ZONAUTARA.com – Anak muda sering memiliki harapan yang tidak realistis dari pasangannya. Mereka menginginkan pasangan yang dapat memenuhi banyak hal dalam banyak cara.

Anak muda perlu menyadari bahwa setiap individu pasti memiliki kriteria untuk pasangan ideal yang akan menemani dirinya seumur hidup.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Swansea Inggris dan diterbitkan dengan judul Mate preference priorities in the East and West: A cross-cultural test of the mate preference priority mode, menjelaskan hal ini.

Penelitian melibatkan preferensi kencan dari 2.700 siswa di negara-negara Timur termasuk Singapura, Malaysia dan Hong Kong, dan negara-negara Barat di antaranya Inggris, Norwegia dan Australia. Sementara beberapa perbedaan perilaku terlihat di seluruh dunia, ada juga kesamaan yang jelas di antara mereka.

Para peserta diperintahkan untuk “membeli” kriteria yang diinginkan. Mereka memiliki delapan atribut untuk dipilih untuk membelanjakan “dollar” mereka, termasuk daya tarik fisik, kreativitas, prospek keuangan yang baik, kebaikan, humor, religiusitas, kesucian, dan keinginan untuk memiliki anak.

Menanggapi skenario anggaran yang berbeda, para siswa diminta untuk mencari tahu sifat mana yang perlu, sangat diperlukan, dan mana yang mewah.

Hasil penelitian terhadap anak muda

Rata-rata, anak muda menghabiskan 22-26% dari total anggaran untuk kebaikan, menjadikannya sebuah kebutuhan. Di luar itu, pria menganggap penampilan paling penting, sementara wanita lebih menyukai pasangan dengan stabilitas keuangan.

Di sisi lain, sifat-sifat seperti kesucian, kreativitas, dan keinginan untuk memiliki anak muncul sebagai kemewahan bagi pria dan wanita, dengan mendapatkan kurang dari 10% dari anggaran.

Satu perbedaan budaya yang menarik yang muncul dari penelitian ini adalah bahwa sementara humor dianggap “sangat diperlukan” bagi laki-laki bagi orang-orang di semua budaya, namun humor hanya dianggap “kebutuhan” untuk laki-laki Barat. Hal ini kurang menjadi prioritas dalam budaya Timur.

Keinginan untuk memiliki anak juga lebih menjadi prioritas bagi wanita Barat. Peneliti utama Dr. Andrew G. Thomas menjelaskan bahwa hal ini berkaitan dengan perbedaan dalam keluarga berencana.

Thomas menjelaskan bahwa dalam budaya di mana kontrasepsi tersebar luas, keinginan pasangan untuk memiliki anak dapat memprediksi kemungkinan memulai sebuah keluarga.

Sebaliknya, dalam budaya di mana penggunaan kontrasepsi kurang meluas, memiliki anak mungkin merupakan konsekuensi alami dari seks dalam suatu hubungan, membuat keinginan yang sebenarnya untuk anak-anak menjadi kurang relevan.