Connect with us

Politik dan Pemerintahan

Sudah 4.550.318 pelamar CPNS tahun 2019 di portal SSCN BKN

Ada 10 formasi yang tidak memiliki pelamar.

Bagikan !

Published

on

zonautara.com

ZONAUTARA.com – Badan Kepegawaian Negara (BKN) melalui fanpage Facebooknya mengungkapkan bahwa hingga Sabtu (23/11/2019) pukul 15.43 WIB tercatat sudah 4.550.318 pelamar pendaftaran Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2019 yang membuat akun di portal Sistem Seleksi CPNS Nasional (SSCN) BKN.

Dari jumlah tersebut, yang sudah mengisi formulir sebanyak 3.137.844 pelamar, dan yang sudah submit mencapai 2.214.913 pelamar.

Hingga Sabtu (23/11/2019) tercatat 10 instansi yang memiliki jumlah pelamar terbanyak, yaitu:

  • Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, sebanyak 391.432 pelamar;
  • Kementerian Agama, sebanyak 49.749 pelamar;
  • Kejaksaan Agung, sebanyak 45.813 pelamar;
  • Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, sebanyak 31.864 pelamar;
  • Pemerintah Provinsi Jawa Timur, sebanyak 26.981 pelamar;
  • Mahkamah Agung RI, sebanyak 21.000 pelamar;
  • Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta, sebanyak 19.476 pelamar;
  • Pemerintah Provinsi Jawa Barat, sebanyak 18.661 pelamar;
  • Kementerian Kesehatan, sebanyak 15.828 pelamar;
  • Pemerintah Kabupaten Bogor, sebanyak 14.761 pelamar.
zonautara.com
10 instansi dengan jumlah pelamar terbanyak.(Image: zonautara.com)

Sedangkan instansi yang memiliki jumlah pelamar terendah adalah:

  • Pemerintah Kab. Maluku Barat Daya, sebanyak 142 pelamar;
  • Setjen KOMNAS HAM, sebanyak 87 pelamar;
  • Badan Nasional Penanggulangan Terorisme, sebanyak 79 pelamar;
  • Badan Pembinaan Ideologi Pancasila, sebanyak 47 pelamar; dan
  • Kementerian Riset dan Teknologi, sebanyak 20 pelamar.

BKN juga menyampaikan ranking 10 formasi yang menjadi favorit pelamar adalah:

  • Penjaga Tahanan (Pria) 179.029;
  • Ahli Pertama – Guru Kelas 151.887;
  • Pelaksana/Terampil – Bidan 116.838;
  • Pelaksana/Terampil – Perawat 90.861;
  • Ahli Pertama – Guru Agama Islam 88.554;
  • Penjaga Tahanan (Wanita) 78.513;
  • Ahli Pertama – Guru Matematika 69.338;
  • Ahli Pertama – Guru Bahasa Inggris 63.443;
  • Ahli Pertama – Guru Bahasa Indonesia 56.077; dan
  • Ahli Pertama – Guru Penjasorkes 51.215.

Ada 10 formasi yang tidak memiliki pelamar adalah:

  • Pengelola Kelistrikan Perkeretaapian;
  • Masinis III Kapal Kelas I;
  • Asisten Ahli – Dosen Arkeologi;
  • Asisten Ahli – Dosen Audit Perbankan Syari`Ah;
  • Asisten Ahli – Dosen Bahasa Jawa Kuno;
  • Asisten Ahli – Dosen Bahasa Mandarin;
  • Asisten Ahli – Dosen Bahasa Pali;
  • Asisten Ahli – Dosen Bermain Dan Permainan Ra/Paud;
  • Asisten Ahli – Dosen Dharma Wacana Hindu; dan
  • Asisten Ahli – Dosen Diksi.
Bagikan !

HEADLINE

OTT KPK pertama di 2020, Bupati Sidoarjo terjaring

Diduga terkait kasus proyek pengadaan barang dan jasa.

Bagikan !

Published

on

ZONAUTARA.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggelar operasi tangkap tangan (OTT). Ini merupakan OTT pertama kali di tahun 2020.

Bupati Sidoarjo Saiful Ilah terjaring OTT di Pendopo Sidoarjo pada Selasa (7/1/2020). Kini Saiful sudah dibawah di Gedung KPK di Jakarta, Rabu (8/1/).

“KPK telah mengamankan seorang kepala daerah dan beberapa pihak lainnya di kabupaten Sidoarjo Jawa Timur,” kata Ketua KPK Firli Bahuri saat dimintai konfirmasi, Selasa (7/1/2020).

Bersama Saiful, turut diamankan tiga orang lainnya, dua laki-laki dan satu perempuan.

Sebelum dibawa ke Jakarta, Saiful diperiksa di Mapolda Jatim selama enam jam. Kasus OTT Saiful diduga berkaitan dengan proyek pengadaan barang dan jasa di Pemkab Sidoarjo.

Saiful telah menjabat dua periode sebagai Bupati dan sebagai Ketua Partai Kebangkitan Bangsa Sidoarjo.

Kepada wartawan, Saiful menyatakan tidak tahu menahu mengapa dirinya terjaring OTT KPK.

Tim KPK membawa serta beberapa koper yang diduga berisi barang bukti dokumen terkait kasus Saiful.

Editor: Ronny A. Buol

Bagikan !
Continue Reading

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com