Connect with us

PRESS REVIEW

Bersiaplah! November 2019 pendaftaran online CPNS dibuka

Ada 197.117 formasi yang disediakan, 159.257 jatah untuk pemerintah daerah.

Bagikan !

Published

on

zonautara.com

ZONAUTARA.com – Bagi anda yang menginginkan mengabdi untuk negara melalui jalur Pegawai Negeri Sipil, bersiaplah. Pada November mendatang, pemerintah akan membuka pendaftaran online Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS).

Ada sebanyak 197.117 formasi yang disiapkan oleh pemerintah kali ini, yang terdiri dari 37.854 formasi untuk pemerintah pusat dan 159.257 formasi untuk pemerintah daerah.

Kepala Biro Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN) Mohammad Ridwan mengatakan sebelum pembukaan registrasi online tersebut, pihaknya akan mengumumkan pendaftaran PNS pada akhir Oktober hingga awal November mendatang.

“Untuk pengumuman pendaftaran dijadwalkan akan berlangsung pada akhir Oktober hingga awal November 2019, yang diawali dengan penetapan formasi CPNS 2019 kepada Kementerian/Lembaga/Pemerintah Daerah,” kata Ridwan seraya menambahkan, penyerahan formasi telah berlangsung pada Kamis, (17/10) di Jakarta.

Sementara itu, untuk pengumuman hasil seleksi administrasi diagendakan pada Desember 2019. Setelah itu, pengumuman jadwal dan peserta Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) akan dilakukan pada Januari 2020.

Pada Februari 2020 nanti pelaksanaan SKD akan digelar. Hasilnya akan diumumkan pada Maret yang kemudian diikuti dengan pelaksanaan Seleksi Kompetensi Bidang (SKB).

“Integrasi kedua hasil seleksi dijadwalkan akan berlangsung pada April 2020,” sambungnya.

Ridwan menyampaikan untuk mendukung kelancaran proses penerimaan PNS tersebut, BKN telah menyiapkan infrastruktur portal Sistem Seleksi Calon Aparatur Sipil Negara (SSCASN) dan pelaksanaan seleksi berbasis Computer Assisted Test (CAT) BKN.

Ia mengingatkan, untuk pendaftaran awal, calon peserta seleksi CPNS menginput Nomor Induk Kependudukan (NIK) dan Nomor Kartu Keluarga atau NIK Kepala Keluarga.

“Silakan calon pelamar memastikan kedua data tersebut telah sesuai dengan data kependudukan di Dirjen Dukcapil Pusat sebelum melakukan pendaftaran,” kata Ridwan.

Berikut ini alur pendaftaran dalam portal SSCASN:

  1. Buka portal SSCASN, https://sscasn.bkn.go.id.
  2. Buat akun SSCN 2019 2019 menggunakan NIK dan nomor kartu keluarga atau NIK Kepala Keluarga.
  3. Login menggunakan NIK dan password yang telah didaftarkan.
  4. Lengkapi biodata.
  5. Pilih formasi dan jabatan sesuai pendidikan.
  6. Lengkapi data, kemudian unggah dokumen.
  7. Cek resume, cetak kartu pendaftaran.

Kepala Biro Humas BKN menegaskan pengumuman penerimaan resmi akan dipublikasikan di website dan media sosial instansi penerima formasi dan juga portal SSCASN.

Sebelum pengumuman pendaftaran daring dibuka secara resmi pada bulan November, portal SSCASN belum dapat diakses.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !

PRESS REVIEW

Positif corona, Jin sempat 7 hari di Bali

Warga negara China ini telah sembuh, tapi pemerintah melakukan contact tracking.

Bagikan !

Published

on

Ilustrasi dari canva

ZONAUTARA.COM – Dinas Kesehatan Bali kini disibukkan dengan seorang warga negara China bernama Jin. Soalnya adalah, Jin positif terjangkit virus corona dan sempat melakukan perjalanan ke Bali selang tanggal 22 hingga 28 Januari 2020.

Ia dikabarkan terbang dari Wuhan tempat asal muasal virus corona menyebar, ke Bali menggunakan pesawat Lion Air.

Dikutip dari CNN Indonesia, Kepala Dinas Kesehatan Bali, I Ketut Suarjaya mengatakan sedang melakukan pelacakan kontak.

