Connect with us

ZONA DAERAH

Ormas di Minahasa sepakat hindari konflik dan jaga NKRI

Published

on

MINAHASA, ZONAUTARA.com Sejumlah Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) yang ada di Kabupaten Minahasa menggelar diskusi bertajuk Baku Dapa Ormas guna menghindari konflik sosial di masyarakat, di Tondano, Rabu (26/6/2019).

Sejumlah kesepakatan pun dihasilkan dalam diskusi tersebut. Di mana, ormas-ormas ini sepakat untuk menghindari konflik dan menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Kami sepakat menjaga NKRI berdasar Pancasila dan UUD 45,” tegas para pimpinan ormas dalam diskusi yang diprakarsai Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Sulut ini.

Mereka pun menyatakan siap menjaga kerukunan, mencegah konflik sosial dan tolak upaya untuk memecahkan bangsa ini.

Selain itu, para ormas ini menegaskan siap mengawal dan menjalankan program pemerintah, mengampanyekan perdamaian, menjaga nilai-nilai Keminaesaan, serta menerima dan mengawal investasi ekonomi di Minahasa.

“Siap bersama pemerintah mengampanyekan perdamaian di Tanah Minahasa,” tambah mereka.

Adapun ormas-ormaa tersebut, yakni Garda Manguni, Laskar Manguni Indonesia, Manguni Indonesia, Loyot Maesa, Laskar Benteng Indonesia, Makatana Minahasa, Brigade Manguni dan Manguni Muda Minaesa.

Praktisi Ormas Matulandi Supit mengatakan, Minahasa sudah teruji soal konflik sejak lama. Namun, kata dia, ada harapan masyarakat supaya melalui ormas, setiap keresahan bisa teratasi.

“Tentunya juga pentingnya soal saling memahami dan membangun komunikasi secara intens,” ungkapnya.

Sementara itu, Budayawan dan Akademisi Rikson Karundeng mengatakan, nilai keminaesaan perlu dipertahakan sebagai semangat bersama.

“Apalagi, masyarakat Minahasa sangat majemuk dan itu adalah potensi besar jika dikelola, sehingga terhindar dari konflik,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Kepala Bidang Kesatuan Bangsa (Kesbang) Badan Kesbangpol Rosye Ranu memberikan penjelasan soal tujuan, fungsi dan aturan soal Ormas.

Editor : Christo Senduk

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

ZONA DAERAH

Soal Rancangan KUA PPAS APBD 2020, ini penjelasan Eman ke DPRD

Published

on

TOMOHON, ZONAUTARA.com Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Tomohon menggelar rapat paripurna, Rabu (18/7/2019).

Rapat paripurna yang dipimpin Ketua DPRD Miky JL Wenur ini pun mengagendakan mendengarkan penjelasan Wali Kota mengenai rancangan Kebijakan Umum Anggaran (KUA) APBD dan Rancangan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) APBD Tahun Anggaran 2020 Kota Tomohon.

Wali Kota Tomohon Jimmy Feidie Eman dalam penjelasannya mengatakan, KUA APBD Kota Tomohon Tahun Anggaran 2020 merupakan dokumen perencanaan anggaran yang digunakan sebagai dasar penyusunan PPAS APBD tahun anggaran 2020.

KUA dan PPAS APBD, kata Eman, merupakan acuan dalam penyusunan rancangan APBD KOTA TOMOHON tahun anggaran 2020. KUA APBD ini disusun dengan mengacu pada dokumen perencanaan pembangunan daerah, yaitu dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD), Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Tomohon tahun 2016-2021 dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kota Tomohon tahun 2020.

RKPD Kota Tomohon tahun 2020 ini dalam penyusunannya berpedoman pada arah kebijakan dan strategi pembangunan yang digariskan dalam RPJMN 2015-2019.

“RKPD ini juga merupakan penjabaran dari pelaksanaan RPJMD Provinsi Sulawesi Utara dan RPJMD Kota Tomohon tahun 2016-2021, sesuai dengan tema Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2020, yaitu pembangunan sumber daya manusia untuk pembangunan berkualitas,” ujar Eman.

Menurut Eman, berdasarkan sasaran dan prioritas pembangunan RKPD tahun 2020, telah ditetapkan dalam lima prioritas daerah, yaitu peningkatan kualitas SDM, pertumbuhan ekonomi, daya saing dan investasi, sosial budaya dan pariwisata, pengembangan infrastruktur, pemanfaatan sumber daya alam.

“Dalam rancangan KUA serta PPAS APBD tahun anggaran 2020 ini, pada sisi pendapatan diproyeksikan sebesar Rp671.850.581.559. Selanjutnya pada pembiayaan diproyeksikan sebesar Rp23.170.667.511. Dari rencana penerimaan pendapatan daerah dan pembiayaan daerah tahun 2020 sebagaimana telah disampaikan, maka anggaran yang dapat dimanfaatkan untuk belanja daerah tahun 2020 adalah diproyeksikan sebesar Rp695.021.249.070. Rincian belanja daerah pada tahun 2020 terdiri dari belanja tidak langsung sebesar Rp294.583.477.008 dan belanja langsung sebesar Rp. 400.437.772.062,” jelasnya.

Turut hadir dalam paripurna tersebut para anggota DPRD Kota Tomohon dan para Asisten Setda Kota Tomohon, Kepala Perangkat Daerah, Camat serta Lurah se-Kota Tomohon.

Editor : Christo Senduk

Continue Reading

DATA KITA

Advertisement
Advertisement

Trending

WP2FB Auto Publish Powered By : XYZScripts.com