ZONAUTARA.com – Kisah lima fotografer di Ukraina ini dikutip dari TIME.com, yang telah berbicara dengan mereka. Ukraina hingga saat ini terus berjuang melawan invasi Rusia. Perang masih berkecamuk.

Kisah yang mereka tuturkan kepada TIME adalah kisah yang heroik bagaimana mereka menyampaikan pesan kepada dunia melalui foto di tengah situasi yang sangat berbahaya.

Mereka telah mendokumentasikan kematian dan kehancuran yang disebabkan oleh perang selama berminggu-minggu, sambil berurusan dengan trauma perang yang telah sangat mempengaruhi mereka dan keluarga mereka. Banyak yang merasakan kewajiban yang lebih besar dalam pekerjaan mereka.

“Saya melakukannya karena terkadang sebuah foto dapat mengubah orang, mengubah masyarakat,” kata jurnalis foto Maxim Dondyuk kepada TIME pada bulan Maret.

Tentara membawa peti mati Taras Diduh, yang tewas terbunuh pada 26 Februari saat perang. Upacara pemakaman diadakan di Gereja Rasul Tersuci Petrus dan Paulus di Lviv pada 11 Maret 2022. ( Oksana Parafeniuk)

Oksana Parafeniuk

Oksana Parafeniuk tidak bisa melupakan saat dini hari 24 Februari. Dia berbaring di tempat tidur saat pertama kali mendengar ledakan di Kyiv. “Tiba-tiba kita merasakan hidup kita tidak akan pernah sama,” ujarnya.

Parafeniuk, 32 tahun, lahir di kota Boryspil dekat Kyiv, dan telah tinggal di ibu kota itu selama lebih dari satu dekade.

Dia saat ini berada di Polandia, karena dia dan suaminya sedang menunggu kehadiran bayi pada awal Juni dan perlu mencari tempat tinggal yang lebih aman. Mereka berharap bisa kembali ke Kyiv.

Parafeniuk mengatakan bahwa jurnalis foto lokal menghadapi tantangan unik dalam meliput perang, terutama karena mereka dan keluarga mereka menghadapi bahaya dan pengungsian.

“Saya tidak bisa bekerja selama berhari-hari karena saya stres tentang keselamatan keluarga saya—mencoba membujuk mereka untuk pergi dan mengatur evakuasi,” kata Parafeniuk. “Setiap orang Ukraina yang saya kenal tampaknya mengalami begitu banyak patah hati dan kesulitan—begitu banyak harapan dan impian yang hilang—dan itu menghabiskan energi Anda setiap menit.”

Dia menceritakan pengalaman memotret pemakaman tiga tentara Ukraina di sebuah gereja di Lviv—dan keheningan ketika peti mati mereka dibawa ke dalam. Situasi itu diikuti oleh tangisan dari anggota keluarga tentara. “Suaranya menusuk jiwaku begitu dalam. Itu sangat menyayat hati.”

Kateryna, 16, bermain dengan Dominika, 3, di tempat penampungan sementara di Teater Boneka Akademik Regional Lviv di Lviv pada 11 Maret. (Oksana Parafeniuk)

Jauh lebih sulit mengatasi kesedihan ketika mendokumentasikan pengalaman orang lain, kata Parafeniuk. Dia mengingat sebuah cerita yang dia laporkan untuk Der Spiegel yang berfokus pada sebuah pusat bantuan di mana psikolog akan menerima panggilan telepon gratis dari mereka yang sedang dalam kesulitan.

Duduk di sekitar panggilan itu, dia mendengar orang Ukraina mengungkapkan kecemasan mereka di antara raungan sirene serangan udara. “Itu sangat sulit secara emosional, karena saya tahu persis perasaan yang dibicarakan oleh semua orang yang menelepon ini,” kata Parafeniuk.

Parafeniuk berpikir dia harus melakukan sesuatu agar pekerjaannya lebih baik dan bisa mengatasi dirinya sendiri. Dia sedang mempertimbangkan mengambil terapi. Dia mengubah pengaturan di ponselnya sehingga dia tidak mendapatkan notifikasi di malam hari; jika tidak, dia akan terus-menerus menerima pemberitahuan berita dan tidak bisa tidur nyenyak.

Baca kisa Evgeniy Maloletka di halaman selanjutnya




=======================
Visualisasi data dibawah ini merupakan sajian otomatis hasil kerjasama Zonautara.com dengan Katadata.co.id