ZONAUTARA.com – Setidaknya 16 negara dan 10 negara bagian Amerika Serikat telah mengidentifikasi atau sedang menyelidiki laporan kasus hepatitis yang tidak biasa pada anak-anak yang sehat.

Meski dianggap masih sangat jarang, namun sudah ada sekitar 200 anak-anak di seluruh dunia terserang penyakit ini, menurut sebuah laporan yang dikeluarkan pekan lalu oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa.

Inggris merupakan negara yang melaporkan kasus hepatitis akut yang masih misterius ini.

Sebagian besar anak-anak dapat pulih sepenuhnya, kata para ahli, tetapi beberapa kasus sudah parah. menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) hampir 10 persen kasus yang dilaporkan, anak-anak yang menderita hepatitis akut ini membutuhkan transplantasi hati.

Hingga kini penyebab hepatitis akut masih belum diketahui, tetapi para ilmuwan sedang menjajaki kemungkinan bahwa adenovirus mungkin bertanggung jawab.

Adenovirus memang sering terjadi, tetapi biasanya tidak terkait dengan hepatitis pada anak-anak yang sehat. Meski sudah banyak negara yang menyelidiki soal kasus ini, tetap penyebab utama hepatitis akut belum diketahui hingga saat ini.

“Ini masih awal,” kata Dr. Richard Malley, spesialis penyakit menular di Rumah Sakit Anak Boston, Amerika Serikat dikutip dari New York Times, Rabu (4/5/2021).

“Sulit untuk memprediksi apakah ini akan menjadi lebih umum atau jika pada kenyataannya, kasus ini hanya akan menjadi kesalahan dalam kejadian penyakit menular 2022,” jelas Malley.

Hepatitis adalah peradangan hati dan dapat memiliki berbagai penyebab. Infeksi virus dapat menyebabkan kondisi tersebut; virus yang dikenal sebagai hepatitis A, B, C, D dan E semuanya diketahui sebagai pemicu.

Kebiasaan minum berat, serta obat-obatan tertentu dan zat beracun, juga dapat menyebabkan hepatitis. Pada hepatitis autoimun, sistem kekebalan tubuh sendiri menyerang hati.

Hepatitis yang tiba-tiba dan parah pada anak-anak yang sebelumnya sehat jarang terjadi, itulah sebabnya kasus-kasus baru telah menimbulkan kekhawatiran.

Pada awal April, Inggris menjadi negara pertama yang memberi tahu WHO tentang sekelompok kasus hepatitis yang tidak dapat dijelaskan pada anak-anak.

Kasus-kasus tersebut tidak biasa karena terjadi dalam waktu singkat pada anak-anak yang sehat, dan karena dokter dengan cepat mengesampingkan salah satu virus hepatitis umum sebagai penyebabnya.

Mereka tidak mengidentifikasi pola apa pun dalam perjalanan, diet, paparan bahan kimia, atau faktor risiko lain yang mungkin menjelaskan wabah tersebut, menurut pengarahan Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Sejak itu, Austria, Belgia, Denmark, Prancis, Jerman, Irlandia, Israel, Italia, Jepang, Belanda, Norwegia, Polandia, Rumania, Spanyol, dan Amerika Serikat telah melaporkan kasus serupa, kata ECDC.

Di Amerika Serikat, Alabama mencatat sembilan kasus antara Oktober dan Februari. Tiga dari anak-anak mengalami gagal hati, dan dua membutuhkan transplantasi hati, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang mencatat dalam sebuah laporan baru-baru ini . Semua anak pulih atau sedang dalam pemulihan.

“Pasien yang menerima transplantasi sebenarnya cukup baik,” kata Dr. Henry Shiau, ahli hepatologi transplantasi pediatrik di University of Alabama di Birmingham dan rumah sakit Children’s of Alabama.

Kasus-kasus tersebut mendorong CDC untuk mengeluarkan peringatan nasional , meminta penyedia layanan kesehatan untuk mengawasi kasus serupa.

Illinois dan Wisconsin sejak itu mengumumkan kasus potensial. Carolina Utara, Delaware, Minnesota, California, New York, Georgia, dan Louisiana juga telah mengidentifikasi, atau sedang menyelidiki, kemungkinan kasus hepatitis akut, kata pejabat negara bagian kepada The New York Times.

