Seorang wanita di Kongo dilaporkan meninggal karena virus Ebola

5 mins read
virus ebola
A health worker in Democratic Republic of Congo wears protective clothing during Ebola virus outbreak in 2018. Photograph: John Wessels/AFP/Getty Images

ZONAUTARA.com – Otoritas kesehatan di Republik Demokratik Kongo kini sedang berupaya mengatasi kemungkinan wabah Ebola, setelah seorang wanita meninggal karena virus ini di dekat kota Butembo di timur.

Wanita itu menunjukkan gejala pada 1 Februari di kota Biena, Kivu Utara. Dia meninggal di rumah sakit di Butembo dua hari kemudian. Dia menikah dengan seorang pria yang tertular virus pada wabah sebelumnya.

“Itu adalah seorang petani, istri dari korban Ebola, yang menunjukkan gejala khas penyakit itu pada 1 Februari,” kata menteri kesehatan Eteni Longondo kepada televisi negara RTNC, dikutip dari The Guardian.

Virus Ebola dapat hidup di air mani pria yang selamat selama lebih dari tiga tahun, menurut sebuah penelitian di New England Journal of Medicine.

“Tim tanggap provinsi sudah bekerja keras, yang akan didukung oleh tim respon nasional yang akan segera mengunjungi Butembo, ” kata pernyataan kementerian kesehatan.

Pengumuman tersebut berpotensi menandai dimulainya wabah Ebola kedua belas di Kongo sejak virus itu ditemukan di dekat Sungai Ebola pada tahun 1976, yang mengakibatkan korban di Kongo dua kali lipat dari negara lain mana pun.

Gejalanya yang ditunjukan adalah demam tinggi dan nyeri otot diikuti dengan muntah dan diare, erupsi kulit, gagal ginjal dan hati, perdarahan internal dan eksternal.

Itu terjadi tiga bulan setelah Kongo mengumumkan diakhirinya wabah kesebelas, ratusan mil jauhnya di barat, yang menginfeksi 130 orang dan menewaskan 55 orang.

Baca Pula:  Balita perempuan jadi korban kebakaran di Paslaten Dua

Penggunaan vaksinasi Ebola yang meluas, yang diberikan kepada lebih dari 40.000 orang, membantu penanganan penyakit tersebut.

Para ilmuwan menyamakan gejala Covid yang lama dengan orang yang selamat dari Ebola

Wabah di barat negara itu tumpang tindih dengan yang sebelumnya di timur yang dimulai pada 2018 dan selesai pada Juni. Wabah itu telah menewaskan lebih dari 2.200 orang, yang kedua terbanyak dalam sejarah penyakit Ebola.

Kondisi saat ini diperburuk oleh tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk konflik yang mengakar antara kelompok bersenjata, epidemi campak terbesar di dunia, dan penyebaran Covid.

Munculnya lebih banyak kasus bisa mempersulit upaya pemberantasan Covid-19 yang telah menginfeksi 23.600 orang dan menewaskan 681 orang di Republik Demokratik Kongo. Kampanye vaksinasi diharapkan dimulai pada paruh pertama tahun ini.

“Meskipun ada harapan bahwa identifikasi awal dari infeksi ini dapat membantu mengatasi wabah ini dengan cepat, wabah Ebola berturut-turut dan Covid-19 telah menekan sistem kesehatan Kongo hingga ke batasnya dan ini dapat menambah tekanan yang jauh lebih besar, “kata Jason Kindrachuk, asisten profesor di departemen mikrobiologi medis dan penyakit menular di Universitas Manitoba Kanada, dan yang melakukan penelitian tentang orang yang selamat dari wabah Ebola Afrika Barat yang paling mematikan pada 2014-2016.

Baca Pula:  Perempuan 71 tahun ditemukan selamat oleh Tim SAR

Hutan ekuator Kongo adalah reservoir alami untuk virus Ebola, yang menyebabkan muntah dan diare parah dan menyebar melalui kontak dengan cairan tubuh seperti darah, muntahan, dan air mani.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bukan hal yang aneh jika kasus sporadis terjadi setelah wabah besar dan tanggapan Ebola sebelumnya sudah mempermudah penanganan kasus kali ini.

“Keahlian dan kapasitas tim kesehatan lokal sangat penting dalam mendeteksi kasus Ebola baru ini dan membuka jalan untuk respons yang tepat waktu,” kata Dr Matshidiso Moeti, direktur regional WHO untuk Afrika.

WHO sedang menyelidiki kasus tersebut dan mencoba mengidentifikasi jenis virus untuk menentukan hubungannya dengan wabah sebelumnya.

Kongo telah menderita konflik selama lebih dari seperempat abad dan ketidakpercayaan yang tinggi terhadap petugas kesehatan pemerintah dan orang asing lainnya di Kongo timur. Warga di Butembo mempertanyakan mengapa butuh empat hari sejak wanita itu diuji untuk mengumumkan hasilnya.

“Ini membuat frustasi karena kontak akan pindah dan akan sulit untuk menemukannya,” kata Vianey Kasondoli, seorang warga Butembo.

“Pemerintah dan kementerian kesehatan harus menanggulangi penyakit itu secepat mungkin.”

Menurut WHO, tingkat kematian rata-rata dari Ebola adalah sekitar 50% tetapi ini dapat meningkat hingga 90% untuk beberapa epidemi. Virus penyebab Ebola diyakini hidup di kelelawar.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com