Connect with us

CARI TAHU

Ribuan orang menyumbang sarang buatan untuk menyelamatkan anak burung

Bantuan itu sangat berharga bagi Carolina Waterfowl Rescue.

Published

on

Foto: Pexels.com/42 North

ZONAUTARA.com – Bulan lalu, Carolina Waterfowl Rescue di Carolina Utara, Amerika Serikat, memposting di account media sosial mereka, soal permohonan bantuan sarang buatan untuk bayi burung yang mereka selamatkan.

Lembaga penyelamat satwa liar ini bekerja menyelamatkan bayi burung yang terluka atau kehilangan induknya selama musim burung bertelur. Mereka menampung bayi-bayi burung itu, tetapi kekurangan sarang burung.

Tak disangka postingan mereka menuai banyak tanggapan, dan ribuan pecinta satwa kemudian mengirimkan mereka sarang buatan rajutan.

Lembaga itu memang memerlukan banyak sekali sarang buatan untuk burung, sebab mereka bisa menampung hingga 3.000 ekor burung yang butuh perawatan.

Selain sarang buatan rajutan, lembaga ini juga dibanjiri ribuan pesan dukungan serta ucapan dari seluruh negeri.

“Kami mungkin tidak akan menggunakan semuanya, dan kami dapat mengirimkannya ke orang lain yang membutuhkan sarang-sarang ini,” ujar spesialis rehabilitasi satwa liar, Bayleigh MacHaffie.

MacHaffie mengakui terkejut dengan respon bantuan yang luar biasa itu, dan merasa lega karena orang-orang dapat membantu usaha mereka.

Selain bantuan sarang burung, lembaga ini juga memerlukan bantuan untuk membeli makanan burung serta biaya rehabilitasi.

Editor: Ronny Adolof Buol

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

ZONAPEDIA

Menelisik kepercayaan Mana Di Nusa Utara

Published

on

zonautara.com

MANADO, ZONAUTARA.com – Bila melihat di masa pertengahan abad ke-16, masyarakat yang tinggal di wilayah Nusa Utara telah mengenal kepercayaan. Menurut D. Brilman dalam tulisannya berjudul Onze zendingsvelden, De zending op de Sangi – en Talaud – eilanden door, meski telah mengenal Kristen dan Islam namun pandangan hidup masyarakat lebih bersifat animisme. Lebih tepat lagi bila dinyatakan sebagai suatu campuran yang khas antara kepercayaan ‘mana’, penyembahan orang mati dan kepercayaan pada roh-roh dan dewa-dewa.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata ‘mana’ memiliki pengertian tenaga hidup yang tidak berpribadi dan ada pada manusia, binatang, tumbuhan, dan segala macam benda, biasanya untuk jimat atau fetis, serta membawa keberuntungan bagi pemiliknya, tetapi akan menimbulkan kerugian bagi orang yang tidak menghiraukannya (menurut padangan orang Melanesia).

Istilah ‘mana’ pertama kali digunakan oleh zendeling Inggris Codrington untuk menyatakan suatu tenaga sakti penuh rahasia. Tenaga ini menurut pengertian suku primitif berada dalam seluruh alam, dalam manusia dan binatang, dalam pepohonan dan tumbuhan, dalam segala sesuatu dan bisa mengerjakan baik kebahgiaan maupun pemusnahan.

Menurut Brilman dalam karyanya yang diterbitkan oleh Pustaka Sinar Harapan (2000) dengan judul Kabar Baik di bibir Pasifik: zending di Kepulauan Sangihe dan Talaud, segala sesuatu dan istimewa yang luar biasa dan tak dapat diterangkan dianggap bersumber pada kuasa ini. Jika di dalam alam dan masyarakat tidak terjadi sesuatu yang kuar biasa, kuasa itu tetap ada tapi tak menampak.

Ia memberikan gambaran bahwa ‘mana’ bagaikan arus listrik pada suatu saat tidak mengalirkan arus listrik dan tidak berbahaya, tapi oleh suatu sebab kecil – umpanya ditekan suatu tombol – dapat mengakibatkan maut dan kemusnahan pada setiap orang yang terkena sentuhannya, demikian pula hanya menanti suatu hal kecil terjadi untuk menggerakkan kuasa terpendam ini, sehingga udara dan awan-awan pun mengalami pengaruhnya dengan akibat: kekeringan dan kerusakan tanaman, bahkan manusia pun dapat kehilangan nyawanya.

“Jadi adalah sangat penting diusahaka mencegah agar kuasa ini menimbulkan kesempatan untuk mereda dan menyebar melalui waktu penuh larangan-larangan (periode tabu), yang singkat atau berkepanjangan dalam waktu mana orang-orang harus tinggal secara tenang di rumah dan hanya melaksanakan pekerjaan yang penting-penting saja,” tulis Brilman.

Tapi, syukurlah, jelas Brilman, ada juga orang-orang, justru karena memiki fetis-fetis atau amulet-amulet (jimat-jimat) yang mempunyai kuasa sama yang begitu besar dalam diri mereka sehingga dapa menimbulkan suatu kuasa lawan. Dengan demikian dapat mengarahkan kuasa gelap itu, baik untuk kepentingan sesamanya (magi putih, dukun) maupun pribadinya, kerapkali dengan merugikan orang senasibnya (magi hitam, perempuan sihir/songko).

Editor: Rahadih Gedoan

Continue Reading

DATA KITA

Advertisement
Advertisement

Trending

WP2FB Auto Publish Powered By : XYZScripts.com