Internet terus meluas, dari mana miliaran pengguna akan berasal di masa mendatang?

  • Share
pengguna internet global
Ilustrasi dari Freepik.com

ZONAUTARA.com – Jumlah pengguna internet terus bertambah, setidaknya naik dua kali lipat sejak 2010. Tapi meskipun penggunaannya tersebar luas, sebagian besar populasi global masih belum tersambung ke internet, dan di wilayah tertentu di dunia, jumlah orang yang tidak memiliki akses dengan internet cenderung lebih tinggi.

Menggunakan informasi dari DataReportal, data-data di bawah ini menyoroti wilayah mana yang memiliki jumlah orang paling banyak tidak punya akses internet. Penjelasan lain akan memaparkan mengapa beberapa wilayah memiliki jumlah pengguna internet yang rendah, dan melihat negara mana yang mengalami pertumbuhan paling tinggi dalam setahun terakhir.

10 negara teratas menurut jumlah penduduknya yang belum terkoneksi internet

Mayoritas negara dengan tarif akses internet yang lebih rendah berada di Asia dan Afrika. Berikut ini adalah 10 negara teratas dengan jumlah penduduk yang belum terhubung ke internet:

RangkingNegara / WilayahJumlah orang tidak terkoneksi internet% Populasi
1India685.591.07150%
2China582.063.73341%
3Pakistan142.347.73565%
4Nigeria118.059.92558%
5Bangladesh97.427.35259%
6Indonesia96.709.22636%
7Ehtiopia92.385.72881%
8Republik Demokratik Kongo71.385.31981%
9Basil61.423.29529%
10Mesir46.626.17046%

Dari tabel di atas menarik untuk dilihat bahwa India memiliki jumlah orang tidak terkoneksi internet tertinggi, padahal negara itu memiliki pasar online terbesar kedua di dunia. Sebanyak 50% populasi negara tersebut masih belum memiliki akses internet — sebagai rujukan, hanya 14% populasi AS yang belum memiliki akses internet. Jelas, India memiliki beberapa potensi yang belum tergali.

Baca Pula:  Kalian pejuang milia ikuti tips berikut

China menempati posisi kedua, dengan lebih dari 582 juta orang tidak terhubung ke internet. Ini sebagian karena populasi pedesaan yang signifikan di negara itu — pada tahun 2019, 39% dari populasi negara itu tinggal di daerah pedesaan.

Kesenjangan akses internet antara pedesaan dan perkotaan Cina cukup signifikan. Ini terlihat selama peralihan China baru-baru ini ke pembelajaran online sebagai tanggapan terhadap pandemi. Meskipun sepertiga anak sekolah dasar yang tinggal di pedesaan tidak dapat mengakses kelas online mereka, hanya 5,7% penduduk kota yang tidak dapat masuk.

Penting untuk diperhatikan bahwa kesenjangan desa-kota adalah masalah di banyak negara, tidak hanya di China. Bahkan tempat-tempat seperti di AS masih berjuang untuk menyediakan akses internet ke daerah pedesaan yang terpencil.

Indonesia juga termasuk negara yang berupaya agar akses internet menjangkau hingga ke pelosok pedesaan. Masih ada 36% penduduk Indonesia yang belum memiliki akses internet, yang setara dengan 96,7 juta penduduknya. Sebagian besar dari jumlah itu adalah penduduk yang tinggal di desa.

Ada negara yang semua penduduknya tidak memiliki akses internet

Sementara India, Cina, dan Pakistan memiliki jumlah orang tanpa akses internet tertinggi, ada negara-negara yang bisa dibilang total terputus dari internet.

RangkingNegara/Wilayah% PopulasiJumlah orang
1Korea Utara100%25.722.103
2Sudah Selatan92%10.240.199
3Eritrea92%3.228.429
4Burundi90%14.042.139
5Somalia90%14.042.139
6Nigeria88%20.977.412
7Papua Nugini88%7.761.628
8Liberia88%4.372.916
9Guinea-Bisau87%1.694.458
10Republik Afrika Tengah86%4.132.006

Ada berbagai alasan mengapa wilayah ini memiliki persentase tinggi orang yang tidak online — beberapa alasan politik, seperti kasus Korea Utara, di mana hanya beberapa orang terpilih yang dapat mengakses internet global yang lebih luas. Warga negara biasa dilarang menggunakan internet global tetapi memiliki akses ke intranet domestik yang disebut Kwangmyong.

Baca Pula:  PLN rambah bisnis internet, infrastruktur mendukung hingga pelosok

Alasan lainnya adalah keuangan, seperti yang terjadi di Sudan Selatan. Negara ini telah bergumul dengan konflik sipil dan kesulitan ekonomi selama bertahun-tahun, yang menyebabkan kemiskinan meluas di seluruh negeri. Itu juga menghambat pembangunan infrastruktur — hanya 2% negara yang memiliki akses ke listrik pada tahun 2020, yang menjelaskan mengapa sangat sedikit orang yang memiliki akses ke web.

Dalam kasus Papua Nugini, populasi pedesaan yang besar kemungkinan menjadi alasan di balik persentase pengguna internet yang rendah — 80% populasi tinggal di daerah pedesaan, dengan sedikit atau tidak ada koneksi ke kehidupan modern.

Wilayah dengan pertumbuhan tercepat

Meskipun kemajuan internet seperti 5G sudah terjadi di wilayah tertentu, dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, jalan masih panjang sebelum kita mencapai konektivitas global.

Meskipun jalan panjang di depan, kesenjangan tersebut mengecil, dan pasar yang sebelumnya belum tersentuh melihat pertumbuhan yang signifikan. Berikut adalah lima wilayah teratas yang tumbuh pesat:

RangkingWilayahPerubahan pengguna internet (dari 2019 ke 2020)
1Central Africa+40%
2Southern Asia+20%
3Northern Africa+14%
4Western Asia+11%
5Caribbean+9%

Afrika mengalami pertumbuhan yang signifikan, terutama karena lonjakan besar pengguna internet di Republik Demokratik Kongo (DRC) —antara tahun 2019 dan 2020, jumlah pengguna internet di negara tersebut meningkat sebesar 9 juta (+122%). Pertumbuhan ini difasilitasi oleh organisasi nirlaba dan perusahaan seperti Facebook, yang telah banyak berinvestasi dalam pengembangan konektivitas internet Afrika.

India juga mengalami pertumbuhan yang signifikan — antara 2019 dan 2020, jumlah pengguna internet di negara itu tumbuh 128 juta (+23%).

Jika negara-negara ini terus tumbuh dengan kecepatan yang sama, siapa yang tahu seperti apa kerusakan pengguna internet dalam beberapa tahun ke depan?



  • Share

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com