Sekjen PBB desak pengunjuk rasa Myanmar yang ditahan segera dilepaskan

  • Share
unjuk rasa di myanmar
The UN says more than 50 protesters have been killed since the military overthrew Aung San Suu Kyi last month. Photograph: AP

ZONAUTARA.comRatusan pengunjuk rasa anti-kudeta damai telah terpojok oleh pasukan keamanan Myanmar di gedung apartemen di Yangon, kata Sekretaris Jenderal PBB saat dia menyerukan pembebasan “tanpa kekerasan atau penangkapan”.

Negara Asia Tenggara itu berada dalam kekacauan sejak kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dan memicu protes massa terhadap junta militer baru.

Polisi dan militer menanggapi dengan tindakan keras yang semakin brutal terhadap para demonstran, dengan lebih dari 50 orang tewas dan hampir 1.800 orang ditangkap.

Ketika para demonstran di seluruh negeri berusaha melumpuhkan ekonomi dengan aksi mogok setelah kudeta militer, pasukan keamanan pada Senin malam memblokir sekitar 200 pengunjuk rasa di kota Sanchaung, kota terbesar negara itu Yangon.

Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres, mengikuti perkembangan terutama di kota “di mana ratusan pengunjuk rasa damai telah dibarikade di dalam kompleks apartemen perumahan selama berjam-jam”, kata juru bicaranya Stéphane Dujarric dikutip dari The Guardian.

Ledakan keras terdengar dari daerah tersebut, menurut seorang wartawan AFP, meskipun tidak jelas apakah suara itu disebabkan oleh tembakan atau granat kejut. Seruan berulang-ulang terdengar di Facebook yang disiarkan secara langsung.

“Saya baru saja kabur dari Sanchaung,” tulis Maung Saungkha, seorang aktivis, di Twitter.

“Hampir 200 pengunjuk rasa anak muda masih diblokir oleh polisi dan tentara di sana. Komunitas lokal dan internasional perlu membantu mereka sekarang! ”

Sekitar pukul 10 malam, “polisi mulai menembak dan melakukan penangkapan”, kata juru bicara kantor hak asasi PBB Liz Throssell, meskipun dia mengatakan “tidak jelas apakah mereka menangkap pengunjuk rasa yang terperangkap atau demonstran yang baru tiba”.

PBB dan kedutaan besar di Yangon – termasuk Amerika Serikat dan bekas kekuatan kolonial Inggris – mendesak pasukan keamanan untuk membebaskan para demonstran.

Guterres menyerukan “pembebasan semua tanpa kekerasan atau penangkapan”, kata Dujarric kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa “banyak dari mereka yang terperangkap adalah wanita yang secara damai berbaris dalam memperingati International Women Day”.

Pernyataan itu muncul setelah tiga pengunjuk rasa ditembak mati pada hari Senin.

Di kota utara Myitkyina, pasukan keamanan menggunakan gas air mata dan melepaskan tembakan selama bentrokan di jalan dengan pengunjuk rasa yang melempar batu.

Ada rekaman mengerikan yang menunjukkan mayat berdarah tergeletak di tempat tidur saat petugas kesehatan dengan panik mencoba menyadarkan mereka.

Seorang pria juga terlihat tertelungkup, dengan sebagian tengkoraknya remuk.

“Dua pria ditembak mati di tempat, sementara tiga lainnya termasuk seorang wanita ditembak di lengan,” kata seorang petugas medis kepada AFP.

Seorang pengunjuk rasa ketiga ditembak mati di kota Pyapon di wilayah Delta Irrawaddy, seorang saksi mata dan seorang pejabat penyelamat mengatakan kepada AFP.

Pasukan keamanan Myanmar menggerebek kantor pusat media termasuk menggerebek kantor Myanmar Now di Yangon.

Beberapa media dicabut izin penerbitannya, seperti media independen Mizzima, DVB, Khit Thit dan 7Day, setelah perintah kementerian informasi, kata penyiar negara MRTV.

Sebelumnya bank ditutup, toko, pusat perbelanjaan dan beberapa pabrik pakaian pada Senin setelah seruan oleh serikat pekerja untuk pemogokan umum untuk membuat ekonomi terhenti.

“Untuk melanjutkan kegiatan ekonomi dan bisnis seperti biasa … hanya akan menguntungkan militer karena mereka menekan rakyat Myanmar,” kata 18 serikat pekerja dalam sebuah pernyataan.

“Sekaranglah waktu untuk mengambil tindakan untuk mempertahankan demokrasi kita.”

Serikat pekerja berusaha untuk meningkatkan “gerakan pembangkangan sipil” yang sedang berlangsung – sebuah kampanye yang mendesak pegawai negeri untuk memboikot bekerja di bawah kekuasaan militer yang telah menghantam negara dengan keras.

Dampaknya sudah terasa di setiap tingkat infrastruktur nasional, dengan gangguan di rumah sakit, kantor kementerian yang kosong dan bank tidak dapat beroperasi.

Junta telah memperingatkan bahwa pegawai negeri “akan segera dipecat” jika mereka terus melakukan pemogokan.


  • Share

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com