“Bersama jajaran kami lacak di mana dia menginap. Ini harus cepat dilakukan, ujar Suarjaya, Kamis (13/2).

Pelacakan kontak atau contact tracking adalah proses identifikasi orang yang mungkin telah melakukan kontak langsung dengan orang yang terinfeksi.

Pihak Dinas Kesehatan Bali sudah mendapatkan data Jin dari Kementerian Luar Negeri.

Suarja yakin, Jin tidak terinfeksi saat berada di Bali. Alasannya, selama ini di Bali tidak ditemukan kasus positif corona.

Ia menduga WN China yang bersangkutan terinfeksi virus saat sudah berada di negaranya, karena dia kembali sembilan hari sebelum terpapar corona. Apalagi saat itu, di Wuhan virus ini sedang mewabah.

“Jadi beberapa kemungkinan ada. Bisa saja dia saat sudah di sana (China) baru terpapar. Kalau dirunut dia kan kembali sembilan hari sebelum terpapar corona,” katanya.

Jin sudah sembuh

Jin sebenarnya sudah sembuh. Informasi soal dia terjangkiti disampaikan akun resmi Pemerintah Provinsi Anhui melalui media sosial Weibo, pada 6 Februari 2020.

Waktu itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Huainan mengumumkan bahwa seseorang pada 5 Februari menjadi pasien dari penerbangan Lion Air JT2618 rute Wuhan-Bali pada 22 Januari.

Dari Bali, ia pulang dengan penerbangan Garuda Indonesia GA858 menuju ke Shanghai pada 28 Januari.

Jin dinyatakan terinfeksi virus corona SARS-CoV-2 pada 5 Februari sebagaimana yang disampaikan Huainan CDC.

Soal Jin sudah sembuh adalah kabar baik. Soalnya adalah, dia pernah selama seminggu berada di Bali.

Maskapai mengecek

Corporate Communications Strategic of Lion Air, Danang Mandala Prihantoro membenarkan bahwa pada Rabu 22 Januari 2020, Lion Air melakukan penerbangan internasional dengan pesawat bernomor JT-2618 dari Bandar Udara Internasional Tianhe Wuhan, Distrik Huangpi, Provinsi Hubei, China menuju bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali.

Namun, menurutnya penumpang yang dimaksud telah melewati pemeriksaan medis Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, dan dinyatakan dalam keadaan sehat.

“Lion Air menerima keterangan setelah seluruh awak pesawat dan penumpang diperiksa oleh tim medis. Dinyatakan tidak terindikasi terkena virus dimaksud” ujarnya, Rabu (12/2/2020).

Sementara Garuda Indonesia melakukan tindak pencegahan dengan mengandangkan pesawat GA858.

Data Garuda Indonesia, pada nomor penerbangan GA858 dari Bali ke Shanghai pada 28 Januari 2020 ada enam orang bernama Jin. Pelacakan mengerucut kepada dua Jin, satu anak-anak dan satu dewasa. Kemudian berakhir pada Jin, lelaki dewasa yang kini tengah diselidiki.

“Hal tersebut merupakan proses standard safety dan kebersihan Garuda Indonesia yang dilakukan pada kondisi penyebaran epidemi virus wabah penyakit,” jelas Direktur Operasi Garuda Indonesia Capt Tumpal M Hutapea kepada Antaranews, Kamis (13/2/2020).

Usai menumpang GA858, di Shanghai Jin sempat menginap di hotel Bandara Pudong dan pergi ke Stasiun Selatan Nanjing keesokan harinya untuk menuju ke Huainan menggunakan kereta bernomor seri G1814 dan G2809. Delapan hari kemudian, warga Tiongkok itu dinyatakan positif terjangkit virus korona oleh CDC Kota Huainan.

Hingga kini Kementerian Kesehatan bersama dengan Pemerintah Provinsi Bali masih mencari jejak wisata Jin selama di sana.

Sementara itu, kementerian tetap menyarankan masyarakat untuk mencuci tangan secara teratur, menghindari daging yang tidak dimasak dan mengenakan masker saat sakit untuk meminimalkan kemungkinan tertular penyakit. Badan pengawas juga memiliki dua hotline untuk informasi lebih lanjut: 021-5210-411 dan 0812-1212-3119.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Continue Reading

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com