Connect with us

ZONAPEDIA

Dari Guess hingga Payless, ini brand fashion yang bangkrut di 2017-2019

Kebangkrutan disebabkan berbagai faktor.

Bagikan !

Published

on

ZONAUTARA.com – Berbagai kemudahan yang ditawarkan oleh digitalisasi termasuk di sektor distribusi bahan fashion, membuat pendatang baru mampu berinovasi dengan kreatif. Kreatifitas itu mengancam kelangsungan brand fashion yang sudah mapan puluhan tahun, bahkan bangkrut.

Meski belum benar-benar bangkrut, ini 8 brand fashion yang alami ancaman kebangkrutan selang periode 2017-2019, dengan berbagai alasan.

Forever 21

Sumber: The Bubble

Brand yang satu ini sudah merajai pasar khususnya di Amerika Serikat selama 35 tahun. Forever 21 bermain di segmen fast fashion. Kini brand terkenal ini harus menutup 800 unit toko offlinenya dan ada 178 toko di Amerika Serikat yang ikut ditutup.

Payless

Sumber: Fortune

Karena memiliki hutang yang cukup besar, Payless harus menutup seluruh gerainya di Amerika Serikat dan Puerto Rico pada Februari 2019. Payless disebut-sebut memiliki hutang sekitar Rp 6,6 triliun dan membuat brand ini bangkrut.

Diesel

Merek ini cukup dikenal di Indonesia, yang bermain di segmen fashion berbahan denim dan jeans. Sempat mengalami penipuan cyber, dan angka penjualan terus merosot, Diesel alami kebangkrutan.

Roberto Cavalli

Sumber: Shopdrop

Sudah beralih kepemilikan saham, brand yang cukup populer ini tak bisa menahan laju kerugiannya dan bangkrut pada April 2019.

Charlotte Russe

Sumber: CBS Pittsburgh

Ini salah satu brand tua yang didirikan sejak 1975. Tapi kini Charlotte Russe terpaksa harus menutup seluruh gerainya dan mem-PHK para karyawan. Konsumen fanatiknya menyayangkan keputusan Charlotte Russe karena brand ini memiliki banyak koleksi yang unik serta cantik.

Crocs

WIESBADEN,GERMANY-FEB 18:Crocs shop on February 18,2015 in Wiesbaden,Germany.; Shutterstock ID 256052062; Usage (Print, Web, Both): Web; Issue Date: August 9, 2018; Comments:

Pemain di alas kaki ini terpaksa menutup 158 tokonya karena pada awal tahun 2017 mengalami kemunduran penjualan, akibat tergerus tren desain alas kaki.

Michael Kors

Sumber: Retail Gazetta

Pemain di segmen tas dengan desain yang lucu-lucu ini, terus mengalami penurunan saham pada 2017. Laju penurunan saham yang tak bisa dibendung itu memaksa Michael Kors menutup 100 dari 125 tokonya.

Guess

Merek ini mentereng pada zamannya, tapi kini harus menutup 120 tokonya di seluruh dunia. Guess kalah bersaing dengan brand-brand pendatang baru.

Bagikan !

ZONAPEDIA

3 film pertama Indonesia pertama, semuanya bisu

Film Indonesia pertama dirilis pada tahun 1926.

Bagikan !

Published

on

ZONAUTARA.COM– Dunia film dalam negeri beberapa tahun belakangan semakin menggeliat. Beragam genre diproduksi meramaikan layar bioskop nusantara. Beberapa di antaranya mendulang sukses besar.

Namun tahukah anda, film Indonesia apa saja yang pertama kali di produksi? Simak daftarnya.

1.Loetoeng Kasaroeng

Disutradarai orang Belanda, G. Krueger dan L. Heuveldrop, film ini dirilis pada tahun 1926 di Teater Elite and Majestic. Kendati sutradaranya orang Belanda namun pemainnya adalah orang Indonesia dan digarap oleh perusahaan film asal Bandung, Jawa NV.

Loetoeng Kasaroeng yang diproduksi saat Indonesia masih dijajah Belanda (Hindia Belanda) ini, merupakan film bisu.

2.Eulis Atjih

Ini juga film bisu yang dirilis pada tahun 1927, masih dengan sutradara yang sama G. Krueger. Karena masih bisu, saat film ini akan diputar ada live music berupa musik keroncong yang mengawali pemutarannya.

Pemain musik keroncong adalah Kajoon, seorang musisi keroncong yang terkenal pada masa itu.

3.Resia Borobudur

Film ini bercerita tentang tokoh Young Pei Fen yang menemukan sebuah buku rahasia (resia) milik ayahnya, dengan latar Candi Borobudur yang terkenal itu.

Film yang juga bisu ini diproduksi oleh Nancing Film Co, dan dibintangi aktris Olive Young. Dirilis pertama kali pada tahun 1928.

Bagikan !
Continue Reading
WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com