Short story, Presiden AS: Franklin Delano Roosevelt (1933-1945)

  • Share
Presiden AS ke-32 Franklin Roosevelt
Presiden Amerika Serikat ke-32 Franklin Roosevelt (Foto: Britannica)

ZONAUTARA.com – Sering disebut dengan inisialnya, FDR, Franklin Delano Roosevelt (30 Januari 1882 – 12 April 1945) terpilih untuk empat masa jabatan Presiden Amerika Serikat.

Dia menjabat dari tahun 1933 hingga 1945, dan merupakan satu-satunya presiden AS yang telah menjabat lebih dari dua periode.

Dia adalah tokoh sentral abad ke-20 selama masa krisis ekonomi dan perang dunia di seluruh dunia. Sebuah survei tahun 1999 oleh C-SPAN menemukan bahwa sejarawan akademis dengan margin yang luas menganggap Abraham Lincoln, George Washington dan Roosevelt sebagai tiga presiden terbesar.

Selama Depresi Besar pada tahun 1930-an, Roosevelt membuat Kesepakatan Baru untuk memberikan bantuan bagi para pengangguran, pemulihan ekonomi, dan reformasi sistem ekonomi dan perbankan.

Meskipun pemulihan ekonomi tidak lengkap hingga hampir tahun 1940, banyak program yang dimulai dalam pemerintahan Roosevelt terus memiliki peran penting dalam perdagangan negara, seperti FDIC, TVA, dan SEC. Salah satu warisan terpentingnya adalah sistem Jaminan Sosial.

Roosevelt memenangkan empat pemilihan presiden berturut-turut, menyebabkan penyelarasan yang oleh para ilmuwan politik disebut Sistem Partai Kelima.

Penggunaan agresifnya atas pemerintah federal yang aktif menghidupkan kembali Partai Demokrat, menciptakan Koalisi Kesepakatan Baru yang mendominasi politik Amerika hingga akhir 1960-an.

Dia dan istrinya, Eleanor Roosevelt, tetap menjadi batu ujian bagi liberalisme Amerika modern. Konservatif dengan keras melawan balik, tetapi Roosevelt biasanya menang sampai dia mencoba mengemas Mahkamah Agung pada tahun 1937.

Baca Pula:  Bagaimana makanan tercipta dari karbon dioksida?

Setelah itu, koalisi Konservatif yang baru berhasil mengakhiri ekspansi Kesepakatan Baru; selama perang itu menutup sebagian besar program bantuan seperti WPA dan Korps Konservasi Sipil, dengan alasan bahwa pengangguran telah hilang.

Setelah 1938, Roosevelt memperjuangkan persenjataan ulang dan memimpin negara menjauh dari isolasionisme saat dunia menuju Perang Dunia II.

Dia memberikan dukungan ekstensif kepada Winston Churchill dan upaya perang Inggris sebelum serangan di Pearl Harbor menarik AS ke dalam pertempuran.

Selama perang, Roosevelt, bekerja sama dengan ajudannya Harry Hopkins, memberikan kepemimpinan yang menentukan melawan Nazi Jerman dan menjadikan Amerika Serikat sebagai pemasok senjata utama dan pemodal Sekutu yang kemudian, bersama Amerika Serikat, mengalahkan Jerman, Italia, dan Jepang.

Roosevelt memimpin Amerika Serikat saat menjadi Arsenal of Democracy, menempatkan 16 juta pria Amerika berseragam.

Di depan, masa jabatannya melihat ekspansi industri yang luas, pencapaian lapangan kerja penuh, pemulihan kemakmuran, dan peluang baru terbuka bagi orang Afrika-Amerika dan wanita. Juga dengan masa jabatannya datang pajak baru yang mempengaruhi semua kelompok pendapatan, kontrol harga dan penjatahan, dan kamp relokasi untuk 120.000 orang Jepang dan Jepang-Amerika serta ribuan orang Italia dan Jerman-Amerika.

Saat Sekutu mendekati kemenangan, Roosevelt memainkan peran penting dalam membentuk dunia pascaperang, terutama melalui Konferensi Yalta dan pembentukan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Baca Pula:  Sains di balik pengusiran hiu dengan magnet

Pemerintahan Roosevelt mendefinisikan kembali liberalisme untuk generasi berikutnya dan menyelaraskan kembali Partai Demokrat berdasarkan koalisi serikat buruh New Deal; petani; minoritas etnis, agama dan ras; intelektual; Selatan; mesin kota besar; dan orang miskin serta pekerja yang mendapat bantuan.

Quote Penting

“A conservative is a man with two perfectly good legs who, however, has never learned how to walk forward.”

“A nation that destroys it’s soils destroys itself. Forests are the lungs of our land, purifying the air and giving fresh strength to our people.”

“Here is my principle: Taxes shall be levied according to ability to pay. That is the only American principle.”

“I think we consider too much the good luck of the early bird and not enough the bad luck of the early worm.”

“Nobody will ever deprive the American people of the right to vote except the American people themselves and the only way they could do this is by not voting.”

“There is a mysterious cycle in human events. To some generations much is given. Of other generations much is expected. This generation of Americans has a rendezvous with destiny.”

Ikuti biografi Presiden Amerika Serikat lainnya:
  • Share

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com