diketahui (yaitu, tao, atau “jalan”), sedangkan dalam Buddhisme Zen, tujuannya adalah untuk mencapai Pencerahan dengan memahami kekosongan keberadaan.

Blackfoot amerika

Salah satu hal yang bisa disandingkan dengan hierarki kebutuhan Maslow adalah filosofi penduduk asli Amerika Blackfoot. Bahkan, Maslow diyakini telah menggunakan kepercayaan Blackfoot untuk mengembangkan teorinya setelah berkunjung ke Blackfoot Nation di Alberta, Kanada, pada tahun 1938.

Perspektif Blackfoot tentang aktualisasi diri sangat berbeda dari perspektif Maslow. Bagi Blackfoot, aktualisasi diri sebenarnya berada di dasar piramida.

Seperti filosofi lain yang berfokus pada perkembangan manusia dan keadaan yang lebih tinggi, model Blackfoot memperluas konsep di luar diri dan berfokus pada dampak pengembangan diri pada komunitas.

Di atas aktualisasi diri muncul aktualisasi komunitas, di atasnya muncul keabadian budaya, atau gagasan bahwa pengetahuan dan kearifan suatu komunitas dapat hidup terus-menerus, selama individu dan komunitas itu teraktualisasikan.



=======================
Visualisasi data dibawah ini merupakan sajian otomatis hasil kerjasama Zonautara.com dengan Katadata.co.id