ZONAUTARA.com – Sebuah penelitian tentang nada musik yang dipimpin oleh para peneliti dari MIT dan Max Planck Institute for Empirical Aesthetics menemukan bahwa tidak seperti penduduk Amerika Serikat, orang yang tinggal di daerah terpencil hutan hujan Bolivia biasanya tidak merasakan kesamaan antara dua versi yang sama yang dimainkan pada register yang berbeda (tinggi atau rendah).

Mengutip dari MIT News, temuannya menunjukkan bahwa meskipun ada hubungan matematis alami antara frekuensi setiap “C” (tinggi maupun rendah), tidak peduli apakah oktaf yang dimainkan berbeda, otak hanya bisa menerjemahkannya dengan selaras.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2016, McDermott dan rekan-rekannya menemukan bahwa orang Barat (westerners) dan Tsimane memiliki reaksi estetika yang berbeda terhadap akord, atau kombinasi nada. Di telinga Barat, kombinasi C dan F# sangat menarik, tetapi pendengar Tsimane menilai akord ini sama menyenangkannya dengan akord lain yang menurut orang Barat lebih menyenangkan, seperti C dan G.

Dalam studi baru mereka, para peneliti mempelajari persepsi nada menggunakan desain eksperimental di mana mereka memainkan nada yang sangat sederhana (dua atau tiga nada), lalu meminta pendengar untuk menyanyikannya kembali.

Hasilnya, pendengar Barat, terutama mereka yang merupakan musisi terlatih cenderung mereproduksi nada dengan jumlah oktaf yang tepat di atas atau di bawah apa yang mereka dengar.

Pendengar Barat dalam penelitian ini, yang semuanya tinggal di New York atau Boston, secara akurat mereproduksi urutan seperti A-C-A, tetapi dalam register yang berbeda, seolah-olah mereka mendengar kesamaan nada yang dipisahkan oleh oktaf. Namun, orang Tsimane tidak melakukannya.

Kemampuan untuk mereproduksi nada yang sama di oktaf yang berbeda dapat diasah dengan bernyanyi bersama dengan orang lain yang register alaminya berbeda, atau bernyanyi bersama dengan instrumen yang dimainkan dalam rentang nada yang berbeda.

Presepsi tentang musik

Temuan penelitian juga menjelaskan batas atas persepsi nada untuk manusia. Sudah lama diketahui bahwa pendengar Barat tidak dapat secara akurat membedakan nada di atas sekitar 4.000 hertz.

Para peneliti menemukan bahwa meskipun alat musik Tsimane biasanya memiliki batas atas yang jauh lebih rendah dari 4.000 hertz, pendengar Tsimane dapat membedakan nada dengan sangat baik hingga sekitar 4.000 hertz, sebagaimana dibuktikan oleh reproduksi nyanyian yang akurat dari interval nada tersebut. Di atas ambang itu, persepsi mereka hancur, sangat mirip dengan pendengar Barat.

Hal ini terlihat hampir sama di seluruh kelompok, maka dari itu, Jacoby menyimpulkan bahwa ada peran biologis dalam hal ini. Begitu frekuensi mencapai sekitar 4.000 hertz, laju penembakan neuron telinga bagian dalam kita tidak dapat mengikuti dan kita kehilangan isyarat penting untuk membedakan frekuensi yang berbeda.

Jacoby dan McDermott sekarang berharap untuk memperluas studi lintas budaya mereka ke kelompok lain yang memiliki sedikit paparan musik Barat, dan untuk melakukan studi yang lebih rinci tentang persepsi nada di antara Tsimane’.




=======================
Visualisasi data dibawah ini merupakan sajian otomatis hasil kerjasama Zonautara.com dengan Katadata.co.id