Connect with us

Zona Bolmong Raya

Dugaan pelanggaran Pemilu oknum Camat Bolaang tak terbukti

Published

on

BOLMONG, ZONAUTARA.com –Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Bolaang Mongondow (Bolmong) mentahkan laporan penggelembungan suara, dan perubahan isi Formulir C1 oleh Camat Bolaang, Aswanto Gobel dan Sekretaris Camat (Sekcam) Rini Nini Tohis, beberapa waktu lalu. Keduanya dilaporkan oleh Baharudin Ginoga.

Hal itu dibuktikan dengan surat pemberitahuan yang dikeluarkan oleh Bawaslu Bolmong tanggal 14 Mei 2019 bahwa laporan No.01/LP/PL/Kab/25.05/IV/2019, tidak dapat ditindaklanjuti karena temuan/laporan yang diberikan tidak memenuhi unsur-unsur pelanggaran pemilu.

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bolmong, melalui Kasubag Hukum dan HAM, Muh. Triasmara Akub yang juga kuasa hukum Camat dan Sekcam Bolaang, mengaku bersyukur dengan hasil tersebut.

Menurut Akub, hal itu sebagai bukti bahwa tuduhan-tuduhan yang disampaikan ke publik dan yang dilaporkan tidak benar dan cenderung fitnah.

“Hasil tersebut sudah diprediksi sedari awal karena setelah dipelajari dari awal memang laporan tersebut lemah dan tidak berdasar, jika disandingkan dengan bukti yang diajukan serta fakta hukum yang terjadi,” kata Akub.

Terpisah, Pimpinan Bawaslu Bolmong dari Divisi Hukum, Penindakan Pelanggaran dan Penyelesaian Sengketa Proses Pemilu, Jerry S Mokoolang, menjelaskan bahwa kajian Bawaslu serta hasil penyelidikan Sentra Gakkumdu unsur Kepolisian tidak menemukan adanya pelanggaran Pemilu yang dilakukan oleh Camat dan Sekcam Bolaang.

“Kami sudah periksa semua pihak terkait tidak ada bukti bahwa Camat dan Sekcam melakukan penggelembungan suara seperti yang disangkakan. Soal salinan C1 yang ada di meja Camat, pasca penghitungan di TPS, salinan tersebut memang harus dipublish, yakni ditempelkan di papan pengumuman. Semua orang bisa mendokumentasikan atau mendapatkan salinan C1,” jelas Mokoolang.

Sebelumnya, Camat Bolaang, Aswanto Gobel mengaku, tuduhan tersebut tidak dilakukannya. “Saya hanya meminta data untuk dimasukan sebagai data desk pemilu,” singkat Camat. (itd)

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !

Zona Bolmong Raya

Aktivitas Belajar-Mengajar SDN 1 Sangkub Dua Dipindahkan

Pemerintahan Yang Dipimpin langsung Oleh Bupati Bolmut Depri Pontoh, Wakil Bupati Amin Lasena Bersama Dengan Unsur Forkopimda Membahas Persoalan SDN 1 Sangkub II Dengan Pihak Ahli Waris.(Foto Istimewa)

Bagikan !

Published

on

zonautara.com

BOROKO, ZONAUTARA.com – Bupati Bolaang Mongondow (Bolmut) Depri Pontoh, Rabu (27/11/2019), memimpin pertemuan bersama ahli waris SDN 1 Sangkub Dua Kecamatan Sangkub.

Pertemuan ini dihadiri Wakil Bupati Bolmut Amin Lasena, Kapolres Bolmut AKBP Eko Kurniawan SIK, Kejari Bolmut Kejari Bolmut Moch Riza Wardhana, dan pimpinan Organisasi Perangkat Daerah, dan Camat Sangkub.

Sekedar diketahui pada Senin (25/11/2019) bertepatan dengan hari guru Nasional sekolah SDN 1 Sangkub Dua disegel oleh ahli waris. Setelah itu, Selasa besoknya anak-anak dipindahkan belajar sementara di Balai Desa Bolmut.

Wakil Bupati Bolmut Amin Lasena mengatakan dalam pertemuan tersebut pihaknya ingin menggunggah hati ahli waris agar gembok bisa dibuka sebelum ada eksekusi dari pengadilan.

“Akan tetapi sudah tidak bisa,” jata Amin.

Karena sudah tidak bisa, imbuhnya, pemerintah memindahkan kegiatan belajar mengajar di SMP Sangkub.

“Ada sekitar tujuh ruangan yang kosong jadi dipindahkan sementara untuk proses kegiatan belajar mengajar,” ujarnya.

Menurut Lasena, pemerintah juga tahun 2020 rencana akan membangun sekolah SDN 1 Sangkub Dua. Jika pembahasan APBD cepat.

“Khusus pembangunan SDN 1 Sangkub Dua proses lelang akan dipercepat pada bulan Desember. Agar pertengahan tahun depan sekolah sudah bisa digunakan. Kemarin juga sudah ada yang hibahkan tanah dari Sangadi,” kata Amin.

Bagikan !
Continue Reading

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com