ZONAUTARA.comPasar Seni Lukis Indonesia (PSLI) akhirnya diadakan kembali setelah  dua tahun rehat. Ini adalah kali kedua belas PSLI diadakan. PSLI seharusnya menjadi salah satu rangkaian kegiatan untuk menyambut HUT ke-79 Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Jatim), yang jatuh pada 12 Oktober 2021 lalu, namun karena pandemi, palaksanaanya yang semula akan dilaksanakan 15-24 Oktober, diundur menjadi 3-12 Desember mendatang.

Pendaftarannya telah dibuka sejak 1 November lalu. Dan sekitar 120 pelukis telah siap untuk berpartisipasi di PSLI 2021. Jika di tahun-tahun sebelumnya penyelenggara menyiapkan 150 hingga 170 booth, tahun ini hanya 100 booth saja yang disediakan.

Pasar Seni Lukis Indonesia (PLSI) 2021

Sinarto, selaku Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jatim mengapresiasi penyelenggaraan PSLI yang sudah menjadi agenda nasional tersebut sebagai ruang aktivitas bukan hanya bagi perupa Jatim, tapi juga dari luar provinsi. Dengan ikut sertanya perupa dari luar provinsi, maka para perupa Jatim dapat menimba pengalaman. Sebaliknya, para perupa dari luar daerah juga dapat bersilaturahmi dan berdiskusi dengan para perupa tuan rumah, sekaligus melihat potensi-potensi yang ada di Jawa Timur untuk mereka kembangkan di daerah masing-masing.

“Menurut saya even PSLI ini diadakan bukan hanya untuk para perupa, tetapi juga untuk para kolektor dan masyarakat pecinta seni. Mereka bisa hadir untuk mengapresiasi kara-karya yang tentunya dipersiapkan dengan matang oleh para peserta,” kata Sinarto.

“Pemerintah Provinsi Jatim berharap setiap tahun bekerja sama dalam penyelenggaraan PSLI sebagai agenda peringatan hari jadi Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Saya sampaikan selamat kepada seluruh peserta dan semua komunitas seni rupa Jawa Timur,” kata Sinarto.

Menurut M. Anis, Ketua Sanggar Merah Putih sebagai penyelenggara, para peserta yang sudah memastikan akan hadir, datang dari berbagai daerah di Jawa Timur, ditambah peserta dari Provinsi Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Barat, Jakarta, Banten, Bali dan Kalimantan Selatan. Sebagai acara penunjang, di lokasi PSLI juga diselenggarakan festival keroncong, sajian musik jazz, lomba mewarnai, dan acara diskusi seni rupa.

Menurutnya, PSLI tahun ini mengambil tema ‘Ayo Bangkit!’ “Dengan pilihan tema ini, kami mengajak seluruh masyarakat, terutama kepada para pelukis dan kolektor serta masyarakat pecinta seni untuk bangkit setelah selama dua tahun segala sendi kehidupan luluh lantak akibat Covid-19. Dengan tetap mewaspadai dan berjaga–jaga diri, sudah saatnya kita kembali bergerak,” kata M. Anis.

Pandemi, bagi para pelukis ternyata juga mampu memberi hikmah. Saat mereka tidak boleh ke luar rumah akibat diberlakukannya pembatasan kegiatan, maka yang dapat mereka lakukan adalah melukis dan melukis. Karena itu bukan hanya sisi kwantitas yang mereka dapatkan, tetapi juga dari kwalitas karena pematangan dan pengalaman batin yang mereka dapatkan akibat diberlakukannya pembatas kegiatan. “PSLI ini, bagi para pelukis adalah salah satu kanal untuk mempresentasikan karya-karya terbaru mereka,” tambah M. Anis.

Meskipun pandemi memang telah melandai, tetapi kewaspadaan tetap diperlukan, kata Mudita, Kasubid Satgas Penanganan Covid-19 Kota Surabaya, yang bersama timnya dua hari lalu bertemu dengan panitia, wakil dari Disbudpar Jatim serta pengelola gedung Jatim Expo, tempat berlangsungnya PSLI.

“Silakan PSLI diselenggarakan, tetapi tetap dengan protokol kesehatan. Faktanya memang pandemi sudah melandai, tetapi kita semua harus tetap waspada agar jangan sampai apa yang sudah kita capai sekarang ini bisa meledak lagi gara-gara kita mengabaikannya. Karena banyak juga peserta dari luar kota, saya minta mereka melakukan tes antigen sehari sebelum datang ke Surabaya. Ini untuk menjaga kesehatan mereka juga,” kata Mudita, saat meninjau hall Jatim Expo. (*)