Dalam banyak kasus, anak-anak mengalami gejala gastrointestinal, termasuk muntah, diare dan sakit perut, diikuti dengan menguningnya kulit atau mata, yang dikenal sebagai penyakit kuning. Mereka juga memiliki tingkat enzim hati yang sangat tinggi, tanda peradangan atau kerusakan hati.

Gejala gastrointestinal umum terjadi pada anak-anak dan seharusnya tidak, secara terpisah, menjadi peringatan, kata Dr. Shiau. Tapi menguningnya kulit atau mata lebih merupakan tanda-tanda masalah hati, katanya.

“Kemungkinan anak anda terkena hepatitis sangat rendah,” kata Dr. Meera Chand, direktur klinis dan infeksi baru di Badan Keamanan Kesehatan Inggris, dalam sebuah pernyataan .

“Namun, kami terus mengingatkan orang tua untuk waspada terhadap tanda-tanda hepatitis – terutama penyakit kuning, yang paling mudah dikenali sebagai semburat kuning di bagian putih mata – dan hubungi dokter anda jika anda khawatir,” tambahnya.

“Itulah pertanyaan jutaan dolar,” kata Dr. Shiau. “Saya ingin menjadi yang terdepan tentang ini: Kami tidak tahu.”

Tetapi satu hipotesis utama adalah bahwa adenovirus — salah satu dari sekelompok virus umum yang sering menyebabkan gejala seperti pilek, dianggap bertanggung jawab terhadap kasus ini.

Dari 169 kasus yang termasuk dalam laporan WHO baru-baru ini, setidaknya 74 memiliki infeksi adenovirus. Delapan belas dari anak-anak itu terinfeksi dengan apa yang dikenal sebagai adenovirus tipe 41, yang biasanya menyebabkan gejala gastrointestinal dan pernapasan.

Infeksi adenovirus telah meningkat di Inggris, di mana sebagian besar kasus hepatitis telah dilaporkan, kata WHO.

Namun tidak semua anak dites positif adenovirus, dan sementara virus dapat menyebabkan peradangan hati, gejala itu paling sering terjadi pada orang yang kekebalannya terganggu.

“Ini bukan penyebab umum gagal hati pada anak-anak,” kata Dr. Aaron Milstone, spesialis penyakit menular pediatrik di Johns Hopkins Children’s Center.

Ada kemungkinan bahwa jenis adenovirus baru telah muncul atau bahwa infeksi adenovirus terjadi bersamaan dengan beberapa faktor risiko lain – seperti paparan racun atau infeksi dengan patogen lain – menyebabkan hasil yang luar biasa parah ini, kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Karena virus sangat umum di antara anak-anak, sulit untuk menentukan apakah virus tersebut adalah penyebab kasus hepatitis ini atau apakah banyak dari anak-anak telah terinfeksi secara kebetulan.
“Seseorang dapat terinfeksi adenovirus dan kemudian mengembangkan hepatitis berdasarkan hal lain. Untuk bukti kausalitas, Anda benar-benar membutuhkan banyak data, yang tidak kami miliki,” kata Dr. Malley. “

Mungkin tidak secara langsung, kata para ahli. Dari 169 pasien yang diidentifikasi oleh WHO, 20 dinyatakan positif virus corona. Itu tidak mengherankan, mengingat seberapa luas virus telah menyebar dalam beberapa bulan terakhir, kata para ilmuwan.

Dan tidak ada bukti bahwa hepatitis terkait dengan vaksin Covid-19; “sebagian besar” anak-anak tersebut belum divaksinasi, kata WHO.

Namun, koneksi virus corona tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan, para ahli memperingatkan, dan kasus hepatitis mungkin terkait dengan pandemi dengan cara yang tidak langsung. Misalnya, langkah-langkah kesehatan masyarakat yang diterapkan selama dua tahun terakhir mungkin membuat lebih sedikit anak-anak yang terpapar adenovirus umum. Kondisi itu pada gilirannya, mungkin membuat mereka lebih rentan saat ini, menurut salah satu hipotesis kerja Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Tapi itu juga spekulatif.

“Pada titik ini, kami masih belum tahu apa yang terjadi,” kata Dr. Shiau.



=======================
Visualisasi data dibawah ini merupakan sajian otomatis hasil kerjasama Zonautara.com dengan Katadata.co.id