Connect with us

HEADLINE

Proses pencarian korban tambang Bakan ditutup

Published

on

zonautara.com

BOLMONG, ZONAUTARA.com – Tim gabungan pencarian dan evakuasi korban runtuhnya lubang galian tambang rakyat di Desa Bakan, Kecamatan Lolayan, Bolaang Mongondouw menutup operasi SAR pada Kamis (7/3/2019).

Penghentian operasi oleh Tim SAR Gabungan itu karena kondisi di lokasi musibah sudah membahayakan keselamatan seluruh petugas yang terlibat.

”Sejak Rabu sore, reruntuhan terus berjatuhan. Pada Kamis dini hari, longsoran menutup hampir seluruh lubang yang sudah digali. Terjadi beberapa retakan yang cukup besar. Dengan pertimbangan ini, kami memutuskan menghentikan pencarian. Operasi ditutup secara resmi hari ini,” kata Direktur Operasional Badan SAR Nasional Budi Purnama.

Manajer Eksternal Relations and Security JRBM, Ferry Siahaan, mengakui aktivitas pencarian tidak mungkin dilakukan lagi.

”Tim kami sudah melihat kondisi lubang galian. Kondisinya membahayakan tim evakuasi. Ketinggian timbunan yang digali sudah lebih tinggi dari kendaraan alat berat,” kata Ferry.

Hingga Kamis, 46 korban dievakuasi dari lokasi. Sebanyak 18 orang selamat. Adapun 22 orang lainnya meninggal dan sudah teridentifikasi.
Lima orang lainnya tak teridentifikasi dan sudah dimakamkan di pemakaman massal. Tersisa satu jenazah di Posko Disaster Victim Identification Polda Sulut di RSUD Kotamobagu yang menunggu proses identifikasi selesai.

Walau pencarian ditutup, hingga Kamis siang, sejumlah keluarga masih menunggu di rumah sakit. Mereka masih berharap mendapatkan kabar soal keluarga yang hilang.

”Saya belum dapat kabar sampai sekarang. Saya juga tidak tahu mau bilang apa. Pencarian kabarnya sudah ditutup,” kata Armin Simbala yang mencari anaknya, Kadri Simbala.

Nurpina Mokodompit (42) warga Pontondon Timur, Kotamobagu Utara juga masih menunggu kabar anaknya, M Reza Sipasi. Dia terpukul mengetahui operasi pencarian telah dihentikan. Padahal, ia belum mendapat kabar tentang anaknya.

Operasi SAR

Keseluruhan operasi SAR dilakukan dalam tiga tahap. Setelah peristiwa terjadi pada Selasa (26/2) malam, tim bergerak melakukan pertolongan. Sebanyak 18 orang ditemukan selamat dan 9 orang meninggal. Tahap kedua, pengerahan alat berat untuk membuka akses ke lubang galian yang tertimbun yang berlangsung pada 1 hingga 3 Maret.

Setelah akses terbuka, tahap ketiga adalah mengambil jenazah dari lubang. Hingga operasi berakhir, total korban yang dievakuasi 46 orang. Rinciannya, 18 orang selamat dan 28 orang meninggal. Sebelumnya, tim SAR menyebut dugaan ada 60 korban. Sementara petambang menyebut jumlah korban 70-100 orang.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Beri Donasi

HEADLINE

Update corona 2 April: 1.790 kasus, 112 sembuh, 170 meninggal

Bertambah 113 kasus baru dari sehari sebelumnya.

Bagikan !

Published

on

ZONUTARA.COM – Pemerintah kembali mengupdate data perkembangan penularan virus corona yang dihimpun sejak tanggal 1 April hingga 2 April 2020 pukul 12.00 WIB.

Selang sehari itu ada penambahan 113 kasus terkonfirmasi pasien terjangkit virus corona.

Total pasien yang positif terjangkit hingga hari ini pukul 12.00 WIB, ada sebanyak 1790 orang,” ujar Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto.

Adapun pasien yang sudah sembuh sebanyak 112 orang telah sembuh, bertambah 9 orang dari sehari sebelumnya.

“Sementara yang meninggal bertambah 13 orang dari sehari sebelumnya, sehingga total yang meninggal sebanyak 170 orang,” kata Yurianto.

Pada Rabu (1/4) kemarin, jumlah kasus sebanyak 1.677 kasus, yang sembuh sebanyak 103 orang dan yang meninggal 157 orang.

“Kami akan terus mencari kasus positif agar bisa diisolasi atau dikarantina dan tidak menjangkiti orang lain,” kata Yurianto.

Editor: Ronny Adolof Buol

Bagikan !
Beri Donasi
Continue Reading

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com