Connect with us

HEADLINE

Harga bawang putih melonjak tinggi, 60 ribu ton diimpor dari Tiongkok

Published

on

zonautara.com
Pedagang bawang putih di Pasar Bersehati Manado. (Foto: zonautara.com/Ronny Adolof Buol)

ZONAUTARA.com – Harga bawang putih mengalami kenaikan yang cukup tinggi dalam beberapa hari terakhir. Pemberitaan media tentang hal ini cukup ramai.

Di Jakarta, harga bawang putih berada di kisaran Rp 55.000 hingga Rp 65.000 per kilogram. Sementara Di Pasar Angsoduo Baru, Jambi, satu kilogram bisa mencapai Rp 100 ribu dari sebelumnya Rp 70 ribu.

Dari pantauan situs Pusat Informasi Harga Pangan Strategis Nasional, harga bawang putih di Sulawesi Utara, rata-rata Rp 51 ribu per kilogram. Belum mengalami kenaikan yang berarti.

Selain di Jambi, kenaikan yang cukup tinggi terjadi di Kalimantan Timur (Rp 82 ribu), di seluruh Nusa Tenggara (Rp 70 ribu) dan di DKI Jakarta.

Untuk menstabilkan harga, Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan sedikitnya 60 ribu ton bawang putih asal Tiongkok masuk pada pekan ini.

Direktur Sayuran dan Tanaman Obat, Ditjen Hortikultura (Kementan), Moh Ismail Wahab menyebutkan jumlah tersebut merupakan tahap awal dari persetujuan impor yang telah dikeluarkan bagi perusahaan swasta yang mencapai 115.675 ton.

“Bawang putih tersebut diprioritaskan untuk mengamankan pasokan di bulan puasa dan Lebaran,” kata Ismail seperti dilansir Antaranews, Jakarta, Jumat (3/5/2019).

Sumber: hargapangan.id

Pemerintah berharap, harga bawang putih akan normal kembali seiring distribusi pasokan dari Tiongkok tersebut.

Secara nasional, konsumsi bawang putih per bulan mencapai 42 ribu ton. Indonesia masih mengimpor sebesar 97 persen dari kebutuhan tersebut.

Untuk menekan laju kenaikan harga, Kementan dan Kementerian Perdagangan gencar melakukan operasi pasar di berbagai daerah.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

HEADLINE

Dari daerah mana 23 kasus baru corona di Sulut pada 3 Juni?

Sudah 377 kasus positif secara akumulatif di Sulut hingga saat ini.

Bagikan !

Published

on

Petugas kesehatan dengan APD. (Foto: Zonautara.com/Ronny A. Buol)

MANADO, ZONAUTARA.COM – Setelah pada Senin (1/6/2020) Sulut tidak ada penambahan kasus baru positif, maka pada Selasa (2/6) Sulut mengumumkan ada 15 kasus baru positif terkonfirmasi covid-19.

Terkini, Satgas Covid-19 Sulut juga mengumumkan ada penambahan 23 kasus baru positif di Sulawesi Utara.

“Iya hari ini kita bertambah 23 kasus positif lagi, sebagaimana yang telah diupdate sebelumnya oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19,” ujar Juru Bicara Satgas Covid-19 Sulut, Steaven Dandel.

Dengan bertambahnya 23 kasus baru positif tersebut, kini secara akumulatif, Sulut sudah mencatat sebanyak 377 kasus positif.

Adapun 23 kasus baru positif yang diumumkan hari ini berasal dari Manado, Minahasa Tenggara, Tomohon dan Minahasa.

Hingga kini, Kota Manado menjadi daerah tertinggi kasus positif di Sulawesi Utara.

“Adapun jumlah ODP mencapai 158 orang, dan PDP mencapai 193 orang,” kata Dandel.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Continue Reading
Klik untuk melihat visualisasinya

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com